Pengertian Batuan Beku : Proses Pembentukan, Jenis, Contoh dan Ciri-Cirinya

- Penulis

Kamis, 2 November 2023 - 09:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Batuan Beku

Batuan Beku

Memahami Batuan Beku – Apa yang dimaksud dengan batuan beku? Agar lebih memahaminya, kali ini kita akan membahas tentang pengertian batuan beku, proses terbentuknya, jenis-jenis, contoh dan ciri-ciri batuan beku secara lengkap.

Baca juga: Struktur Lapisan Litosfer dan Batuan Pembentuk Permukaan Bumi


Isi

bersembunyi

1
Memahami Batuan Beku

2
Proses Pembentukan Batuan Beku

3
Klasifikasi Jenis Batuan Beku

3.1
Berdasarkan cara atau proses terjadinya

3.1.1
Batu Duduk Dalam

3.1.2
Tanggul Batu

3.1.3
Batuan Efusif

3.2
Berdasarkan Kandungan SiO2

3.2.1
Batuan Beku Asam

3.2.2
Batuan Beku Menengah

3.2.3
Batuan Beku Alkalin

3.2.4
Batuan Beku Ultra Dasar

3.3
Berdasarkan Indeks Warna

4
Contoh Batuan Beku

4.1
Batu apung

4.2
Batu Granit

4.3
Batu Obsidian

4.4
Batu Basal

4.5
Batu Andesit

Memahami Batuan Beku

Batuan beku atau batuan beku (dari bahasa Latin: ignis yang berarti api”) adalah suatu jenis batuan yang terbentuk dari magma yang mendingin dan mengeras, dengan atau tanpa proses kristalisasi, baik di bawah permukaan sebagai batuan intrusif (plutonik) maupun di atas permukaan sebagai batuan intrusif (plutonik). batu. ekstrusif (vulkanik). Magma bisa berasal dari batuan setengah cair atau batuan yang sudah ada, baik di dalam mantel maupun di kerak bumi. Umumnya proses peleburan terjadi melalui salah satu proses seperti peningkatan suhu, penurunan tekanan, atau perubahan komposisi. Lebih dari 700 jenis batuan beku telah dideskripsikan, sebagian besar terbentuk di bawah permukaan kerak bumi.

Pengertian Batuan Beku atau Batuan Beku adalah suatu jenis batuan yang terbentuk dari magma yang mendingin dan mengeras dengan atau tanpa proses kristalisasi, baik di bawah permukaan sebagai batuan intrusif (plutonik) maupun di atas permukaan sebagai batuan ekstrusif (vulkanik).


Proses Pembentukan Batuan Beku

Batuan beku terbentuk karena magma mengeras atau memadat. Magma ini berasal dari batuan setengah cair atau batuan yang sudah ada sebelumnya, baik di dalam mantel maupun di kerak bumi. Secara umum proses peleburan terjadi pada salah satu proses kenaikan suhu, penurunan tekanan, atau perubahan komposisi. Lebih lanjut, proses terbentuknya batuan beku juga terkadang bergantung pada jenis batuan beku itu sendiri.

Jenis-jenis batuan beku dan proses pembentukannya, antara lain:


  • Batuan beku dalam atau batuan plutonik terbentuk akibat pembekuan lambat di dalam dapur magma sehingga badan batuannya terdiri dari kristal-kristal berukuran besar. Contoh batuan beku dalam antara lain batuan granit, batuan peridotim, dan juga batuan gabbro.
  • Batuan beku gang atau korok, proses pembentukan batuan ini terjadi pada celah antar lapisan kerak bumi. Proses pembekuan ini berjalan lebih cepat sehingga selain kristal-kristal besar juga banyak terdapat kristal-kristal kecil. Contoh batuan beku gang antara lain granit porfiri.
  • Batuan beku luar atau batuan cair, proses terbentuknya batuan ini adalah ketika gunung berapi mengeluarkan lava cair pijar. Pembekuan ini tidak hanya terjadi di sekitar kawah gunung berapi, tapi juga di udara. Proses pembekuannya singkat dan hampir tidak mengandung kristal (armorph).

Baca juga: Lapisan Atmosfer

Klasifikasi Jenis Batuan Beku

Berdasarkan cara atau proses terjadinya

Berdasarkan cara atau proses terjadinya, batuan dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

Batu Duduk Dalam

Batuan dalam adalah batuan beku yang terbentuk jauh di dalam atmosfer bumi. Batuan ini disebut juga batuan plutonik. Batuan plutonik ini merupakan batuan beku yang pembentukan atau prosesnya terjadi di dalam dapur magma.

Tanggul Batu

Batuan tanggul adalah batuan beku yang terbentuk di dekat permukaan. Batuan tanggul disebut juga batuan beku gang atau batuan beku korok. Batuan beku jenis ini merupakan batuan beku yang terbentuk pada lorong-lorong atau celah antar lapisan kerak bumi.


Batuan Efusif

Batuan efusif adalah batuan beku yang terbentuk di permukaan bumi. Batuan efusif disebut juga batuan vulkanik atau batuan beku luar atau batuan leleh. Batuan jenis ini merupakan batuan beku luar yang proses pembentukannya berada di luar permukaan bumi.

