Pemerintah Siapkan Formasi PPPK Terbanyak untuk Honorer K2, Cek Syaratnya!

- Penulis

Kamis, 25 April 2024 - 11:00 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

WhatsApp Image 2024 04 25 at 10.58.19

WhatsApp Image 2024 04 25 at 10.58.19

Pusatdapodik.com Pemerintah Siapkan Formasi PPPK Terbanyak untuk Honorer K2, Cek Syaratnya! – Untuk bisa mengikuti seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), calon Honorer K2 diwajibkan memenuhi persyaratan pendidikan dan pengalaman yang telah ditetapkan. Proses awal seleksi PPPK dimulai dengan tahap administrasi, di mana dokumen-dokumen lamaran akan disaring dan diperiksa. Setelah melewati seleksi administrasi, peserta yang lolos akan melanjutkan ke tahap tes kompetensi serta wawancara.

Formasi PPPK Terbanyak untuk Honorer K2

3t
Formasi PPPK Terbanyak untuk Honorer K2

Dalam upaya menyelesaikan status tenaga honorer kategori 2 (THK II) menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) pada tahun ini, pemerintah telah berkomitmen. Jumlah total formasi PPPK yang disediakan tahun ini mencapai angka tertinggi dalam 10 tahun terakhir, yakni sebanyak 1,8 juta dari total 2,3 juta formasi Calon Pegawai Negeri Sipil (CASN) yang tersedia. Formasi-formasi ini khusus diperuntukkan bagi calon PPPK non-ASN yang statusnya masih belum terselesaikan.

Selain itu, pemerintah juga membuka peluang bagi para lulusan baru untuk mengikuti seleksi besar-besaran dalam rangka penerimaan Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) tahun ini, baik itu untuk PPPK maupun Pegawai Negeri Sipil (PNS). Terkait dengan rencana pemindahan ASN ke Ibu Kota Nusantara (IKN), pemerintah telah menyiapkan beberapa opsi serta memberikan insentif bagi para ASN yang bersedia untuk pindah.

Di Kota Pontianak, pemerintah setempat mengusulkan sebanyak 1.215 formasi Calon ASN (CPNS), yang terdiri dari 528 formasi untuk CPNS dan 687 untuk PPPK. Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) menyarankan para lulusan baru untuk lebih mempertimbangkan formasi CPNS, mengingat untuk menjadi PPPK setidaknya dibutuhkan pengalaman kerja minimal selama dua tahun.

Prioritas Bagi Honorer K2

Alokasi formasi besar ini diprioritaskan untuk Honorer K2 yang memenuhi persyaratan, seperti:

Baca Juga :  10 Universitas Swasta di Jabodetabek dengan Skor SINTA Tertinggi, Binus Urutan 2, Juaranya...

1.      Pengalaman Kerja Minimal Satu Tahun

Dalam rangka mempertimbangkan untuk alokasi formasi besar ini, prioritas diberikan kepada Honorer K2 yang telah mengakumulasi pengalaman kerja minimal satu tahun. Pengalaman kerja ini menjadi indikator kemampuan mereka dalam lingkup pekerjaan yang relevan dan menunjukkan dedikasi serta keterampilan yang diperlukan.

2.      Bukti Surat Keputusan (SK) dari Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK)

Sebagai salah satu bukti legitimasi, penting bagi para pelamar untuk memiliki dokumen resmi seperti SK yang dikeluarkan oleh PPK. Dokumen ini menegaskan status dan pengakuan atas pengabdian mereka sebagai Honorer K2, serta mencerminkan pengakuan dari instansi terkait atas kualifikasi dan kompetensi yang dimiliki.

3.      Batasan Usia Antara 20 hingga 56 Tahun

Pemerintah menetapkan batasan usia antara 20 hingga 56 tahun untuk pelamar dalam alokasi formasi besar ini. Batasan usia ini mencerminkan keseimbangan antara kebutuhan akan kesegaran tenaga kerja dengan kestabilan tenaga kerja yang berpengalaman.

4.      Tidak Pernah Mengalami Pemecatan Tidak Hormat

Kriteria ini menegaskan pentingnya catatan kepegawaian yang bersih. Pelamar tidak boleh pernah diberhentikan secara tidak hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS), Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI), atau Kepolisian Republik Indonesia (Polri). Ini menunjukkan integritas dan kualitas moral dari calon tersebut.

5.      Bebas dari Kasus Hukum Pidana atau Pelanggaran Disiplin Pegawai

Penting bagi pelamar untuk memiliki catatan yang bersih dalam hal hukum pidana dan disiplin pegawai. Keterlibatan dalam kasus hukum pidana atau pelanggaran disiplin pegawai dapat menjadi halangan serius dalam proses seleksi dan penempatan.

