PusatDapodik
Home Guru Pembelajaran Membangun Budaya Kelas dengan Mempromosikan Otonomi Siswa

Membangun Budaya Kelas dengan Mempromosikan Otonomi Siswa

hero blog student voice K 12 photo istock 1389037796 Fly View Productions scaled

Bagi guru yang ingin mengembangkan agensi siswa, memberikan suara dan pilihan siswa dalam keputusan penting adalah kuncinya.

Untuk mengomunikasikan kepercayaan kita pada kapasitas dan keinginan siswa untuk berperilaku dengan cara yang membantu diri mereka sendiri dan komunitas mereka, kita perlu memeriksa manajemen kelas kita. Apakah aturan kelas berasal dari atas ke bawah? Siapa yang merefleksikan kembali kepada siswa apakah mereka mengikuti kesepakatan kelas atau tidak? Berapa banyak suara yang siswa miliki dalam keputusan tentang bagaimana mereka ingin bersama satu sama lain di kelas dan dalam refleksi tentang pertumbuhan mereka sebagai komunitas belajar?

Benar-benar mengolah ruang kelas yang menghormati agensi siswa membutuhkan lebih dari sekadar membuat perjanjian kelas bersama di awal tahun. Dibutuhkan banyak refleksi dan perhatian terus menerus pada cara-cara di mana setiap perilaku kita berdampak pada masyarakat.

Salah satu struktur yang memungkinkan refleksi dan perhatian terus-menerus ini adalah Envision, Coach, Reflect. Struktur ini memungkinkan siswa bertanggung jawab untuk menetapkan kesepakatan, menindaklanjutinya, dan merenungkan bagaimana mereka memperhatikan kebutuhan mereka dan kebutuhan rekan-rekan mereka.

Guru dapat melapisi struktur ini ke dalam aktivitas pembelajaran apa pun untuk menjaga kesepakatan tetap hidup dan mengembangkan otot reflektif yang memungkinkan siswa membangun pengaturan diri. Struktur sederhana ini, dipengaruhi oleh dan diadaptasi dari Kekuatan Kata-kata Kitaoleh Paula Denton, memungkinkan siswa membayangkan tindakan yang akan mengarah pada komunitas kelas yang efektif dan merenungkan dampak tindakan mereka.

Langkah Satu: Bayangkan (3–5 mnt)

Sebelum Anda memulai aktivitas, bekerjalah dengan siswa untuk bersama-sama membuat kesepakatan kelompok yang spesifik untuk aktivitas itu. Misalnya, Anda dapat mengatakan, “Kami akan bekerja dalam kelompok. Apa yang perlu kita lakukan untuk memastikan bahwa suara setiap orang didengar, dan setiap orang merasa berkontribusi dalam pekerjaan?” Pemecahan masalah ini sebelumnya memungkinkan Anda menyebutkan tantangan bekerja dalam kelompok dan secara proaktif membuat solusi sehingga waktu kerja kelompok berhasil.

Selama waktu ini, Anda dapat meminta siswa untuk memikirkan seperti apa bentuk tubuh mereka, seperti apa volume suaranya, dan hal lain apa yang mungkin kita pertimbangkan. Langkah ini memungkinkan siswa untuk memiliki visi yang jelas tentang interaksi mereka selama kegiatan berlangsung.

Membayangkan bahasa memungkinkan siswa untuk melihat sendiri apa yang mereka mampu. Ini dapat membantu mereka menciptakan citra mental tentang diri mereka sendiri di luar apa yang mereka ketahui atau lakukan sebelumnya. Semakin jelas visi mereka, semakin besar kemungkinan siswa untuk mengikuti kesepakatan. Anda dapat memetakan respons siswa dan mempostingnya di tempat yang dapat dilihat siswa selama aktivitas.

