Pengertian Standar Deviasi: Rumus dan Contoh Soal

- Penulis

Sabtu, 15 April 2023 - 07:23 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pengertian Standar Deviasi Rumus dan Contoh Soal

Pengertian Standar Deviasi Rumus dan Contoh Soal

Sebelum kita masuk ke pengertian standar deviasi, kita perlu memahami konsep dasar dalam statistika, yaitu variabel. Variabel adalah suatu karakteristik atau sifat yang dapat diukur atau diamati pada suatu populasi atau sampel. Ada dua jenis variabel, yaitu variabel kuantitatif dan variabel kualitatif. Variabel kuantitatif dapat diukur dalam bentuk angka, seperti tinggi badan, berat badan, atau pendapatan. Sedangkan variabel kualitatif tidak dapat diukur dalam bentuk angka, seperti jenis kelamin, warna rambut, atau jenis pekerjaan.

Setelah kita memahami konsep variabel, kita dapat memahami pengertian standar deviasi. Standar deviasi adalah ukuran yang digunakan untuk menggambarkan seberapa jauh data tersebar dari nilai rata-rata. Standar deviasi digunakan untuk memberikan gambaran tentang seberapa bervariasinya data dalam suatu sampel atau populasi. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin besar variasi datanya. Sebaliknya, semakin kecil nilai standar deviasi, semakin sedikit variasi datanya. Standar deviasi juga dapat digunakan untuk membandingkan variasi antara dua atau lebih sampel.

Rumus standar deviasi adalah sebagai berikut:

Pengertian Standar Deviasi Rumus dan Contoh Soal.webp

Untuk menghitung standar deviasi, kita perlu menghitung selisih antara setiap nilai individu dalam sampel dengan rata-rata nilai dalam sampel. Selanjutnya, kita kuadratkan selisih tersebut, jumlahkan hasil kuadratnya, dan bagi dengan jumlah nilai dalam sampel atau populasi yang dikurangi 1.

Penerapan standar deviasi dalam dunia nyata sangatlah luas. Di industri manufaktur, standar deviasi digunakan untuk mengukur seberapa variabel kualitas produk yang dihasilkan. Semakin kecil nilai standar deviasi, semakin konsisten kualitas produk yang dihasilkan. Di bidang keuangan, standar deviasi digunakan untuk mengukur risiko investasi. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin besar risiko investasi tersebut.

Berikut adalah peta topik yang akan kita bahas dalam artikel ini:

  1. Pengertian standar deviasi
  2. Rumus standar deviasi
  3. Menghitung standar deviasi
  4. Contoh penggunaan standar deviasi
  5. Keuntungan menggunakan standar deviasi
  6. Batas-batas standar deviasi
  7. Kesimpulan

1. Pengertian Standar Deviasi

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, standar deviasi adalah ukuran yang digunakan untuk menggambarkan seberapa jauh data tersebar dari nilai rata-rata. Standar deviasi digunakan untuk memberikan gambaran tentang seberapa bervariasinya data dalam suatu sampel atau populasi. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin besar variasi datanya. Sebaliknya, semakin kecil nilai standar deviasi, semakin sedikit variasi datanya.

Standar deviasi dibagi menjadi dua jenis, yaitu standar deviasi populasi dan standar deviasi sampel. Standar deviasi populasi digunakan untuk mengukur variasi dalam populasi, sedangkan standar deviasi sampel digunakan untuk mengukur variasi dalam sampel. Perbedaan antara standar deviasi populasi dan sampel adalahpada penggunaan selisih n dan n-1 dalam rumusnya. Jika kita menghitung standar deviasi populasi, kita menggunakan selisih n, yaitu jumlah seluruh anggota populasi. Sedangkan jika kita menghitung standar deviasi sampel, kita menggunakan selisih n-1, yaitu jumlah seluruh anggota sampel dikurangi satu.

Standar deviasi juga dapat digunakan untuk menentukan seberapa representatif nilai rata-rata atau mean dalam suatu sampel atau populasi. Jika nilai standar deviasi kecil, maka nilai rata-rata akan lebih representatif. Sebaliknya, jika nilai standar deviasi besar, maka nilai rata-rata tidak akan secara akurat merepresentasikan data yang ada.

Perlu diingat bahwa standar deviasi hanya dapat mengukur variasi data dalam satu dimensi. Jika kita ingin mengukur variasi data dalam lebih dari satu dimensi, kita perlu menggunakan metode lain, seperti kovariansi atau korelasi.

