Konsep dan Prosedur Karya Seni Rupa

- Penulis

Rabu, 12 April 2023 - 10:35 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

konsep dan prosedur karya seni rupa

konsep dan prosedur karya seni rupa

Pameran karya seni merupakan kegiatan yang dilakukan oleh seorang seniman sebagai wadah penyaluran ide dan gagasannya. Kegiatan ini berfungsi bagi pengunjung atau penikmat seni untuk menyampaikan apresiasi dan tanggapan terhadap karya seni para seniman. Agar sebuah pameran dapat berjalan dengan baik, diperlukan konsep dan tata cara karya seni yang baik. Apa pun?

Pada dasarnya sebuah pameran karya seni harus dikemas secara menarik agar calon pengunjung tertarik untuk datang, sehingga diperlukan konsep dan tata cara yang matang. Konsep dan tata cara karya seni rupa dua dimensi dan tiga dimensi dapat dikemas sebagai berikut:

  1. Formasi Panitia

Langkah awal untuk suatu kegiatan adalah pembentukan panitia. Pembentukan panitia sangat penting karena perlu adanya pembagian tugas dalam penyelenggaraan pameran. Struktur panitia pameran adalah:

  • Pengawas bertanggung jawab untuk mengarahkan pameran agar berjalan sesuai rencana
  • Ketua Panitia bertanggung jawab atas penyelenggaraan pameran
  • Wakil Ketua, membantu ketua memperlancar penyelenggaraan pameran
  • Sekretaris bertanggung jawab atas administrasi
  • Bendahara bertanggung jawab atas keuangan
  • Bagian Karya bertanggung jawab untuk memilih karya yang akan dipamerkan
  • Bagian display bertanggung jawab untuk merancang presentasi karya seni pameran
  • Bagian penjaga bertanggung jawab untuk memandu pengunjung dan mengendalikan keamanan
  1. Menentukan Waktu dan Tempat Pameran
Baca Juga :  Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap

Pemilihan waktu pameran yang tepat perlu dilakukan agar banyak pengunjung yang datang ke pameran. Misalnya, pameran diadakan di tengah tahun atau di akhir tahun. Tempat pameran bisa di lingkungan sekolah atau sekolah seperti di gedung serbaguna, hotel, paviliun, desa atau kecamatan.

  1. Menentukan dan Mengumpulkan Karya yang akan Dipamerkan

Setelah panitia terbentuk, diputuskan karya apa yang akan dipamerkan, apakah karya dua dimensi, tiga dimensi, atau gabungan keduanya. Setelah jenis karya jelas, bagian pengadaan karya mulai mendata karya seni yang ada dan melakukan seleksi.

Baca juga : Tata Cara Kerja Teater Tradisional

  1. Mengelompokkan Pekerjaan

Data karya seni yang terpilih selanjutnya dikelompokkan berdasarkan jenis tema atau subtema.

  1. Pencatatan Karya dan Pemberian Nama Karya

Setelah karya dikelompokkan, langkah selanjutnya adalah mencatat karya tersebut dengan mencantumkan judul karya, nama pengarang dan bahan yang digunakan.

  1. Penyusunan Proposal

Adapun struktur proposal berisi; pendahuluan, tujuan kegiatan, tema, nama kegiatan, dan sumber dana.

  1. Pelaksanaan Pameran

Adapun langkah-langkah penyelenggaraan pameran seni rupa secara umum (pada masyarakat luas) adalah sebagai berikut:

  1. Tema dan materi pameran

Tema pameran menentukan karya seni yang akan dipamerkan. Misalnya, karya seni yang menonjolkan perhatian pada masyarakat marginal. Materi pameran membatasi jenis karya seni yang akan dipamerkan. Misalnya, karya seni pahat yang menunjukkan kepedulian terhadap komunitas yang terpinggirkan.

  1. Koleksi karya
Baca Juga :  Pengertian Kontak Sosial : Macam Bentuk dan Contoh Kontak Sosial

Karya seni untuk pameran merupakan karya seni yang telah lolos seleksi terlebih dahulu. Seleksi menjamin karya seni yang dipamerkan adalah karya seni berkualitas dengan tingkat nilai estetika yang tinggi.

  1. Panitia dan kurator

Pelaksanaan suatu kegiatan pameran akan lebih mudah jika dibentuk kepanitiaan atau diselenggarakan oleh suatu event organizer. Kurator bertindak sebagai penyelenggara pameran karya seni, mulai dari perencanaan hingga pelaksanaan. Bahkan kurator bisa memilih seniman atau visual artist berdasarkan tema yang mereka rancang.

  1. Tempat pameran

Panitia pameran harus memilih tempat atau ruang pameran yang representatif. Pemilihan tempat disesuaikan dengan tema dan perkiraan kapasitas pengunjung. Misalnya, kurator menentukan ruang terbuka untuk pameran seni dengan tema menumbuhkan semangat keterbukaan terhadap keberagaman.

  1. Waktu pameran

Tentukan waktu, termasuk waktu luang pengunjung, selama kunjungan wisata, hari libur nasional, dan acara-acara tertentu.

  1. Publikasi

Publikasi memungkinkan publik untuk mengetahui detail pameran, yaitu tema, tempat, waktu dan informasi terkait. Publikasi yang baik akan membangkitkan antusiasme dan apresiasi masyarakat.

  1. Alat pendukung

Panel, pajangan standar, katalog, lampu, undangan, dan sebagainya.

Ikuti dan sukai kami:


www.kelaspintar.id

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Berita Terbaru