PusatDapodik
Home Guru Pembelajaran Bagaimana Distrik Sekolah Dapat Mengkoordinasikan Strategi LMS untuk Bekerja untuk Semua Orang

Bagaimana Distrik Sekolah Dapat Mengkoordinasikan Strategi LMS untuk Bekerja untuk Semua Orang

iStock 502394478 crop scaled

Table of content:

[Hide] [Show]

Dengan semakin banyaknya guru yang menggunakan sistem manajemen pembelajaran (LMS) dari sebelumnya, terutama sejak pandemi, siswa dan keluarga mereka menghadapi masalah baru: Mengakses materi, sumber daya, dan aktivitas secara digital dapat terlihat sangat berbeda dari kelas ke kelas. Dengan hingga delapan kelas per semester, siswa tersesat dalam LMS mereka sendiri. Itu karena banyak guru mendesain halaman dan pengalaman yang muncul di LMS mereka secara terpisah dan tanpa banyak pertimbangan untuk pengguna siswa mereka.

Musim semi lalu, Sekolah Umum Portland, di Portland, Oregon, memulai pekerjaan yang diperlukan untuk membantu guru dengan sengaja merancang tata letak sistem manajemen pembelajaran mereka sehingga siswa dapat dengan mudah mengakses semua yang mereka butuhkan. Tapi bagaimana Anda memulai pekerjaan ini?

Dimulai dengan sekelompok kecil guru kelas dan guru dengan tugas khusus, seperti saya, Portland Public Schools membuat komite pengarah LMS untuk memandu dan menyelaraskan praktik desain guru. Orang-orang yang membentuk komite ini memiliki berbagai pengalaman dalam menggunakan LMS—ada yang baru memulai, dan yang lain sangat akrab dengan seluk beluk desain LMS. Koneksi yang mengikat semua orang adalah keinginan untuk membuat penggunaan LMS lebih mudah dinavigasi bagi siswa dan keluarga mereka. Berikut adalah garis besar pekerjaan yang kami lakukan dan melihat hasil akhirnya.

Menyelaraskan Desain LMS di Sekolah atau Distrik

Hari 1: Kami mulai dengan membaca pekerjaan kabupaten lain dalam menyelaraskan sistem manajemen pembelajaran mereka. Kami mencatat apa yang kami suka dan tidak suka dan apa yang bisa kami kembangkan.

Langkah pertama yang kami ambil adalah meninjau apa yang dilakukan distrik sekolah lain untuk membantu staf mereka merancang dan mengatur kehadiran LMS. Departemen Pendidikan Oregon memfasilitasi grup administrator LMS bulanan dari seluruh negara bagian. Kami menjangkau kelompok ini dan didorong bahwa beberapa distrik lain telah terlibat dalam beberapa pekerjaan ini. Setelah menyusun daftar sumber daya yang terkumpul, kami membagikannya dengan komite pengarah kami dan meminta mereka untuk mencatat apa yang mereka anggap berguna, apa yang tidak sejalan dengan nilai-nilai kami, dan apa yang ingin mereka uraikan.

Hari ke-2: Kami memetakan apa yang ingin kami lihat dalam perjanjian pengguna kami.

Setelah meluangkan waktu untuk melihat-lihat perjanjian pengguna LMS kabupaten lain, kami memutuskan apa yang ingin kami lihat dalam perjanjian kami sendiri. Kami mulai dengan membaca artikel guru integrasi teknologi Sarah Schroeder “Merancang LMS Anda untuk Membuat Pembelajaran Jarak Jauh Lebih Baik.” Kami menemukan perspektif Schroeder tentang desain LMS sangat empati kepada siswa dan keluarga mereka. Artikel ini bahkan membuat kritikus standarisasi kami yang paling blak-blakan mempertimbangkan kembali posisinya dan memberi kami semua penghargaan untuk pengguna akhir kami.

Setelah diskusi kami, kami beralih ke aktivitas brain dump kolektif menggunakan Google Jamboard. Anggota tim menggunakan catatan mereka dan kali ini untuk refleksi dalam mengidentifikasi apa yang mereka sukai, tidak sukai, dan pikirkan yang hilang dari contoh perjanjian desain LMS yang kami bagikan.