Dalam statistika, standar deviasi digunakan bersama-sama dengan nilai rata-rata atau mean untuk memberikan gambaran tentang distribusi data. Distribusi data dapat digambarkan dengan menggunakan histogram atau kurva normal. Histogram adalah grafik yang menunjukkan frekuensi kemunculan data dalam interval atau kelas tertentu. Sedangkan kurva normal adalah kurva simetris yang menunjukkan distribusi data yang terdapat dalam populasi atau sampel.

2. Rumus Standar Deviasi

Rumus standar deviasi sudah dibahas di bagian pendahuluan, yaitu:

Di mana:

  • σ = standar deviasi populasi
  • s = standar deviasi sampel
  • Σ = simbol sigma, yang berarti “jumlah”
  • X = nilai individu dalam sampel
  • X̄ = rata-rata nilai dalam sampel
  • N = ukuran populasi
  • n = ukuran sampel

Untuk menghitung standar deviasi, kita perlu menghitung selisih antara setiap nilai individu dalam sampel dengan rata-rata nilai dalam sampel. Selanjutnya, kita kuadratkan selisih tersebut, jumlahkan hasil kuadratnya, dan bagi dengan jumlah nilai dalam sampel atau populasi yang dikurangi 1.

3. Menghitung Standar Deviasi

Untuk menghitung standar deviasi, kita perlu mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Hitung nilai rata-rata atau mean dari sampel atau populasi.
  2. Hitung selisih antara setiap nilai individu dalam sampel dengan rata-rata nilai dalam sampel.
  3. Kuadratkan selisih tersebut.
  4. Jumlahkan hasil kuadrat tersebut.
  5. Bagi jumlah hasil kuadrat tersebut dengan jumlah nilai dalam sampel atau populasi yang dikurangi satu

Contoh penggunaan standar deviasi

Standar deviasi (standard deviation) adalah sebuah nilai statistik yang digunakan untuk mengukur sebaran data dalam suatu sampel atau populasi. Standar deviasi digunakan untuk mengukur seberapa jauh nilai-nilai dalam sampel atau populasi tersebut tersebar dari rata-rata.

Berikut adalah beberapa contoh penggunaan standar deviasi dalam berbagai bidang:

  1. Statistik: Standar deviasi digunakan untuk mengukur sebaran data dalam suatu sampel atau populasi. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin tersebar pula data dalam sampel atau populasi tersebut.
  2. Keuangan: Standar deviasi digunakan untuk mengukur risiko investasi. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin tinggi risiko investasi tersebut.
  3. Teknik Sipil: Standar deviasi digunakan untuk mengukur ketidakpastian dalam hasil pengujian material dan struktur bangunan.
  4. Pemasaran: Standar deviasi digunakan untuk mengukur variasi penjualan suatu produk dari waktu ke waktu. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin besar pula variasi penjualan produk tersebut.
  5. Kesehatan: Standar deviasi digunakan untuk mengukur variasi data dalam penelitian medis. Misalnya, standar deviasi dapat digunakan untuk mengukur variasi tekanan darah pada pasien dalam suatu penelitian.
  6. Pendidikan: Standar deviasi digunakan untuk mengukur variasi nilai siswa dalam sebuah kelas atau sekolah. Semakin besar nilai standar deviasi, semakin besar pula variasi nilai siswa tersebut.
Baca Juga :  Peran Guru dan Orang Tua dalam Model Pembelajaran Kolaboratif

Dalam semua contoh di atas, standar deviasi digunakan sebagai alat untuk mengukur sebaran data dan memperoleh informasi tentang variasi dalam suatu sampel atau populasi. Dengan memahami standar deviasi dan cara menghitungnya, kita dapat membuat keputusan yang lebih baik dalam berbagai bidang.

Keuntungan menggunakan standar deviasi

Standar deviasi memiliki beberapa keuntungan dalam penggunaannya sebagai alat statistik untuk mengukur sebaran data dalam suatu sampel atau populasi, di antaranya:

  1. Memberikan informasi tentang sebaran data: Standar deviasi memberikan informasi tentang seberapa jauh nilai-nilai dalam sampel atau populasi tersebut tersebar dari rata-rata. Dengan demikian, standar deviasi dapat memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang sebaran data daripada ukuran sebaran lainnya seperti rentang atau kuartil.
  2. Memungkinkan perbandingan antara sampel atau populasi yang berbeda: Standar deviasi dapat digunakan untuk membandingkan sebaran data antara dua atau lebih sampel atau populasi yang berbeda. Hal ini memungkinkan kita untuk mengetahui apakah sebaran data suatu sampel atau populasi lebih besar atau lebih kecil daripada sampel atau populasi lainnya.
  3. Memungkinkan identifikasi outlier: Standar deviasi dapat digunakan untuk mengidentifikasi nilai-nilai yang jauh dari rata-rata atau outlier. Dengan demikian, standar deviasi dapat membantu kita mengidentifikasi nilai-nilai yang ekstrim atau anomali dalam suatu sampel atau populasi.
  4. Digunakan dalam perhitungan statistik lainnya: Standar deviasi adalah salah satu ukuran statistik yang paling umum digunakan dalam perhitungan statistik lainnya, seperti uji hipotesis, analisis varians, dan regresi. Oleh karena itu, pemahaman yang baik tentang standar deviasi sangat penting dalam penggunaan dan interpretasi hasil analisis statistik.

