PusatDapodik
Home Guru Pembelajaran Kerangka Kerja untuk Membangun Keterampilan Literasi Siswa yang Lebih Tua

Kerangka Kerja untuk Membangun Keterampilan Literasi Siswa yang Lebih Tua

iStock 695596934 crop scaled

Guru, dapatkah Anda menjawab empat pertanyaan ini tentang semua siswa Anda?

  • Siapa di kelasmu yang suka membaca?
  • Apa buku favorit siswa Anda sejak kelas tiga?
  • Apakah semua siswa Anda membaca di tingkat kelas?
  • Sudah berapa lama sejak masing-masing siswa Anda membaca buku yang tidak ditugaskan?

Pertanyaan-pertanyaan ini mungkin sulit bagi guru dari anak-anak yang lebih besar. Ini karena kami jarang memeriksa pengalaman membaca mandiri siswa yang lebih tua. Kami mungkin menugaskan buku untuk mereka baca, tetapi kami melihat sangat sedikit eksplorasi diri.

Ini memunculkan dua pertanyaan: Mengapa membaca mandiri tidak menjadi fokus yang lebih besar untuk anak yang lebih besar? Apa yang dapat dilakukan untuk membuat anak yang lebih besar lebih terlibat dan tertarik dalam membangun latar belakang pengetahuan dan keterampilan melek huruf?

Pendekatan administrator

Ketika saya menjadi administrator yang bertanggung jawab atas pendaftaran dan kurikulum, apa yang saya pelajari tentang kemampuan literasi siswa membuat saya bingung. Ada siswa yang tidak mencoba membaca buku sejak kelas dua, ada yang tidak bisa membaca di atas kelas, dan ada pula yang kehilangan harapan untuk belajar membaca.

Saya menyadari bahwa saya harus melakukan sesuatu yang berbeda untuk meningkatkan keterampilan literasi dan membangkitkan kecintaan terhadap literasi. Pada awal tahun ajaran, saya mengamati bahwa siswa kami tidak memiliki minat membaca, dan ketika saya mendengarkan decoding dan kosa kata mereka, saya juga mencatat bahwa mereka tidak memiliki keterampilan kosa kata dan latar belakang pengetahuan.

Maka, lahirlah rencana saya untuk meningkatkan literasi. Selama enam minggu kedua tahun ajaran, saya memblokir dua hari seminggu selama dua minggu untuk mengobrol dengan 24 siswa dan belajar tentang minat mereka dan pendapat mereka tentang membaca.

Percakapan: Dimulai dengan kelas atas, saya memilih siswa kelas enam dan tujuh secara acak dan mengundang mereka untuk datang ke kantor saya untuk berbicara dengan saya. Saya selalu memulai percakapan dengan menanyakan apakah ada yang ingin mereka bicarakan atau apakah mereka memiliki pertanyaan untuk saya.

Saat kami bercakap-cakap, saya akan memasukkan pertanyaan literasi saya ke dalam percakapan. Saya akan mengatakan hal-hal seperti berikut:

  • Ceritakan tentang hal-hal yang Anda sukai.
  • Apa yang ingin kamu lakukan? Jika mereka mengatakan menyukai video game, saya akan bertanya mengapa, dan apakah mereka tahu sesuatu tentang pembuat video game.
  • Buku apa yang kamu baca akhir-akhir ini? Jika mereka mengatakan tidak suka membaca, saya akan bertanya mengapa tidak.
  • Siapakah Penulis favorit mu?

Percakapan lima hingga tujuh menit kami mengumpulkan informasi yang mengarahkan saya ke buku-buku yang mungkin menarik bagi siswa untuk dibaca. Setelah wawancara, saya mengalokasikan satu jam sehari selama dua hari untuk menemukan buku perpustakaan untuk semua siswa yang telah saya wawancarai.

Saat berburu buku: Setelah percakapan siswa, saya pergi ke perpustakaan sekolah untuk mencari buku berdasarkan catatan saya telah mencatat setelah pertemuan dengan siswa. Saya dengan cermat memilih buku untuk setiap siswa, termasuk dua buku literasi awal (kelas satu hingga tiga) berdasarkan minat mereka. Saya memilih buku literasi tingkat rendah dengan harapan dapat membantu siswa membangun kepercayaan diri untuk mengambil bahan bacaan dan membaca. Pengamatan saya terhadap anak-anak yang lebih tua membaca serta penelitian tentang keaksaraan menunjukkan bahwa siswa membaca di bawah tingkat kelas menganggap membaca melelahkan dan padat karya; oleh karena itu, kemungkinan besar mereka tidak akan mengambil buku.

