Pengertian Flipped Learning: Langkah-langkah, Fungsi, dan Cara Menerapkannya

- Penulis

Rabu, 12 Juni 2024 - 18:15 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pusat dapodik – Flipped learning atau pembelajaran terbalik adalah metode pengajaran di mana pengajaran langsung terjadi di luar kelas melalui video atau bahan bacaan, sementara waktu di kelas digunakan untuk diskusi, penyelesaian masalah, dan kegiatan kolaboratif lainnya. Metode ini berfokus pada pengalihan beban belajar dari guru kepada siswa, sehingga siswa memiliki tanggung jawab lebih besar terhadap pembelajaran mereka.

Pengertian Flipped Learning

Flipped learning mengubah cara tradisional dalam proses belajar-mengajar. Jika dalam metode tradisional siswa datang ke kelas untuk mendengarkan ceramah dari guru, dalam flipped learning, siswa mengakses materi pelajaran terlebih dahulu di luar kelas. Materi ini bisa berupa video, artikel, atau bahan bacaan lainnya yang telah disiapkan oleh guru. Ketika mereka datang ke kelas, waktu digunakan untuk mendalami materi melalui diskusi, tanya jawab, dan kegiatan praktis.

Langkah-langkah Penerapan Flipped Learning

Penerapan flipped learning tidak bisa dilakukan secara sembarangan. Ada beberapa langkah yang perlu diikuti agar metode ini dapat berjalan dengan efektif:

  1. Menyiapkan Materi Pembelajaran: Guru harus mempersiapkan materi yang akan diakses siswa sebelum kelas. Materi ini bisa berupa video penjelasan, artikel, atau modul yang relevan dengan topik yang akan dibahas.
  2. Menyediakan Platform Akses Materi: Guru harus memastikan bahwa siswa memiliki akses yang mudah ke materi yang telah disiapkan. Platform ini bisa berupa website sekolah, kanal YouTube, atau aplikasi pembelajaran online.
  3. Memberikan Panduan: Siswa perlu diberikan panduan tentang cara mengakses dan mempelajari materi tersebut. Panduan ini bisa berupa petunjuk teknis maupun tips bagaimana cara belajar yang efektif.
  4. Aktivitas Kelas yang Interaktif: Di kelas, guru harus menyiapkan aktivitas yang mendukung pemahaman siswa terhadap materi. Ini bisa berupa diskusi kelompok, kuis, proyek kolaboratif, atau praktik langsung.
  5. Evaluasi dan Umpan Balik: Guru perlu melakukan evaluasi untuk mengetahui sejauh mana siswa memahami materi. Umpan balik yang konstruktif juga sangat penting agar siswa dapat memperbaiki pemahaman mereka.
Baca Juga :  Kisi Kisi Materi Pokok Soal Seleksi Kompetensi Teknis Tahun 2022

Fungsi Flipped Learning

Metode flipped learning memiliki beberapa fungsi penting yang dapat meningkatkan kualitas pembelajaran:

  1. Meningkatkan Partisipasi Siswa: Dengan mempelajari materi terlebih dahulu, siswa datang ke kelas dengan persiapan dan pertanyaan. Hal ini meningkatkan partisipasi aktif mereka dalam diskusi kelas.
  2. Mendorong Pembelajaran Mandiri: Siswa belajar untuk bertanggung jawab atas pembelajaran mereka sendiri. Mereka belajar bagaimana mengatur waktu dan mencari informasi yang dibutuhkan.
  3. Memanfaatkan Waktu Kelas Secara Efektif: Waktu di kelas dapat digunakan untuk kegiatan yang lebih interaktif dan mendalam, bukan sekadar ceramah. Ini membuat proses belajar menjadi lebih menarik dan bermakna.
  4. Personalisasi Pembelajaran: Guru dapat lebih mudah mengidentifikasi kebutuhan masing-masing siswa dan memberikan bantuan yang lebih personal.

Cara Menerapkan Flipped Learning

Untuk menerapkan flipped learning dengan sukses, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

  1. Mengubah Mindset Guru dan Siswa: Baik guru maupun siswa harus memahami dan menerima konsep flipped learning. Guru perlu siap untuk menjadi fasilitator, bukan hanya penyampai informasi. Siswa perlu menerima tanggung jawab lebih atas pembelajaran mereka.
  2. Memilih Materi yang Tepat: Materi yang dipilih harus sesuai dengan kurikulum dan mudah dipahami oleh siswa. Gunakan berbagai sumber untuk memastikan materi yang lengkap dan variatif.
  3. Menggunakan Teknologi Secara Optimal: Manfaatkan teknologi seperti video pembelajaran, platform e-learning, dan aplikasi edukasi untuk mendukung flipped learning. Pastikan semua siswa memiliki akses yang memadai ke teknologi ini.
  4. Melibatkan Orang Tua: Libatkan orang tua dalam proses belajar anak-anak mereka. Berikan mereka informasi tentang apa itu flipped learning dan bagaimana mereka bisa membantu anak-anak mereka di rumah.
  5. Evaluasi Berkelanjutan: Lakukan evaluasi secara berkala untuk mengetahui efektivitas metode ini. Gunakan hasil evaluasi untuk melakukan perbaikan dan penyesuaian.
Baca Juga :  Penjelasan Bunyi Hukum Archimedes beserta Rumus

Tantangan dan Solusi dalam Penerapan Flipped Learning

Penerapan flipped learning tidak terlepas dari tantangan. Namun, dengan pendekatan yang tepat, tantangan-tantangan ini dapat diatasi.

  1. Akses Teknologi yang Tidak Merata: Tidak semua siswa memiliki akses yang sama ke teknologi. Solusinya adalah menyediakan fasilitas di sekolah atau bekerja sama dengan komunitas untuk memastikan semua siswa dapat mengakses materi.
  2. Kesiapan Guru: Tidak semua guru siap untuk mengubah metode pengajaran mereka. Pelatihan dan workshop dapat membantu guru memahami dan mengimplementasikan flipped learning.
  3. Manajemen Waktu: Siswa mungkin kesulitan mengatur waktu mereka untuk mempelajari materi di luar kelas. Memberikan panduan dan jadwal belajar yang jelas dapat membantu mereka.
  4. Resistensi Terhadap Perubahan: Baik siswa maupun guru mungkin mengalami resistensi terhadap perubahan metode ini. Komunikasi yang baik dan penjelasan tentang manfaat flipped learning dapat membantu mengatasi resistensi ini.

Kesimpulan

Flipped learning adalah metode pembelajaran inovatif yang dapat meningkatkan partisipasi, pemahaman, dan tanggung jawab siswa terhadap pembelajaran mereka. Dengan langkah-langkah yang tepat dan persiapan yang matang, flipped learning dapat diterapkan dengan sukses. Penting untuk terus melakukan evaluasi dan penyesuaian agar metode ini dapat memberikan hasil yang optimal. Melalui flipped learning, proses belajar mengajar dapat menjadi lebih interaktif, efektif, dan menyenangkan bagi semua pihak yang terlibat.

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Berita Terbaru