Dalam keseluruhan, standar deviasi memiliki keuntungan dalam memberikan informasi tentang sebaran data, memungkinkan perbandingan antara sampel atau populasi yang berbeda, memungkinkan identifikasi outlier, dan digunakan dalam perhitungan statistik lainnya. Oleh karena itu, standar deviasi merupakan alat statistik yang sangat penting dan sering digunakan dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan, ekonomi, dan sosial.

Batas-batas standar deviasi

Batas-batas standar deviasi atau batas-batas deviasi standar (standard deviation limits) adalah nilai-nilai batas atas dan batas bawah yang digunakan untuk mengidentifikasi nilai-nilai yang dianggap sebagai outlier atau data ekstrim dalam suatu sampel atau populasi. Batas-batas standar deviasi biasanya dihitung dengan menggunakan rata-rata dan standar deviasi dari suatu sampel atau populasi.

Dalam statistik, batas-batas standar deviasi umumnya didefinisikan sebagai nilai rata-rata plus atau minus beberapa kali standar deviasi. Nilai yang digunakan untuk mengkalibrasi batas-batas standar deviasi ini dapat bervariasi tergantung pada tujuan analisis, jenis data, dan metode yang digunakan. Beberapa nilai yang umum digunakan untuk kalibrasi batas-batas standar deviasi adalah:

  1. Batas standar deviasi tunggal: Batas atas dan batas bawah didefinisikan sebagai rata-rata plus atau minus satu kali standar deviasi. Nilai-nilai yang lebih besar atau lebih kecil dari batas-batas ini dianggap sebagai outlier.
  2. Batas standar deviasi ganda: Batas atas dan batas bawah didefinisikan sebagai rata-rata plus atau minus dua atau tiga kali standar deviasi. Batas-batas ini digunakan untuk mengidentifikasi nilai-nilai yang sangat jauh dari rata-rata atau outlier yang lebih ekstrim.
  3. Batas standar deviasi robek: Batas atas dan batas bawah didefinisikan sebagai nilai tertentu yang dihitung dari rata-rata dan standar deviasi, misalnya 1,5 kali jarak interkuartil.

Penggunaan batas-batas standar deviasi dalam analisis statistik sangat penting untuk mengidentifikasi nilai-nilai yang dianggap sebagai outlier atau data ekstrim. Namun, perlu diingat bahwa batas-batas standar deviasi hanya merupakan alat bantu dalam mengidentifikasi data yang tidak biasa dan tidak selalu menunjukkan data yang salah atau tidak benar. Oleh karena itu, perlu dilakukan analisis lebih lanjut untuk mengevaluasi data yang dianggap sebagai outlier dan memastikan bahwa data tersebut tidak memiliki kesalahan atau keanehan yang mengakibatkan data tersebut dianggap sebagai outlier.

Soal Pilihan Ganda:

  1. Sebuah perusahaan farmasi menguji efektivitas obat baru pada 100 pasien dan memperoleh data hasil pengobatan. Jika nilai deviasi dari data tersebut adalah 2.5, berapa banyak pasien yang diharapkan memiliki hasil pengobatan yang berbeda secara signifikan dari rata-rata?

a. 5 pasien
b. 10 pasien
c. 15 pasien
d. 20 pasien

Jawaban: a. 5 pasien
Pembahasan: Dalam setiap sampel atau populasi, sekitar 68% nilai akan jatuh dalam satu standar deviasi dari rata-rata dan sekitar 95% nilai akan jatuh dalam dua standar deviasi dari rata-rata. Oleh karena itu, jika deviasi adalah 2,5, maka sekitar 68 pasien (68% dari 100) akan memiliki hasil pengobatan yang berbeda secara signifikan dari rata-rata. Namun, karena deviasi hanya sekitar 2,5, maka 68 pasien mungkin terlalu banyak. Sebagai alternatif, kita dapat mengambil 1 standar deviasi di atas dan di bawah rata-rata dan menghitung berapa banyak pasien yang jatuh di luar rentang tersebut. Dalam hal ini, 5 pasien (5% dari 100) diharapkan memiliki hasil pengobatan yang berbeda secara signifikan dari rata-rata.