Buku jatuh: Buku-buku yang saya pilih untuk setiap siswa dikirim ke kelas—tumpukan untuk setiap siswa. Nama dan topik siswa ada di buku. Siswa diminta untuk membaca setidaknya satu buku literasi awal dan memberi saya laporan lisan. Saya menemukan bahwa memilih buku yang tepat untuk siswa membutuhkan waktu lebih lama daripada wawancara dan laporan lisan. Saya mengakhiri percakapan dengan menanyakan apakah mereka mau membaca buku lain.

Bacaan: Ketika saya bertemu dengan siswa, saya bertanya bagaimana bacaan mereka. Siswa pertama yang melaporkan adalah pembaca tingkat rendah. Dia bersemangat untuk melaporkan bukunya, yang dia hubungkan dengan pengalaman pribadinya, dan dia membandingkan dirinya dengan tokoh dalam bukunya. Perbandingan termasuk minat olahraga, manajemen kemarahan, dan kunjungan ke terapis. Dia sudah menemukan buku lain yang dia minati. Setelah laporan lisannya, saya memberinya paspor baca dengan stiker. Stiker itu menjadi hit bahkan untuk siswa kelas enam.

Laporan lisan dan pengalaman membaca siswa semuanya berbeda. Beberapa meminta saya untuk memilih lebih banyak buku untuk mereka, dan yang lain membawa buku mereka untuk bertanya kepada saya bagaimana cara mengucapkan sebuah kata atau memberi mereka arti dari teks tersebut.

Menerapkan Rencana Literasi Seluruh Sekolah

Setelah saya menemukan apa yang berhasil dengan baik untuk meningkatkan minat dan keterlibatan dalam keaksaraan, saya membuat proses yang saya bagikan dengan para guru. Saya meminta guru untuk menerapkan strategi ini di kelas mereka sendiri. Saya juga mendorong guru untuk menggunakan buku dari semua tingkatan dan genre untuk membantu membangun kepercayaan diri dan minat membaca. Rencana ini dapat dimodifikasi berdasarkan ukuran kelas: Untuk kelas yang lebih kecil, guru dapat melakukan wawancara tatap muka dengan siswa, dan di kelas yang lebih besar siswa dapat bekerja dalam kelompok kecil.

  • Siapkan lima kelompok dengan setidaknya lima buku di masing-masing kelompok. Buku-buku di setiap kelompok harus beragam dalam topik dan tingkat bacaan.
  • Tempatkan siswa dalam kelompok kecil, dan beri mereka daftar periksa dengan petunjuk tentang cara mendiskusikan buku. Atur pengatur waktu dan putar siswa sampai mereka pergi ke setiap kelompok buku.
  • Ingatkan siswa untuk membaca sampul buku untuk mempelajari tentang penulis dan buku tersebut.
  • Setelah siswa bergilir melalui semua kelompok, mintalah setiap siswa untuk memilih setidaknya lima buku yang mereka minati. Temukan tempat yang menonjol di kelas untuk memajang 15 atau 20 buku teratas.
  • Jadwalkan kunjungan kelas ke perpustakaan sekolah bagi siswa untuk memilih lima buku baru untuk dibawa kembali ke kelas. Mereka harus memilih setidaknya dua buku literasi awal.
  • Di ruang kelas, berikan siswa peti kecil atau kotak sepatu yang mereka hias untuk menyimpan perpustakaan kelas pribadi mereka atau membuat perpustakaan kelas.
  • Buat jadwal laporan buku lisan bagi siswa untuk memberi Anda laporan. Pastikan untuk membuat rubrik laporan buku.

Setelah laporan buku lisan, pertimbangkan untuk bermitra dengan guru kelas bawah agar siswa Anda membacakan buku keaksaraan awal mereka kepada siswa yang lebih muda. Ini memberikan kesempatan bagi semua siswa, bukan hanya siswa berprestasi atau berbakat dan berbakat, untuk menjadi panutan.

Comment
Share:

Ad