Langkah Kedua: Pelatih

Selama kegiatan berlangsung, Anda berkeliling ruangan, mendengarkan percakapan siswa, mengamati kerja kelompok, dan memberikan umpan balik tepat waktu untuk memperkuat, mengingatkan, atau mengarahkan kembali perilaku siswa. Anda dapat mengatakan, “Saya perhatikan bahwa Anda mengundang Anna ke dalam percakapan”, atau “Ruang pribadi” jika seseorang membutuhkan pengingat untuk memberi orang lain ruang.

Anda juga dapat merujuk pada perjanjian yang tertulis di bagan jika seseorang memerlukan pengingat atau mengadakan pemeriksaan singkat dengan kelompok kecil, menanyakan, “Apakah kami mendengar dari semua orang? Bagaimana kita bisa mengundang beberapa orang masuk? Pastikan untuk membuat catatan mental tentang masalah apa pun yang ingin Anda kemukakan dalam refleksi kelompok di akhir.

Langkah Tiga: Renungkan (3–5 menit)

Setelah kegiatan, refleksi kelompok singkat mengingatkan siswa bahwa kesepakatan ini penting bagi masyarakat. Kelas melihat kembali bagan, dan siswa terlibat dalam refleksi diri dan refleksi kelompok dengan pertanyaan seperti, “Bagaimana hasil kesepakatan/harapan kita? Apa yang Anda perhatikan bahwa kami melakukannya dengan baik? Menurut Anda, apa yang dapat kami terus kerjakan?

Pada tahap ini, Anda juga dapat mengemukakan beberapa hal yang Anda perhatikan selama waktu kerja. Kegiatan singkat namun kuat ini membangun keterampilan metakognitif dan mengingatkan siswa bahwa kami peduli dengan cara kami bekerja sama di kelas ini dan bahwa kami percaya bahwa siswa ingin berperilaku dengan cara yang membantu masyarakat. Seperti yang dinyatakan dengan bijak oleh pembaharu pendidikan John Dewey, “Kita tidak belajar dari pengalaman. Kami belajar dari merefleksikan pengalaman.”

Keindahan dari Envision, Coach, Reflect adalah dapat digunakan untuk hampir semua aktivitas kelas. Yang paling penting adalah memperjelas apa tujuan dari setiap aktivitas dan memasukkannya ke dalam prompt. Berikut adalah beberapa contoh lagi dari prompt membayangkan untuk beberapa kegiatan kelas umum:

  • “Kami akan mengikuti tes. Apa yang perlu kita lakukan agar semua orang bisa fokus dan melakukan pekerjaan terbaiknya?”
  • “Kami akan mendengarkan dengan suara keras. Apa yang perlu kita lakukan agar semua orang dapat mendengarkan cerita dan fokus pada percakapan kelompok kita?”
  • “Kami mau istirahat. Apa yang perlu kita lakukan agar semua orang bisa aman dan bersenang-senang?”
  • “Kami akan mengadakan diskusi kelas. Apa yang perlu kita lakukan agar setiap orang merasa didengarkan dan dilibatkan dalam diskusi?”
  • “Kami akan bekerja dengan alat matematika. Apa yang perlu kami lakukan agar setiap orang dapat menggunakan alat yang mereka butuhkan dan dapat fokus pada pekerjaan mereka?”

Dengan latihan, siswa mempelajari struktur ini dan dapat mulai memimpin membayangkan dan mencerminkan langkah-langkah sebagai diskusi kelas sendiri.

Merupakan hal yang luar biasa untuk menyaksikan siswa membuat perjanjian kerja mereka sendiri, memutuskan apa yang penting bagi mereka dan komunitas mereka, dan kemudian merenungkan tindak lanjut mereka. Hasilnya, Envision, Coach, Reflect meminimalkan masalah perilaku karena membantu siswa memutuskan sendiri bagaimana mereka ingin bersama, dan membuat mereka bertanggung jawab satu sama lain untuk pertumbuhan mereka sebagai komunitas belajar. Itu salah satu cara kami dapat menghormati agensi siswa di kelas kami.

Comment
Share:

Ad