PusatDapodik
Home Guru Pembelajaran 5 Langkah Menciptakan Kursus Humaniora yang Ketat di Sekolah Menengah Atas

5 Langkah Menciptakan Kursus Humaniora yang Ketat di Sekolah Menengah Atas

2DHA50H crop scaled

Saya mengajar kursus AP dalam sejarah Amerika Serikat (APUSH). Tujuan saya, tentu saja, adalah untuk mengajarkan sejarah AS kepada murid-murid saya, tetapi saya ingin melakukannya dengan cara yang cerdas dan merangsang pemikiran. Murid-murid saya telah “mempelajari” sejarah ini sebelumnya, tetapi tugas saya adalah melibatkan mereka dengan sejarah sehingga mereka dapat lebih memahami dunia dan tempat mereka di dalamnya.

Untuk melakukannya, saya menyuntikkan kekakuan tingkat perguruan tinggi ke dalam kursus.

Tidak ada naungan untuk pendidikan K-12 saya, tetapi ketika saya masuk perguruan tinggi, saya harus dilatih untuk memikirkan informasi sebagai lawan dari menghafal informasi. Dengan kata lain, profesor saya berusaha melibatkan saya dengan meminta saya membuat hubungan antara teori dan praktik—untuk menilai jalan kita saat ini sebagai masyarakat.

Melatih Siswa untuk Terlibat dalam Pekerjaan Intelektual

Misalnya, saya diminta untuk membuat hubungan antara dokumen pendirian negara kita dan seberapa benar institusi kita terhadap dokumen tersebut sebagai sarana untuk menilai ketidakadilan rasial. Tingkat analisis itu lebih berharga daripada sekadar mengetahui siapa yang menulis dan siapa yang menandatangani Konstitusi atau Deklarasi Kemerdekaan. Jenis keterlibatan itu tidak boleh terbatas pada pengalaman perguruan tinggi, dan itulah mengapa saya mendorong siswa saya untuk berpartisipasi dalam pekerjaan intelektual ini.

Namun, mengetahui tanggal, orang, dan tempat itu penting. Mengidentifikasi perangkat sastra dalam prosa atau puisi sangat penting. Namun mengetahui ini tidak ada kesempatan untuk memanfaatkan pengetahuan mereka untuk membedah konten untuk menafsirkan apa yang dikatakan dunia kita kepada kita sama dengan memberi seseorang rumah yang nyaman tanpa kunci untuk membuka kunci pintu.

Pekerjaan intelektual yang ketat membantu siswa membuka pintu pemahaman, yang mungkin tampak lebih mudah di kelas humaniora kelas 11 atau 12. Tapi bagaimana Anda melakukannya di kelas humaniora kelas sembilan, tujuh, atau lima di mana mengetahui dasar-dasarnya sama pentingnya dengan diskusi filosofis tentang masyarakat sebagai bagian dari pengajaran yang ketat?

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat melakukan ini di kelas Anda yang telah bekerja dengan baik untuk saya.

1. Berikan buku tepat waktu untuk diskusi kelas

Sebuah teks yang terkini atau relevan dengan zaman dapat membangkitkan minat terhadap sejarah. Tergantung pada kebutuhan siswa Anda, sebuah buku yang memberikan langkah-langkah atau tips untuk mencapai suatu tujuan dapat bekerja dengan baik. Untuk kelas APUSH saya, kami membaca buku Roxanne Dunbar-Ortiz Bukan Bangsa Pendatang. Ini mengeksplorasi sejarah Amerika dengan membahas asal-usul pemukim kulit putih AS dalam kaitannya dengan pengalaman semua orang yang membentuk “melting pot”, dengan cara yang relevan. Ini memacu diskusi yang hebat dan telah melengkapi kursus kami dengan baik. Jadilah kreatif dan temukan sesuatu yang dapat membuat siswa tenggelam. Anda mungkin harus memperkenalkannya secara strategis, tetapi lakukanlah.

Terakhir, luangkan waktu di kelas untuk mendiskusikan buku tersebut dan menyoroti wawasan siswa dari bacaan mereka. Jangan takut untuk memberi tahu siswa bahwa mereka akan dinilai berdasarkan partisipasi (atau ketiadaan partisipasi). Juga, gunakan metode Socrates jika Anda harus mendorong siswa untuk membaca teks.

2. Berikan tugas menulis daripada tes dan kuis

Kuis dan tes umumnya menilai pengetahuan tentang suatu subjek atau konten tertentu. Tugas menulis sering melakukan hal yang sama, tetapi mereka juga memberikan kesempatan untuk menunjukkan bagaimana siswa dapat menerapkan atau menghubungkan pengetahuan mereka dengan sebuah skenario atau menilai sesuatu yang telah mereka saksikan.

