Apakah Anda Merasa Sudah Melaksanakan Pemikiran KHD dan Memiliki Kemerdekaan dalam Menjalankan Aktivitas Sebagai Guru?

- Penulis

Rabu, 19 Juni 2024 - 13:51 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pusat Dapodik – Menjadi seorang guru adalah sebuah panggilan hati. Dalam proses mengajar, tidak hanya ilmu pengetahuan yang ditransfer, tetapi juga nilai-nilai kehidupan. Salah satu tokoh pendidikan Indonesia yang sangat berpengaruh adalah Ki Hadjar Dewantara (KHD). Pemikirannya tentang pendidikan telah memberikan dasar kuat bagi perkembangan pendidikan di Indonesia. Namun, apakah kita, sebagai guru, untuk modul merasa sudah melaksanakan pemikiran KHD dan memiliki kemerdekaan dalam menjalankan aktivitas kita ?

Memahami Pemikiran Ki Hadjar Dewantara

Ki Hadjar Dewantara dikenal dengan konsep “Ing Ngarsa Sung Tuladha, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani.” Artinya, di depan memberi teladan, di tengah membangun semangat, dan di belakang memberikan dorongan. Pemikiran ini menggambarkan bagaimana peran seorang guru yang seharusnya tidak hanya sebagai pemberi ilmu, tetapi juga sebagai inspirator dan motivator bagi siswa.

  1. Ing Ngarsa Sung Tuladha (Di Depan Memberi Teladan)

    Seorang guru harus menjadi contoh yang baik bagi siswanya. Teladan ini tidak hanya dalam hal akademis tetapi juga dalam sikap, etika, dan nilai-nilai moral. Pertanyaannya adalah, sudahkah kita menjadi teladan yang baik? Apakah kita sudah menunjukkan integritas, kejujuran, dan dedikasi dalam pekerjaan kita?

  2. Ing Madya Mangun Karsa (Di Tengah Membangun Semangat)

    Di sini, guru berperan sebagai fasilitator yang membantu membangun semangat belajar siswa. KHD percaya bahwa pendidikan harus mendorong siswa untuk berpikir kritis dan kreatif. Sebagai guru, kita harus mampu menciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan dan menantang. Apakah kita sudah memberikan ruang bagi siswa untuk bertanya, bereksplorasi, dan mengembangkan potensinya?

  3. Tut Wuri Handayani (Di Belakang Memberikan Dorongan)

    Guru juga harus mampu memberikan dorongan dan dukungan dari belakang. Ini berarti kita harus siap mendampingi siswa dalam menghadapi tantangan dan memberikan bimbingan yang mereka butuhkan. Apakah kita sudah cukup mendukung siswa kita, baik secara akademis maupun emosional?

Kemerdekaan dalam Mengajar

Selain melaksanakan pemikiran KHD, penting bagi guru untuk memiliki kemerdekaan dalam mengajar. Kemerdekaan ini mencakup kebebasan dalam menyusun kurikulum, memilih metode pengajaran, dan menilai kemajuan siswa. Namun, apakah kita benar-benar merasakan kemerdekaan tersebut?

  1. Kebebasan dalam Menyusun Kurikulum

    Guru idealnya memiliki kebebasan untuk menyesuaikan kurikulum dengan kebutuhan siswa. Ini berarti kita dapat mengadaptasi materi ajar agar lebih relevan dan menarik bagi siswa. Namun, kenyataannya, banyak guru yang masih terikat oleh aturan yang kaku dari pemerintah atau institusi pendidikan. Apakah kita merasa memiliki ruang untuk berinovasi dalam menyusun kurikulum?

  2. Metode Pengajaran yang Fleksibel

    Mengajar bukanlah satu ukuran cocok untuk semua. Setiap siswa memiliki cara belajar yang berbeda. Sebagai guru, kita perlu menggunakan berbagai metode pengajaran untuk mencapai semua siswa. Apakah kita memiliki kebebasan untuk mencoba metode baru, seperti pembelajaran berbasis proyek atau pembelajaran daring?

  3. Penilaian yang Holistik

    Penilaian seharusnya tidak hanya berfokus pada hasil ujian, tetapi juga pada proses belajar siswa. Kemerdekaan dalam mengajar berarti kita dapat menggunakan berbagai bentuk penilaian, seperti portofolio, presentasi, dan observasi. Apakah kita sudah menerapkan penilaian yang holistik dan tidak hanya berfokus pada angka?

Tantangan dan Peluang

Meskipun memiliki pemikiran dan kemerdekaan dalam mengajar adalah hal yang ideal, realitas di lapangan sering kali berbeda. Banyak guru yang menghadapi berbagai tantangan, mulai dari keterbatasan sarana dan prasarana, tekanan administratif, hingga kurangnya dukungan dari orang tua dan masyarakat.

