Niat Puasa Ganti Ramadhan hari Senin-Sabtu & bulan Sya’ban

- Penulis

Sabtu, 28 Oktober 2023 - 16:14 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Niat Puasa Ganti

Niat Puasa Ganti

Bagi umat Islam yang sudah dewasa dan berakal tentu wajib menjalankan rukun Islam yang ketiga yaitu puasa di bulan suci Ramadhan.

Namun, bagi sebagian umat Islam, meski sudah dewasa dan bijaksana, namun mereka tidak berpuasa. Hal ini akan menimbulkan hukum keharusan mengganti puasa yang ditinggalkan dengan niat yang berbeda.

Ada yang sengaja meninggalkannya, ada juga yang tidak mampu menjalankan puasanya.

Untuk lebih jelasnya, lanjutkan membaca artikel tentang mengubah niat puasa di bawah ini hingga selesai.

Sekilas tentang Puasa Wajib (Ramadhan)

Sekilas-Tentang-Wajib-Puasa

Puasa wajib (Ramadhan) merupakan puasa yang wajib dilaksanakan oleh umat islam yang matang dan waras. Maka jika meninggalkannya, baik disengaja maupun tidak, maka seorang muslim wajib menggantinya.

Mengenai kewajiban puasa di bulan Ramadhan, Allah berfirman dalam Al-Qur’an surat Al-Baqoroh ayat 183.

َمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُو ْنَ ۙ

Arti: Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa. (QS. Al-Baqarah ayat 183)

Niat Puasa Mengganti Bulan Ramadhan

Niat berpuasa di bulan Ramadhan

Ketika umat Islam yang sudah dewasa dan berakal sehat meninggalkan puasa Ramadhan, baik disengaja maupun tidak.

Maka orang tersebut wajib menggantinya keesokan harinya, meskipun ada juga yang berpendapat tidak perlu menggantinya melainkan harus membayar fidyah.

Namun di dalam Al-Qur’an Allah menjelaskan QS Al-Baqoroh Ayat 184

Insya Allah ىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۚ وَعَلَى ٱلَّذِينَ يُطِ يقُ ونَهُۥ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ ۖ فَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًْ Insya Allah نَ

Itu berarti : “(Yaitu) dalam beberapa hari tertentu. Maka barangsiapa di antara kamu yang sakit atau dalam perjalanan (dan berbuka), maka (wajib baginya berpuasa) sebanyak hari yang dia tinggalkan pada hari-hari lainnya. Dan wajib bagi orang yang melaksanakannya dengan berat (jika tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan kepada orang miskin. Barangsiapa yang rela beramal shaleh, maka itu lebih baik baginya. Dan puasa itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”

Niat puasa selain Ramadhan adalah sebagai berikut:

Baca Juga :  Contoh CV Lamaran Kerja Tulisan Tangan Yang Baik dan Benar

Niat berpuasa pengganti Ramadhan di hari Senin

Ketika seorang muslim ingin mengganti puasa ramadhan dengan hari senin, maka niatnya seperti ini.

Tuhan memberkatimu َانَ لِلهِ تَعَالَى

Itu berarti: “Saya niat mengqadha puasa Ramadhan besok Senin karena Allah SWT.”

Niat berpuasa pengganti Ramadhan pada hari Selasa

Jika ingin mengubahnya pada hari Selasa, niat lafazdnya bisa dibaca seperti ini:

نَوَيْتُ الثلاثاء Pengembalian Dana yang Dapat Diperbaiki

Itu berarti: “Saya niat mengqadha puasa Ramadhan besok Selasa karena Allah SWT.”

Niat berpuasa pengganti Ramadhan pada hari Rabu

Untuk hari Rabu, niatnya bisa seperti ini:

Panduan Pengguna Pengembalian Dana yang Dapat Diperbaiki

Itu berarti: “Saya niat mengqadha puasa Ramadhan besok hari Rabu karena Allah SWT.”

Niat berpuasa pengganti Ramadhan pada hari Kamis

Jika ingin mengubahnya pada hari Kamis, seorang muslim bisa mengucapkan niat puasanya seperti ini:

نَوَيْتُ الخميس Pengembalian Dana yang Dapat Diperbaiki

Itu berarti: “Saya niat mengqadha puasa Ramadhan besok Kamis karena Allah SWT.”

