Jenis Jenis Paragraf berdasarkan Letak Kalimat, Tujuan dan Isi

- Penulis

Rabu, 12 April 2023 - 22:42 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jenis Paragraf Jenis berdasarkan Posisi Kalimat, Tujuan dan Isi

Membuat paragraf yang padu membutuhkan kepiawaian seorang penulis atau pembicara dalam menyusun paragraf sesuai topik yang telah ditentukan, hal tersebut tidaklah mudah, karena sebuah paragraf membutuhkan penjelasan yang detail didukung dengan kalimat utama dan kalimat penjelas agar tercipta paragraf yang utuh yang dapat dipahami. oleh pembaca.

Secara teori umum, agar pembaca lebih mudah memahami gagasan dalam paragraf, setidaknya memiliki tiga sampai lima kalimat, dalam praktiknya membuat paragraf tidak semudah itu karena harus dibangun oleh kalimat-kalimat yang memiliki hubungan dan hubungan dan tidak melakukan pengulangan kata.

Buatlah koherensi antar kalimat sehingga menjadi paragraf yang padu yang memiliki pengulangan kata, konjungsi yang tepat, kata ganti orang dan penggunaan tanda baca, tentunya berkaitan dengan kalimat utama dan kalimat pendukung.

Pengertian Paragraf Menurut Para Ahli

Sebelum memahami apa itu jenis-jenis paragraf, ketahui dulu apa itu paragraf menurut para ahli berikut ini:

  • Menurut Gorys Keraf (1997:62) mengatakan bahwa paragraf adalah rangkaian kalimat yang berhubungan secara berurutan untuk membentuk suatu gagasan.
  • Menurut Kuntarto (2013:189) menyatakan bahwa paragraf adalah bagian-bagian karangan yang berkaitan secara utuh dan terpadu serta membentuk suatu kesatuan pemikiran.
  • Menurut Atmazaki (2006:83) menyatakan bahwa setiap paragraf yang baik memperhatikan kesatuan, keefektifan kalimat dan kejelasan.

Melalui penjelasan tentang apa itu paragraf dan pendapat para ahli, dapat disimpulkan bahwa menulis suatu paragraf tentunya memiliki tujuan dan isi paragraf dari susunan kalimat yang terintegrasi.

Jenis Paragraf

Setelah memahami arti paragraf dan susunan kalimat yang baik dan bagaimana paragraf dapat menjelaskan ide pokok sehingga pembaca memahaminya. Tentunya dalam menyampaikan gagasan kesatuan kalimat, penting untuk menggunakan kalimat-kalimat yang memiliki tujuan dari setiap paragraf atau paragraf.

Dalam bahasa Indonesia ada beberapa jenis paragraf berdasarkan apa yang ditekankan atau dominan dibicarakan dalam paragraf tersebut, jenis paragraf dibedakan menjadi 3 yaitu yang pertama berdasarkan letak atau letak kalimat pokoknya, yang kedua menurut isi dan ketiga sesuai dengan fungsi dan tujuannya.

Simak pembahasan lengkap ketiga jenis paragraf tersebut.

Jenis Paragraf Berdasarkan Urutan Isinya

Penulis dalam membuat paragraf harus mengetahui struktur isi meliputi pembukaan, isi dan penutup yang disusun dengan baik sehingga saling berkesinambungan. Memahami urutan penulisan berfungsi untuk menarik perhatian pembaca, mengarahkan perhatian pembaca pada masalah dan memberikan gambaran umum.

Paragraf pembuka

Paragraf pembuka adalah jenis paragraf yang berisi kalimat-kalimat yang berfungsi untuk mengarahkan pembaca pada pokok permasalahan yang akan diangkat. Oleh karena itu penulis harus mampu menarik simpati dengan paragraf yang menarik, menimbulkan keingintahuan pembaca terhadap topik/masalah utama yang menjadi topik utama.

Hal yang dapat dilakukan dengan mengungkapkan latar belakang, suasana dan mengenal watak para tokoh, menyampaikan anekdot dengan mengawali paragraf dengan pernyataan yang tegas dan kontras yang dimaksudkan agar pembaca dapat melihat pokok permasalahan.

Paragraf Isi

Paragraf tubuh adalah pokok bahasan yang biasanya terletak di antara paragraf pembuka dan penutup dan juga berfungsi untuk mendeskripsikan, membandingkan dan menentukan gagasan pokok bahasan.

Dalam paragraf ini diperlukan penyelesaian yang baik dari masalah yang dibahas agar isi pembahasan tidak menggantung atau tidak jelas, dari pengembangan ide pokok yang disusun sehingga menyentuh bagian penutup.

Paragraf penutup

Paragraf penutup adalah paragraf yang berfungsi untuk mengakhiri suatu karangan yang biasanya terletak di bagian akhir suatu karangan atau makalah, penulis juga dapat membuat kesimpulan atau menambahkan solusi dari permasalahan yang diuraikan.