Berdasarkan Kandungan SiO2

Berdasarkan kandungan SiO2nya, batuan dibedakan menjadi:

Batuan Beku Asam

Batuan beku asam merupakan salah satu jenis batuan beku yang mempunyai kandungan SiO2 lebih dari 66%. Contoh batuan beku asam adalah riolit.

Batuan Beku Menengah

Batuan beku perantara merupakan batuan beku yang mempunyai kandungan SiO2 antara 52% hingga 66%. Contoh batuan beku perantara adalah dasit.

Batuan Beku Alkalin

Batuan beku alkali merupakan salah satu jenis batuan beku yang mempunyai kandungan SiO2 antara 45%-52%. Contoh batuan beku basa adalah andesit.

Batuan Beku Ultra Dasar

Batuan beku ultra basa merupakan jenis batuan beku yang mempunyai kandungan SiO2 kurang dari 45%. Contoh batuan beku ultrabasa adalah basal.

Baca juga: Macam-macam Bentuk Gunung Berapi dan Jenis Letusan Gunung Berapi

Berdasarkan Indeks Warna

Berdasarkan indeks warnanya, batuan beku dibedakan menjadi 3 sampai 4 jenis:

Menurut SJ Shand (1943), berdasarkan indeks warnanya, batuan beku dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu:

  • Batuan Leucoctaris merupakan batuan beku yang kandungan mineral mafiknya kurang dari 30%.
  • Batuan mesokoktik merupakan batuan beku yang mempunyai kandungan mineral mafik 30% sampai 60%.
  • Batuan melanokraktik merupakan batuan beku yang mempunyai kandungan mineral mafik lebih dari 60%.

Menurut SJ Ellis (1984), berdasarkan indeks warnanya, batuan beku dibedakan menjadi 4 jenis, yaitu:

  • Holofelsic merupakan salah satu jenis batuan beku yang mempunyai indeks warna kurang dari 10%.
  • Felsic merupakan salah satu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna antara 10% hingga 40%.
  • Mafelsik merupakan salah satu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna antara 40% hingga 70%.
  • Mafic merupakan salah satu jenis batuan beku yang memiliki indeks warna lebih dari 70%.

Contoh Batuan Beku

Berikut beberapa jenis batuan beku yang ada, antara lain:

Batu apung

Batu apung merupakan batuan beku yang berbentuk berongga dengan warna coklat bercampur abu-abu muda. Biasanya batu apung ini digunakan untuk memoles atau mengampelas kayu. Batu apung terbentuk dari magma yang membeku di permukaan bumi.

Batu Granit

Granit merupakan batuan beku yang terbentuk dari butiran kasar dengan warna setengah berwarna, ada yang putih dan ada yang abu-abu. Batu ini sering digunakan sebagai bahan bangunan. Granit ini terbentuk dari magma yang membeku di kerak bumi.

Baca juga: Memahami Lava

Batu Obsidian

Batu obsidian atau batu kaca merupakan salah satu jenis batuan beku yang memiliki warna hitam atau coklat tua dengan permukaan halus dan mengkilat. Biasanya batu ini digunakan untuk alat pemotong. Obsidian terbentuk dari magma yang dengan cepat membeku di permukaan bumi.

Batu Basal

Batuan basal sering disebut juga dengan batu lava. Batuan lava atau basal mempunyai warna hijau keabu-abuan dan terdiri dari butiran-butiran kecil atau butiran. Batu basalt merupakan salah satu jenis batuan yang sering digunakan untuk membuat bahan bangunan. Proses pembentukan batuan basalt berasal dari magma beku di bawah kerak bumi yang bercampur dengan gas-gas tertentu yang menyebabkan magma mempunyai rongga-rongga kecil. Prosesnya dimulai ketika magma keluar dari ruang magma dan mencapai permukaan bumi, yang dengan cepat membeku di atas permukaan bumi. Oleh karena itu, batuan jenis ini termasuk dalam jenis batuan beku luar atau batuan beku efusi.

Batu Andesit

Batu andesit merupakan salah satu jenis batuan beku yang mempunyai warna putih keabu-abuan dan butiran kecil-kecil seperti ciri-ciri batu basalt. Batu andesit sering digunakan dalam pembuatan patung dan juga bangunan candi dan sejenisnya. Proses pembentukan batu andesit berasal dari magma yang membeku dengan sangat cepat di bawah kerak bumi. Andesit merupakan salah satu jenis batuan beku yang tergolong batuan beku luar atau batuan beku efusit.

Baca juga: Memahami Energi Eksogen

Demikianlah artikel yang membahas tentang pengertian batuan beku, proses terbentuknya, jenis-jenis, contoh dan ciri-ciri batuan beku secara lengkap. Semoga bermanfaat dan jangan lupa ikuti postingan lainnya.


Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Guru

Download Surat Edaran Piloting PPG Guru 2024

Minggu, 21 Jul 2024 - 13:08 WIB