Asam dan Basa: Pengertian, Fungsi, Ciri-ciri, hingga Contohnya

- Penulis

Kamis, 16 Februari 2023 - 12:53 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pengertian Asam Basa, Fungsi, Sifat, dan Contohnya

Dalam kehidupan sehari-hari, asam dan basa banyak kita jumpai, mulai dari makanan hingga barang yang digunakan untuk menunjang aktivitas sehari-hari. Selain itu, istilah asam dan basa bukanlah hal baru, sudah dikenal sejak zaman dahulu.

Di bawah ini akan dibahas secara lengkap tentang asam dan basa. Mulai dari pengertian, teori menurut para ahli, ciri-ciri, hingga contoh-contohnya. Nah buat kamu yang sedang mencari informasi lengkap tentang asam & basa simak artikel ini sampai habis ya.

Pengertian Asam Basa

Asam dan basa merupakan larutan elektrolit yang dikenal dengan sifat-sifatnya, seperti asam yang memiliki rasa asam dan basa yang memiliki rasa pahit.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), asam dan basa adalah zat yang dapat menyumbangkan proton, yaitu zat yang dapat membentuk ikatan kovalen dengan cara menerima sepasang elektron. Sedangkan basa adalah senyawa yang cenderung mendonorkan sepasang elektron untuk dipakai bersama dan menerima proton.

Sedangkan istilah asam (acid) berasal dari bahasa latin yaitu acetum yang berarti cuka. Kemudian, basa (alkali) berasal dari bahasa Arab yang berarti abu. Alkaline banyak terdapat pada pembuatan sabun, seperti yang kita ketahui bahwa pada zaman dahulu banyak ibu rumah tangga yang menggunakan abu untuk mencuci piring.

Teori Asam Basa

Ilmu pengetahuan yang semakin berkembang, membuat asam dan basa pun semakin dipelajari lebih lanjut. Setidaknya, ada teori asam basa dari tiga ilmuwan populer yang perlu diketahui. Berikut penjelasannya:

teori Arrhenius

Asam basa Arrhenius menyatakan bahwa asam adalah zat yang bila dilarutkan dalam air menghasilkan ion H+ dalam larutan dan basa adalah zat yang bila dilarutkan dalam air akan menghasilkan ion OH dalam larutan.

Dari pengertian tersebut dapat dikatakan bahwa ciri khas suatu asam adalah jika dilarutkan dalam air maka zat tersebut akan terionisasi menjadi hidrogen yang bermuatan positif dan ion yang bermuatan negatif adalah sisa asam tersebut. Kemudian sifat basa adalah jika dilarutkan dalam air maka zat tersebut akan terionisasi menjadi ion hidroksida yang bermuatan negatif dan ion bermuatan positif disebut basa sisa.

teori Bronsted Lowry

Teori asam basa menurut Bronsted Lowry didefinisikan berdasarkan kemampuan (donor) atau menerima (akseptor) proton (ion H+). Senyawa yang bertindak sebagai asam dan basa Bronsted Lowry disebut amfoter.

Sedangkan konsep asam basa Bronsted Lowry dapat dijelaskan bahwa asam adalah zat yang mempunyai kecenderungan mendonorkan ion H+ dalam zat lain dan basa adalah zat yang memiliki kecenderungan untuk menerima ion H+ dari zat lain.

Bronsted Lowry juga mencetuskan teori asam-basa konjugat. Asam konjugat adalah basa yang telah memperoleh ion hidrogen, sedangkan basa konjugat adalah yang tersisa setelah asam melepaskan proton dalam reaksi kimia. Keduanya disebut pasangan asam-basa konjugasi.

Baca Juga :  Pengertian Bilangan Cacah: Ciri-ciri, Operasi, dan Contoh Soal

Teori Basa Asam Lewis

Asam dan basa Lewis menjelaskan struktur dan ikatannya. Menurut Lewis, asam adalah zat yang memiliki kecenderungan untuk menerima pasangan elektron basa, sedangkan basa adalah zat yang memberikan pasangan elektron.

Fungsi asam basa

Dalam kehidupan sehari-hari, asam dan basa memiliki fungsi yang sangat penting. Asam dapat ditemukan dalam larutan cuka dan vitamin C dalam buah. Kemudian, seperti halnya asam yang sering digunakan sebagai penyedap makanan atau minuman, garam juga banyak digunakan untuk menambah cita rasa masakan, seperti garam meja (NaCl).

Sedangkan basa digunakan untuk membuat sabun dan deterjen. Basa juga biasa digunakan sebagai obat pereda nyeri lambung (MgOH).

Ciri-Ciri Asam Basa

Asam dan basa dapat dibedakan dari sifat atau karakteristiknya, walaupun secara umum memiliki sifat yang sama yaitu keduanya memiliki sifat elektrolit dan dapat menghantarkan arus listrik. Berikut ini penjelasan tentang sifat masing-masing asam dan basa:

Sifat asam

Berikut ciri-ciri asam :

  • Cenderung memiliki rasa asam.
  • pH kurang dari 7.
  • Cenderung memiliki rasa asam.
  • Dapat mengubah kertas lakmus biru menjadi merah.
  • Memiliki sifat elektrolit dan dapat menghantarkan listrik.
  • Dapat menghasilkan gas hidrogen ketika bereaksi dengan unsur atau senyawa logam.
  • Asam dapat menghasilkan ion H+ ketika dilarutkan dalam air.