Baca Juga :  Doa Menyembelih Hewan Kurban Sesuai Sunnah Bahasa Arab

Jenis Paragraf Menurut Lokasi Kalimat Utama

Jenis paragraf berdasarkan letak atau posisi kalimat utama dapat diartikan bahwa jenis paragraf tempat kalimat utama ditempatkan berdasarkan keinginan penulis. Menurut Finoza, ada empat jenis paragraf berdasarkan penempatannya.

Paragraf Deduktif

Paragraf deduktif adalah jenis paragraf yang kalimat utamanya terletak di awal paragraf, paragraf ini terlebih dahulu mengemukakan masalah pokok, kemudian dilanjutkan dengan uraian pada paragraf berikutnya.

Paragraf ini menempatkan ide atau gagasan melalui kalimat utama yang diletakkan di awal, kemudian akan dijelaskan secara rinci dengan kalimat penjelas dan pendukung.

Contoh Paragraf Deduktif

Saat ini Indonesia sedang berusaha untuk menghidupkan kembali perekonomian. Berbagai upaya telah dilakukan, mulai dari mengurangi jumlah barang impor yang mengalahkan penggunaan barang lokal. Pemerintah juga memperluas kesempatan kerja, agar sumber daya manusia (SDM) dapat digunakan semaksimal mungkin untuk pembangunan negara. Bagi para pelaku korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) yang sangat merugikan perekonomian negara tentunya akan diberikan sanksi tegas karena yang kita ketahui Indonesia telah jatuh akibat KKN yang terjadi di semua institusi. Oleh karena itu, dengan upaya yang dilakukan saat ini, diharapkan Indonesia mampu membangkitkan kembali perekonomiannya.

Paragraf Induktif

Paragraf induktif adalah paragraf yang menyajikan penjelasan terlebih dahulu, kemudian diakhiri dengan pokok masalah paragraf, atau secara sederhana paragraf jenis ini adalah kalimat utama di akhir kalimat.

Paragraf induktif menyampaikan gagasan melalui kalimat utama yang diletakkan di akhir paragraf, hal ini merupakan bentuk penguatan atau penekanan gagasan yang ingin disampaikan.

Anda dapat mengidentifikasi paragraf induktif secara eksplisit dengan konjungsi seperti demikian, jadi, oleh karena itu, oleh karena itu. Konjungsi ini memungkinkan Anda untuk memahami kesimpulan paragraf.

Contoh Paragraf Induktif

Akhir-akhir ini kita sering mendengar tentang banjir. Ada banyak sungai yang meluap ke pemukiman warga. Kami bahkan mendengar ketinggian air di atas pinggang orang dewasa. Jalan menjadi sulit dilalui karena tergenang air. Sampai-sampai ada jalan yang tidak bisa dilalui sehingga alat transportasi mogok. Oleh karena itu berhati-hatilah karena musim kemarau sudah berganti musim hujan.

Paragraf Deduktif-induktif atau Campuran

Jika kalimat utama diletakkan di awal dan akhir paragraf, terbentuklah paragraf campuran deduktif-induktif. Kalimat di akhir paragraf umumnya menegaskan kembali gagasan utama yang terdapat di awal paragraf. Perhatikan contoh di bawah ini!

Contoh Paragraf Campuran

Dengan adanya potensi sumber daya di Indonesia, kita harus optimis perekonomian kita akan segera pulih. Semua itu akan berhasil jika ada kerjasama yang baik dan ada kesadaran di semua lapisan masyarakat. Di tahun 2013, kita berharap Indonesia menjadi lebih baik tidak hanya di bidang ekonomi tetapi di segala bidang. Suatu negara dikatakan kaya tidak hanya dari segi kekayaan alamnya, tetapi juga dari segi kemakmuran penduduknya.

Paragraf Ineratif

Paragraf ineratif adalah paragraf yang kalimat utamanya berada di tengah-tengah paragraf. Paragraf ineratif diawali dengan gagasan penjelas sebagai pengantar, kemudian gagasan utama disajikan sebagai puncak. Setelah itu, masih ditambah ide penjelas. Karena tergolong unik, paragraf ineratif jarang ditemukan

Contoh Paragraf Ineratif

Bencana gempa dan tsunami melanda Aceh. Selain itu, gempa juga melanda kota Yogyakarta dan beberapa kota lainnya. Banjir terjadi di kota Jakarta. Beberapa kapal tenggelam dan hilang di perairan. Kecelakaan pesawat juga terjadi di beberapa tempat. Indonesia memang sedang dilanda banyak musibah dan bencana. Bencana ini merenggut nyawa dan harta benda. Berbagai musibah atau malapetaka terkait virus tersebut juga melanda dan menelan banyak korban.