  1. Sebuah toko buku memiliki 100 buku dengan harga rata-rata Rp50.000 dan deviasi harga Rp10.000. Berapa banyak buku yang diharapkan memiliki harga lebih dari Rp70.000?

a. 2 buku
b. 5 buku
c. 10 buku
d. 15 buku

Jawaban: a. 2 buku
Pembahasan: Kita dapat menghitung batas atas menggunakan rumus rata-rata plus dua kali deviasi, yaitu 50.000 + 2 x 10.000 = 70.000. Oleh karena itu, harga lebih dari Rp70.000 dianggap sebagai outlier atau nilai yang ekstrim. Dalam hal ini, sekitar 2 buku (2% dari 100) diharapkan memiliki harga lebih dari Rp70.000.

  1. Seorang penulis menulis 10 buku dengan rata-rata 300 halaman per buku dan deviasi 20 halaman. Berapa banyak halaman yang diharapkan dalam 95% buku penulis tersebut?
Baca Juga :  Pengertian Sinar X: Penemu, Proses Terjadinya, Manfaat dan Contoh Soal

a. antara 250-350 halaman
b. antara 260-340 halaman
c. antara 270-330 halaman
d. antara 280-320 halaman

Jawaban: c. antara 270-330 halaman
Pembahasan: Kita dapat menghitung batas atas dan batas bawah menggunakan rumus rata-rata plus atau minus dua kali deviasi. Batas atas adalah 300 + 2 x 20 = 340 halaman, sedangkan batas bawah adalah 300 – 2 x 20 = 260 halaman. Oleh karena itu, 95% dari buku tersebut diperkirakan memiliki jumlah halaman antara 260-340 halaman. Namun, karena kita mencari rentang 95%, kita dapat memperkirakan bahwa 2,5% dari buku tersebut memiliki jumlah halaman di bawah 260 halaman, dan 2,5% lainnya memiliki jumlah halaman di atas 340 halaman. Oleh karena itu, 95% dari buku penulis tersebut diperkirakan memiliki jumlah halaman antara 270-330 halaman.

  1. Sebuah perusahaan menguji efektivitas program pelatihan baru pada 50 karyawan dan memperoleh data hasil pelatihan. Jika nilai deviasi dari data tersebut adalah 5, berapa banyak karyawan yang diharapkan memiliki hasil pelatihan yang berbeda secara signifikan dari rata-rata?

a. 5 karyawan
b. 10 karyawan
c. 15 karyawan
d. 20 karyawan

Jawaban: b. 10 karyawan
Pembahasan: Kita dapat menggunakan rumus rata-rata plus atau minus satu kali deviasi untuk menghitung batas atas dan batas bawah. Batas atas adalah rata-rata plus satu kali deviasi, yaitu 1 x 5 = 5, sedangkan batas bawah adalah rata-rata minus satu kali deviasi, yaitu -1 x 5 = -5. Oleh karena itu, karyawan dengan hasil pelatihan lebih dari 5 atau kurang dari -5 dianggap sebagai outlier atau nilai yang ekstrim. Sebagai alternatif, kita dapat mengambil 1 standar deviasi di atas dan di bawah rata-rata dan menghitung berapa banyak karyawan yang jatuh di luar rentang tersebut. Dalam hal ini, sekitar 10 karyawan (20% dari 50) diharapkan memiliki hasil pelatihan yang berbeda secara signifikan dari rata-rata.

  1. Sebuah bank menguji efektivitas program pemasaran baru dengan membagikan brosur kepada 500 pelanggan dan memperoleh data hasil pemasaran. Jika nilai deviasi dari data tersebut adalah 2, berapa banyak pelanggan yang diharapkan memiliki respon yang berbeda secara signifikan dari rata-rata?

a. 10 pelanggan
b. 20 pelanggan
c. 30 pelanggan
d. 40 pelanggan

Jawaban: d. 40 pelanggan
Pembahasan: Kita dapat menggunakan rumus rata-rata plus atau minus dua kali deviasi untuk menghitung batas atas dan batas bawah. Batas atas adalah rata-rata plus dua kali deviasi, yaitu 2 x 2 = 4, sedangkan batas bawah adalah rata-rata minus dua kali deviasi, yaitu -2 x 2 = -4. Oleh karena itu, pelanggan dengan respon lebih dari 4 atau kurang dari -4 dianggap sebagai outlier atau nilai yang ekstrim. Sebagai alternatif, kita dapat mengambil 2 standar deviasi di atas dan di bawah rata-rata dan menghitung berapa banyak pelanggan yang jatuh di luar rentang tersebut. Dalam hal ini, sekitar 40 pelanggan (8% dari 500) diharapkan memiliki respon yang berbeda secara signifikan dari rata-rata.