Fitur bahasa

Berikut ciri-ciri bahasa :

  • Cenderung memiliki rasa pahit.
  • pH lebih besar dari 7.
  • Memiliki sifat kaustik yang dapat merusak kulit.
  • Dapat mengubah kertas lakmus merah menjadi biru.
  • Memiliki sifat elektrolit dan dapat menghantarkan listrik.
  • Ini memiliki tekstur yang licin dan sabun.
  • Menghasilkan ion OH- jika dilarutkan dalam air.

Klasifikasi Asam Basa

Asam dan basa diklasifikasikan menjadi dua, yaitu asam dan basa kuat dan asam lemah. Berikut penjelasannya:

Basa asam kuat

Asam kuat adalah asam yang bila dilarutkan dalam air akan melepaskan ion H+ dengan mudah. Larutan dapat mengalami disosiasi sempurna dalam larutan. Sedangkan basa kuat adalah senyawa basa yang bila dilarutkan dalam air akan melepaskan ion OH dengan mudah.

Sedangkan asam kuat + basa kuat = netral. Artinya jika reaksi asam kuat dicampur dengan basa kuat akan menghasilkan larutan dengan pH 7 atau netral.

Basa asam lemah

Asam lemah merupakan senyawa yang larut dalam air, sulit melepaskan ion H+ dan mengalami disosiasi dalam larutan. Sedangkan basa lemah adalah senyawa yang bila dilarutkan dalam air akan sulit melepaskan ion OH- dan mengalami disosiasi dalam larutan.

Indikator Asam Basa

Indikator asam basa adalah alat atau senyawa yang digunakan untuk mendeteksi senyawa asam dan basa. Umumnya, indikator asam-basa akan berubah warna bila terkena senyawa asam atau basa. Ada banyak jenis indikator asam basa yang bisa ditemukan, mulai dari buatan maupun alami. Berikut jenis indikator asam basa :

  • kertas lakmus merah dan kertas lakmus biru.
  • Indikator asam basa alami, seperti kol ungu, kulit manggis, bunga kembang sepatu, dan lain-lain.
  • Indikator asam-basa berupa larutan: fenolftalein, metil merah, jingga metil, dan biru bromtimol.
  • Pengukur pH.
  • indikator universal.
Baca Juga :  Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Contoh Asam dan Basa

Berikut adalah beberapa contoh asam dan contoh basa:

Kecut

  • Asam klorida (HCl)
  • Asam nitrat (HNO3)
  • Asam sulfat (H2JADI4)
  • Asam fosfat (H3PO4)
  • Asam borat (H3BO3)

Basis

  • Natrium hidroksida (NaOH)
  • Litium hidroksida (LiOH)
  • Amonia (NH3)
  • Natrium bikarbonat (NaHCO3)
  • Seng Hidroksida (Zn(OH)2)

Formula asam basa

Rumus asam-basa di bawah ini akan berguna saat menyiapkan laporan lab titrasi asam-basa. Sekedar informasi, titrasi asam basa adalah tata cara penentuan molaritas, keasaman, atau basa berdasarkan netralisasi. Berikut ini adalah rumus asam basa yang sering digunakan dalam titrasi asam basa.

  1. Rumus umum: M = n/V
  2. Formula pengenceran larutan: M1 x V1 = M2 x V2

Di mana,

  • M = molaritas atau molaritas (mol/L).
  • N = jumlah mol zat terlarut (mol).
  • V = Volume larutan (V).

Untuk memudahkan dalam memahami penggunaan rumus asam basa diatas, anda dapat melihat contoh laporan praktikum asam basa yang dapat dilihat pada Link ini. Rumus titrasi juga banyak digunakan dalam beberapa penelitian ilmiah yang kemudian dipublikasikan dalam jurnal asam-basa.

Contoh asam dan basa dalam kehidupan sehari-hari

Anda dapat menemukan asam dan basa dengan mudah dalam kehidupan sehari-hari. Berikut adalah contoh asam dan basa yang ada di sekitar Anda:

Kecut

  • Jeruk yang mengandung C6H8HAI7.
  • Cuka yang mengandung CH3COOH.
  • Sengatan lebah mengandung HCOOH.
  • Baterai mobil yang mengandung H2JADI4.

Basis

  • Sabun yang mengandung NaOH

Cara membedakan asam dan basa

Cara membedakan asam dan basa tidaklah sulit. Anda bisa melihat dari ciri-ciri asam dan basa yang telah disebutkan di atas. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan indikator asam-basa, misalnya asam yang akan mengubah lakmus biru menjadi merah dan basa yang akan mengubah lakmus merah menjadi biru.

Demikian penjelasan lengkap tentang asam dan basa. Jika Anda membutuhkan penjelasan lebih dalam tentang materi ini atau pelajaran sekolah lainnya, Anda dapat bergabung dengan Quipper Video Bimbel Online. Dengan bergabung, Anda akan mendapatkan akses ke video pembelajaran yang dijelaskan langsung oleh Guru Super. Selain itu, kamu juga akan mendapatkan soal latihan lengkap dengan pembahasannya.

www.quipper.com

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Berita Terbaru