Jenis-jenis Paragraf Menurut Tujuannya

Ada 4 jenis paragraf berdasarkan tujuannya, yaitu paragraf deskriptif, eksposisi, persuasi dan argumentasi, masing-masing jenis ini memiliki maksud dan tujuan yang ingin disampaikan oleh penulis kepada pembaca untuk mempengaruhi pembaca, beserta penjelasannya.

Baca Juga :  Mengenal Rumah Adat Maluku: Nama dan Bentuk Arsitektur

Deskripsi Paragraf

Paragraf deskriptif adalah jenis paragraf yang dibuat untuk menyampaikan gambaran suatu keadaan secara objektif agar pembaca memiliki pemahaman yang sama dengan informasi yang disampaikan. Ciri-ciri paragraf deskriptif adalah informatif.

Memberikan gambaran melalui kata-kata yang jelas dan mendetail dalam mendeskripsikan suatu objek sehingga pembaca dapat melihat, mendengar, menyentuh dan merasakan pokok bahasan paragraf.

Contoh Paragraf Deskripsi

Pasangan muda yang menikah pekan lalu ini tinggal di rumah deret berukuran 3×6 m. Dinding yang semula berwarna hijau kemudian dicat ulang dengan warna putih untuk menciptakan kesan lebih luas. Teras ditanami rerumputan, bunga dan tanaman toga agar rumah terlindung dari terik matahari. Suasana asri, tenang dan damai menyelimuti hunian baru mereka.

Paragraf Eksposisi

Paragraf eksposisi adalah paragraf yang bertujuan untuk menggambarkan, menjelaskan, menyampaikan informasi dan menjelaskan suatu pokok bahasan yang biasanya dilengkapi dengan data dalam paragraf yang dapat diperoleh dari penelitian, survey atau pengalaman.

Contoh Paragraf Eksposisi

Pertumbuhan ekonomi Indonesia selama beberapa tahun terakhir rata-rata mencapai 7-8% per tahun. Dengan demikian, pendapatan per kapita penduduk Indonesia menjadi berlipat ganda. Selain itu, berdasarkan data Badan Pusat Statistik, jumlah penduduk yang masuk kategori miskin juga banyak berkurang.

Paragraf persuasif

Paragraf persuasif adalah jenis paragraf yang berisi ajakan yang disampaikan dengan bahasa yang singkat, padat dan menarik untuk mencoba meyakinkan, mendorong, mempengaruhi atau membujuk pembaca untuk melakukan kehendak penulis.

Contoh Paragraf Persuasif

Angka kematian ibu dan bayi di Indonesia masih tergolong tinggi. Dari 1.000 kelahiran, selalu ada 24 kematian. Oleh karena itu, BKKN menghimbau kepada remaja yang nantinya akan memasuki masa hamil dan melahirkan untuk mengetahui cara pencegahan kematian pada bayi, baik dalam kandungan maupun setelah lahir. Diharapkan juga agar calon ibu selalu mendapatkan gizi dan gizi yang cukup. Tidak hanya itu, peran suami sangat dibutuhkan dalam memberikan dukungan agar istri tidak mengalami baby blues dan bayi lahir tanpa kekurangan apapun.

Paragraf Argumentasi

Paragraf argumentatif adalah jenis esai yang memuat ide-ide lengkap dengan bukti dan alasan serta terjalin dengan proses penalaran yang kritis dan logis. Argumen dibuat untuk mempengaruhi atau meyakinkan pembaca untuk setuju.

Paragraf jenis ini agar pembaca dapat menerima pendapatnya biasanya memberikan penjelasan, alasan dan bukti untuk memberikan alasan yang kuat dan meyakinkan pokok bahasan, tujuannya adalah untuk mempengaruhi pembaca.

Contoh Paragraf Argumentasi

Siswa lulusan SMA yang ingin melanjutkan studi ke perguruan tinggi sebaiknya memilih jurusan yang sesuai dengan keinginannya. Orang tua juga tidak boleh memaksa anaknya untuk belajar di jurusan yang bertentangan dengan keinginan anaknya. Hal ini dilakukan agar setelah lulus, lulusannya bisa mendapatkan pekerjaan atau bahkan membuka usaha sendiri sehingga mampu menciptakan lapangan kerja. Mengingat, Indonesia memiliki tingkat pengangguran yang cukup tinggi. Dilansir dari Media Indonesia, berdasarkan data BPS hingga Februari 2022 tingkat pengangguran di tingkat sarjana hampir mencapai 14%. Salah satu penyebab tingginya angka pengangguran adalah lulusan yang tidak memiliki keterampilan yang mumpuni.

www.quipper.com

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Berita Terbaru

Viral

Jangan Ya Dek Ya Yang Viral Di Tiktok Asli

Rabu, 24 Jul 2024 - 06:53 WIB