Menulis pada umumnya membantu siswa berpikir melalui pengalaman mereka serta apa yang telah mereka pelajari. Gunakan latihan dan tugas menulis sehingga siswa dapat menginternalisasi, mempertanyakan, mengidentifikasi, dan memanggil hal-hal yang mengarah pada penguasaan konten mereka.

3. Ciptakan kesempatan untuk berbicara di depan umum di kelas

Masukkan kehidupan (dan kesenangan) ke dalam kelas Anda dengan mengizinkan siswa mempresentasikan apa yang telah mereka pelajari dengan menawarkan presentasi video langsung atau rekaman sebelumnya. Cara lain untuk membuat siswa berbicara adalah membiarkan mereka berdebat satu sama lain tentang topik pelajaran (dan/atau peristiwa terkini).

Peluang berbicara di depan umum dapat membantu siswa mengembangkan keterampilan mereka dan mungkin mengatasi ketakutan mereka sambil juga memberikan jenis penilaian yang berbeda untuk guru. Belum lagi siswa mungkin asyik berbicara daripada selalu mendengarkan.

4. Mintalah siswa memanfaatkan data untuk memperluas pemahaman mereka

Data menawarkan peneliti dan pendidik sama-sama kesempatan untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang tren sosial dan sejarah dan juga sikap dan pendirian tentang berbagai masalah sosial dan kebijakan. Mengajar siswa cara terlibat dengan data (membaca/menafsirkan data dan juga membuat data melalui eksperimen) adalah keterampilan yang berharga bagi mereka, tetapi juga merupakan cara yang bagus untuk melibatkan mereka. Tunjukkan kepada siswa cara membaca dan memahami data/statistik, sehingga mereka dapat memasukkan data dalam tulisan mereka serta bukti selama diskusi.

Di kelas saya, saya telah menggunakan pengkodean kualitatif untuk membahas pentingnya pemungutan suara. Untuk membuktikannya, kami bertanya kepada para pendidik, orang tua, dan staf non-pendidik apakah mereka memilih pada pemilu sebelumnya dan jika demikian, mengapa. Kami mengambil tanggapan tersebut dan membuat data dengan mengkodekan kata-kata di dalamnya untuk menemukan tema di antara kategori responden. Data tersebut memberi kami wawasan tentang alasan mengapa orang memilih untuk memilih atau tidak. Kami bahkan membagikan laporan kami dengan anggota parlemen setempat untuk menginformasikan inisiatif pemungutan suara mereka.

5. Berikan siswa otonomi dengan tugas

Ini terlihat seperti menawarkan berbagai tugas kepada siswa, seperti tugas menulis, tugas ulasan, proyek tim, menafsirkan kartun politik, membuat meme atau GIF untuk berkomentar tentang peristiwa terkini, dll. Setiap jenis tugas dapat digunakan untuk setiap unit pelajaran, dan masing-masing harus dilengkapi dengan rubrik yang menjelaskan bagaimana siswa dapat mencapai nilai yang diinginkan.

Misalnya, jika periode penilaian berdurasi 10 minggu dan berisi dua unit selama periode penilaian, Anda dapat meminta siswa menyelesaikan 20 tugas per unit (total 40) dari kemungkinan 25 tugas per unit (50 tugas). Itu berarti siswa harus menyelesaikan empat dari lima tugas per minggu. Jika Anda mengkategorikan tugas Anda (misalnya, pekerjaan rumah, tugas kelas, kuis, ujian, dan proyek), Anda dapat memutuskan tugas mana yang wajib atau opsional.

Misalnya, tes dan proyek adalah wajib, dan yang lainnya adalah opsional. Kuis diadakan setiap minggu, tetapi siswa hanya perlu mengambil tiga dari lima kuis. Itu berarti bahwa dalam satu unit (lima minggu), siswa akan menyelesaikan satu tes, satu proyek, tiga kuis (satu tugas seminggu), 10 tugas kelas, dan lima tugas pekerjaan rumah.

Ketika siswa mengungkapkan kesulitan dengan sifat menantang dari tugas, saya berkompromi di mana saya bisa dan mendorong mereka di mana mereka perlu didorong. Saya biasanya lebih mendorong daripada berkompromi. Kompromi saya untuk apa pun yang mereka minta anugerah adalah penghapusan persyaratan rubrik — bukan penghapusan kekakuan.

Terakhir, Anda dapat memberikan tugas tambahan agar siswa dapat menerima kredit tambahan . Otonomi semacam ini memberi siswa kesempatan untuk menampilkan penguasaan mereka atas konten dalam berbagai cara dengan fleksibilitas dalam memilih tugas mereka, sementara juga diberi penghargaan karena melampaui apa yang diminta dari mereka.

Comment
Share:

Ad