Namun, tantangan ini juga bisa menjadi peluang untuk berinovasi dan berkembang. Dengan adanya teknologi, kita memiliki akses ke berbagai sumber belajar yang dapat membantu kita mengajar lebih efektif. Kolaborasi dengan rekan sesama guru juga bisa menjadi sumber inspirasi dan dukungan.

Mewujudkan Pemikiran KHD dan Kemerdekaan dalam Mengajar

Untuk benar-benar melaksanakan pemikiran KHD dan merasakan kemerdekaan dalam mengajar, ada beberapa langkah yang bisa kita lakukan:

  1. Refleksi Diri

    Luangkan waktu untuk merefleksikan praktik mengajar kita. Apakah kita sudah melaksanakan pemikiran KHD dalam mengajar? Apakah kita sudah memberikan teladan yang baik, membangun semangat siswa, dan memberikan dukungan yang mereka butuhkan?

  2. Mengembangkan Diri

    Jangan berhenti belajar. Ikuti pelatihan, workshop, atau komunitas guru untuk terus mengembangkan diri. Dengan pengetahuan dan keterampilan yang lebih baik, kita bisa lebih bebas dan kreatif dalam mengajar.

  3. Berinovasi

    Cobalah metode dan strategi baru dalam mengajar. Jangan takut untuk berinovasi dan bereksperimen. Ingatlah bahwa tujuan utama kita adalah membantu siswa belajar dengan cara yang terbaik bagi mereka.

  4. Kolaborasi

    Bangun jaringan dengan rekan sesama guru. Diskusikan tantangan yang dihadapi dan cari solusi bersama. Kolaborasi bisa menjadi sumber dukungan dan inspirasi yang sangat berharga.

Kesimpulan

Untuk PMM Melaksanakan pemikiran Ki Hadjar Dewantara dan memiliki kemerdekaan dalam mengajar bukanlah hal yang mudah. Dibutuhkan dedikasi, refleksi, dan kemauan untuk terus berkembang. Namun, dengan komitmen yang kuat, kita bisa menjadi guru yang tidak hanya mengajar tetapi juga menginspirasi dan memotivasi siswa. Mari kita terus berupaya untuk menjadi teladan yang baik, membangun semangat belajar, dan memberikan dorongan yang dibutuhkan siswa kita. Dengan begitu, kita bisa merasakan kemerdekaan dalam menjalankan aktivitas sebagai guru dan memberikan pendidikan yang terbaik bagi generasi masa depan.

Baca Juga :  Kriteria Ketuntasan Minimal pada Kurikulum Merdeka: Fungsi, Prinsip dan Contoh

Berita Terkait

Ini Yang Harus Bapak/ibu Lakukan Jika sudah Terpanggil PPG Daljab 2024 di SIMPKB
Cara Melihat Penilaian Pengelolaan Kinerja PMM di E- Kinerja BKN Untuk Guru
Selamat untuk Guru Jateng, TPG TW 2 Akan Segera di Kirimkan ke Rekening Pertengahan Juli Ini
Tirta Dalam Coaching Guru Penggerak, Yuk Pahami Alurnya!
Piloting PPG Daljab 2024 (Sistem Baru Menuju Sertifikasi Guru Profesional)
Kontrak Honorer Akan Diperpanjang Sampai 2027? Pertanda Kuat Honorer Tidak Jadi Dihapus
Ada beberapa Tunjangan Guru Yang nantinya Akan di Hapus Mulai Tahun 2025, Apa saja itu ?
Bukan Tanggal 15 Juli, MenpanRB Targetkan Seleksi CPNS 2024 Tetap Dibuka Bulan Juli
Berita ini 2 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 13:46 WIB

Ini Yang Harus Bapak/ibu Lakukan Jika sudah Terpanggil PPG Daljab 2024 di SIMPKB

Kamis, 18 Juli 2024 - 13:50 WIB

Cara Melihat Penilaian Pengelolaan Kinerja PMM di E- Kinerja BKN Untuk Guru

Rabu, 17 Juli 2024 - 05:24 WIB

Selamat untuk Guru Jateng, TPG TW 2 Akan Segera di Kirimkan ke Rekening Pertengahan Juli Ini

Senin, 15 Juli 2024 - 19:23 WIB

Tirta Dalam Coaching Guru Penggerak, Yuk Pahami Alurnya!

Senin, 15 Juli 2024 - 11:13 WIB

Piloting PPG Daljab 2024 (Sistem Baru Menuju Sertifikasi Guru Profesional)

Berita Terbaru