Demikianlah beberapa contoh soal pilihan ganda dengan pembahasan mengenai deviasi. Semoga dapat membantu memahami konsep deviasi lebih lanjut.

Deviasi atau standar deviasi adalah ukuran statistik yang digunakan untuk mengukur sebaran data dalam suatu sampel atau populasi. Deviasi merupakan alat yang sangat penting dalam analisis statistik karena dapat memberikan informasi tentang seberapa jauh nilai-nilai dalam sampel atau populasi tersebut tersebar dari rata-rata. Beberapa keuntungan penggunaan deviasi antara lain memberikan informasi tentang sebaran data, memungkinkan perbandingan antara sampel atau populasi yang berbeda, memungkinkan identifikasi outlier, dan digunakan dalam perhitungan statistik lainnya.

Pada saat menginterpretasi hasil analisis statistik, batas-batas standar deviasi dapat digunakan untuk mengidentifikasi nilai-nilai yang dianggap sebagai outlier atau data ekstrim dalam suatu sampel atau populasi. Namun, perlu diingat bahwa batas-batas standar deviasi hanya merupakan alat bantu dalam mengidentifikasi data yang tidak biasa dan tidak selalu menunjukkan data yang salah atau tidak benar. Oleh karena itu, perlu dilakukan analisis lebih lanjut untuk mengevaluasi data yang dianggap sebagai outlier dan memastikan bahwa data tersebut tidak memiliki kesalahan atau keanehan yang mengakibatkan data tersebut dianggap sebagai outlier.

FAQ:

  1. Apa perbedaan antara deviasi dan varians?
    Deviasi dan varians adalah dua ukuran sebaran data dalam statistik. Varians dihitung dengan menghitung rata-rata kuadrat selisih antara setiap nilai data dan rata-rata, sedangkan deviasi adalah akar kuadrat dari varians. Dalam kata lain, deviasi adalah akar kuadrat dari varians. Deviasi lebih intuitif karena memiliki satuan yang sama dengan data asli, sedangkan varians memiliki satuan yang berbeda karena dihitung dengan kuadrat.
  2. Apa yang dimaksud dengan outlier?
    Outlier adalah nilai data yang sangat jauh dari nilai-nilai lain dalam suatu sampel atau populasi. Nilai outlier dapat disebabkan oleh kesalahan pengukuran, kesalahan pengetikan, atau keanehan dalam data. Outlier dapat mempengaruhi analisis statistik dan harus dipertimbangkan dengan hati-hati dalam interpretasi hasil analisis.
  3. Bagaimana cara menghitung deviasi?
    Deviasi dihitung dengan menghitung selisih antara setiap nilai data dan rata-rata, kemudian menghitung rata-rata kuadrat dari selisih tersebut, dan akhirnya mengambil akar kuadrat dari rata-rata kuadrat tersebut. Formula untuk menghitung deviasi adalah sebagai berikut:

Deviasi = akar kuadrat dari ∑(nilai – rata-rata)^2 / (n – 1)

di mana ∑ adalah tanda untuk menjumlahkan semua nilai dalam sampel atau populasi, nilai adalah setiap nilai dalam sampel atau populasi, rata-rata adalah nilai rata-rata sampel atau populasi, dan n adalah jumlah nilai dalam sampel atau populasi.

www.bospedia.com

Berita Terkait

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Alhamdulillah!! Tenaga Honorer Yang Mengabdi Lebih dari 20 Tahun Akan Langsung Ditetapkan NIP Pegawai
Urutan Prosedur Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan adalah
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Sabtu, 29 Juni 2024 - 16:30 WIB

Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024

Kamis, 27 Juni 2024 - 18:28 WIB

6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !

Berita Terbaru

Pendidikan

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Jumat, 12 Jul 2024 - 21:32 WIB

Informasi Dapodik

Dapodik 2024-2025 Semester 1 Kapan Rilis? Berikut Prediksi Tanggal Rilisnya

Jumat, 12 Jul 2024 - 16:35 WIB

Kesiswaan

10 Contoh Janji Siswa Paling Tegas dan Penjelasan Maknanya

Jumat, 12 Jul 2024 - 13:48 WIB