Saat orang-orang membuat catatan mereka di Jamboard, kami menggunakan penanda visual untuk menunjukkan apa yang kami setujui atau menambahkan lebih banyak teks untuk melanjutkan pemikiran. Menjelang akhir kegiatan ini, kami menemukan beberapa tren naik ke puncak dari apa yang orang ingin lihat, dan tidak lihat, dalam panduan desain LMS. Kami berakhir dengan saran yang penting bagi guru Portland, seperti cara mengatur tata letak, menyederhanakan opsi navigasi, dan membuat daftar periksa sederhana untuk membantu guru menyelesaikan pekerjaan ini.

Hari ke-3: Pada hari terakhir kami, kami membahas draf pertama dari perjanjian yang diusulkan.

Fasilitator menggunakan masukan komite pengarah untuk membuat draf awal perjanjian pengguna LMS sekolah dan kelas yang direkomendasikan. Masukan ini berkisar dari detail spesifik desain hingga kosakata yang digunakan. Setelah draft awal selesai, itu dibagikan dengan komite pengarah. Pertemuan kelompok terakhir dihabiskan untuk mengedit dan merevisi draf akhir dokumen kami.

Kami mencoba menghabiskan waktu kami dengan fokus pada apa yang kami pikir paling penting untuk membantu guru distrik kami menyelaraskan praktik desain mereka sehingga siswa dan keluarga dapat memahami cara menggunakan LMS dengan lebih mudah, dengan lebih sedikit frustrasi dan kebingungan. Apa yang sebenarnya kami cari adalah pengalaman yang konsisten bagi siswa dan keluarga di seluruh mata pelajaran dan tingkat kelas, sehingga mereka dapat dengan mudah menemukan apa yang mereka butuhkan, di situs LMS mana pun mereka berada.

Dokumen yang dihasilkan terdiri dari halaman saran desain dan halaman sumber daya untuk membantu mendukung guru dalam menerapkan saran desain tersebut.

Saran desain mencerminkan keyakinan tim kami tentang fitur terpenting untuk kemudahan navigasi bagi siswa dan keluarga dalam LMS.

Saran kami antara lain sebagai berikut:

  • Buat beranda kursus yang dipersonalisasi dengan informasi kontak, pesan selamat datang, dan jadwal mingguan.
  • Publikasikan silabus kursus atau halaman “tentang kelas ini” yang mencakup target dan hasil pembelajaran, kebijakan penilaian, dan apa yang diharapkan dari siswa.
  • Gunakan modul untuk menyampaikan dan mengatur konten. Di Kanvas, modul memecah kursus menjadi hari, minggu, unit, topik, atau hasil. Kami meminta pengajar untuk memastikan bahwa ini adalah yang terbaru—termasuk halaman, tugas, diskusi, kuis, atau file apa pun untuk unit tersebut—dan membatalkan publikasi modul yang akan datang atau sebelumnya yang tidak diperlukan siswa.
  • Berkomunikasi secara jelas dengan siswa dan keluarga dengan menetapkan pedoman yang jelas dan konsisten, termasuk menggunakan pengumuman untuk menyampaikan informasi ke seluruh kelas dan pesan langsung untuk percakapan pribadi.

Langkah kami selanjutnya termasuk membuat template kursus yang dapat dibagikan berdasarkan rekomendasi kami, yang akan tersedia untuk semua staf dan memberi mereka gambaran tentang tampilan dan nuansa halaman yang kami minta untuk mereka buat. Rekomendasi juga dibagikan dengan semua administrator gedung sekunder sebelum dimulainya tahun ajaran baru untuk dibagikan kepada staf. Kami dapat menghubungkan rekomendasi ini dengan fokus kerangka instruksional distrik kami pada kesetaraan.

Sebagai hasil dari pekerjaan ini, kami sekarang dapat membantu menciptakan kondisi untuk pengalaman pengguna LMS yang konsisten sambil memungkinkan pemangku kepentingan distrik jalan tambahan untuk menyelaraskan tindakan dan sumber daya untuk memastikan kesetaraan akses ke pengajaran berkualitas tinggi di semua sekolah, ruang kelas, dan siswa.

Comment
Share:

Ad