Memenuhi Kualifikasi Pendidikan dan/atau Keahlian yang Ditentukan: Selain persyaratan dasar, pelamar juga diharapkan memenuhi kualifikasi pendidikan dan/atau keahlian yang telah ditetapkan oleh instansi terkait. Hal ini menjamin bahwa mereka memiliki kompetensi yang sesuai dengan tuntutan pekerjaan yang akan dijalankan.

Baca Juga :  Gaji PNS dan PPPK Terancam! Ini 10 Alasan di Balik UU ASN Terbaru

Dengan memperhatikan setiap poin ini secara cermat. Diharapkan seleksi dan alokasi formasi besar ini dapat berlangsung dengan lebih terstruktur dan memungkinkan. Hal ini untuk mendapatkan kandidat terbaik yang sesuai dengan kebutuhan dan standar yang ditetapkan.

Harapan Baru Bagi Honorer K2

18j
Harapan Baru Bagi Honorer K2

Kebijakan yang diumumkan ini seperti angin segar yang membawa harapan baru bagi para Honorer K2 yang telah menantikan kepastian akan nasib dan status mereka dalam dunia kerja. Dengan dibukanya peluang formasi PPPK yang luas dan pemberian prioritas yang signifikan pada proses ini. Diharapkan dapat memberikan solusi menyeluruh terhadap permasalahan yang telah lama dihadapi oleh para tenaga honorer K2. Sekaligus memberikan kesempatan yang lebih adil dan terstruktur bagi mereka. Untuk secara resmi bergabung sebagai bagian dari Aparatur Sipil Negara (ASN).

Penting untuk diakui bahwa para Honorer K2 telah memberikan kontribusi yang tak terhitung jumlahnya dalam berbagai sektor. Dimulai dari bidang pendidikan, kesehatan, hingga administrasi pemerintahan. Pengabdian dan dedikasi mereka selama ini patut diakui dan diapresiasi sebagai pilar utama dalam mendukung berjalannya roda pelayanan publik. Dengan demikian, pengangkatan mereka sebagai Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) bukan hanya merupakan langkah administratif semata. Tetapi juga sebuah penghormatan atas peran penting yang telah mereka lakukan.

Diharapkan bahwa dengan menjadi bagian dari PPPK, para Honorer K2 akan semakin termotivasi untuk memberikan kontribusi yang lebih besar lagi dalam meningkatkan kualitas layanan publik. Dengan demikian, harapannya adalah terciptanya sebuah sistem pelayanan yang lebih efektif, efisien, dan berkualitas. Sehingga pada gilirannya akan membantu mempercepat kemajuan pembangunan bangsa secara keseluruhan.

Berita Terkait

Ini Yang Harus Bapak/ibu Lakukan Jika sudah Terpanggil PPG Daljab 2024 di SIMPKB
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Cara Melihat Penilaian Pengelolaan Kinerja PMM di E- Kinerja BKN Untuk Guru
Sesuai Undang-undang, Guru-guru Dengan Kategori Berikut Berhak Mendapatkan Tunjangan dan Penghargaan Berikut
Guru PPPK Yang Sudah Mengabdi lebih Dari 2 Tahun Akan mendapatkan Tunjangan Dari nadiem Makarim
Selamat untuk Guru Jateng, TPG TW 2 Akan Segera di Kirimkan ke Rekening Pertengahan Juli Ini
Bukan Tanggal 15 Juli, MenpanRB Targetkan Seleksi CPNS 2024 Tetap Dibuka Bulan Juli
Berikut Daftar Instansi Pemerintah Yang Resmi Membuka Formasi CPNS dan PPPK Untuk Lulusan SMA/SMK
Berita ini 7 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 13:46 WIB

Ini Yang Harus Bapak/ibu Lakukan Jika sudah Terpanggil PPG Daljab 2024 di SIMPKB

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Kamis, 18 Juli 2024 - 13:50 WIB

Cara Melihat Penilaian Pengelolaan Kinerja PMM di E- Kinerja BKN Untuk Guru

Kamis, 18 Juli 2024 - 10:44 WIB

Sesuai Undang-undang, Guru-guru Dengan Kategori Berikut Berhak Mendapatkan Tunjangan dan Penghargaan Berikut

Rabu, 17 Juli 2024 - 13:34 WIB

Guru PPPK Yang Sudah Mengabdi lebih Dari 2 Tahun Akan mendapatkan Tunjangan Dari nadiem Makarim

Berita Terbaru