Niat berpuasa pengganti Ramadhan di hari Sabtu

Untuk mengucapkan niat menggantikan puasa di hari Sabtu, Anda bisa mengucapkannya seperti ini:

Panduan Pengguna Pengembalian Dana yang Dapat Diperbaiki

Itu berarti: “Saya niat mengqadha puasa Ramadhan besok hari Sabtu karena Allah SWT.”

Niat Puasa Daripada Ramadhan di Bulan Sya’ban

Jika seorang hamba muslim ingin mengganti puasa Ramadhan, maka ia hanya bisa melakukannya pada bulan Sya’ban. Sebagaimana diceritakan Abu Salamah dalam hadis riwayat Rosulullah SAW.

Insya Allah عُ أَنْ أَقْضِىَ إِلاَّ فِى شَعْبَانَ . قَالES يَحْيَى الشُّغْلُ مِنَ النَّبِىِّ أَو بِالنَّبِىِّ صلى الل ه عليه وسلم

Itu berarti: “Dulu saya mempunyai kewajiban untuk berpuasa. Aku tidak dapat membayar hutang puasa kecuali pada bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Adapun lfazd maksudnya seperti ini :

Panduan Pengguna yang Dapat Diatur Pengembalian Dana yang Dapat Diperbaiki

Itu berarti: “Aku niat mengqadha puasa Ramadhan di bulan Sya’ban karena Allah SWT.”

Siapa yang wajib mengganti puasa Ramadhan

Padahal puasa di bulan suci Ramadhan itu wajib karena itu perintah Allah SWT. Namun rahmat Allah begitu besar sehingga seorang muslim dapat menggantinya di kemudian hari jika ia meninggalkannya.

Baca Juga :  Contoh Ibadah Khusus Dan Ibadah Umum Didalam Islam

Adapun orang-orang yang wajib mengganti puasa Ramadhan adalah sebagai berikut.

  • Wanita muslimah yang sedang menstruasi dan nifas
  • Seorang muslim yang sedang sakit parah sehingga tidak dapat berpuasa pada saat itu
  • Seorang muslim yang sedang melakukan perjalanan atau musafir
  • Bagi muslimah yang sedang hamil dan menyusui (dikhawatirkan akan mempengaruhi tumbuh kembang dan kesehatan bayinya)
  • Seorang pria dan wanita Muslim berbuka puasa di bulan suci Ramadhan.

Beberapa hal di atas telah dirangkum Allah dalam Al-Qur’an surat (Al-baqoroh ayat 185)

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِيْٓ atau yaيْهِ الْقُرْاٰنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَا لْفُرْقَ انِۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۗ وَمَ نْ كَانَ مَرِيْض ًا اَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ اَيَّامٍ اُخَ Insya Allah Insya Allah ا هَدٰىكُمْ وَلَعَلَّك ُمْ تَشْكُرُوْنَ

Itu berarti : Bulan Ramadhan adalah (bulan) diturunkannya Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan mengenai petunjuk itu serta pembedanya (antara yang benar dan yang salah). Oleh karena itu, siapa pun di antara kamu pada bulan itu, wajiblah berpuasa. Dan siapa pun sakit atau di dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), lalu (harus menggantinya), selama dia pergi, pada hari-hari lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesulitan bagimu. Wajib kamu lengkapi nomornya dan bertasbihlah kepada Allah atas hidayah yang diberikan-Nya kepadamu, agar kamu bersyukur.

Penutupan

Demikian penjelasan mengenai niat puasa selain Ramadhan yang dapat dibaca di artikel pusatdapodik.com. Semoga bermanfaat khususnya bagi masyarakat muslim yang saat ini membutuhkannya.

Mohon maaf jika ada penjelasan dan penulisan yang kurang tepat atau dalam artian ada kesalahan penulisan.

Silahkan diluruskan pada kolom komentar di bawah ya Wallahu A’lam.

Baca juga:

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Berita Terbaru