Pengertian Respirasi Anaerob: Skema, Proses, Tahap, Tabel dan Contoh Soal

- Penulis

Kamis, 20 April 2023 - 14:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

1681878138 Pengertian Respirasi Anaerob Skema Proses Tahap Tabel dan Contoh Soal

1681878138 Pengertian Respirasi Anaerob Skema Proses Tahap Tabel dan Contoh Soal

Pengertian Respirasi Anaerob: Skema, Proses, Tahap, Tabel dan Contoh Soal – Hello adik-adik yang baik, bertemu lagi dengan Bospedia. Kali ini kita akan membahas tentang respirasi anaerob. Proses respirasi anaerob ini merupakan salah satu cara sel-sel untuk menghasilkan energi dari makanan yang dikonsumsi. Namun, bagaimana sebenarnya respirasi anaerob terjadi? Bagaimana tahapannya dan apa saja skemanya? Mari kita pelajari lebih lanjut.

Pengertian Respirasi Anaerob: Skema, Proses, Tahap, Tabel dan Contoh Soal
Pengertian Respirasi Anaerob: Skema, Proses, Tahap, Tabel dan Contoh Soal

Respirasi anaerob adalah proses seluler yang menghasilkan energi dari glukosa atau senyawa organik lainnya tanpa adanya oksigen. Proses ini terjadi pada sel-sel yang tidak memiliki akses terhadap oksigen atau ketika oksigen tidak tersedia dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan energi sel. Sel-sel yang melakukan respirasi anaerob biasanya adalah bakteri, jamur, dan organisme lainnya yang hidup di lingkungan yang tidak mengandung oksigen atau di tempat yang terisolasi dari pasokan oksigen.

Proses respirasi anaerob terdiri dari dua tahap, yaitu glikolisis dan fermentasi. Glikolisis adalah proses yang terjadi di dalam sitoplasma sel dan mengubah glukosa menjadi dua molekul piruvat. Proses ini menghasilkan sedikit energi dalam bentuk ATP dan NADH. Setelah glikolisis, piruvat kemudian dapat mengalami fermentasi, yaitu proses pengubahan piruvat menjadi senyawa lain yang menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi juga menghasilkan produk samping seperti alkohol, asam laktat, atau senyawa organik lainnya.

Setelah mempelajari pengertian dan skema dari respirasi anaerob, selanjutnya kita akan membahas lebih dalam tentang tahap-tahap dari proses ini. Berikut adalah daftar isi dari artikel ini:

  1. Pengertian Respirasi Anaerob
  2. Tahap-Tahap Respirasi Anaerob
  3. Glikolisis
  4. Fermentasi
  5. Jenis-Jenis Fermentasi
  6. Perbedaan Respirasi Aerob dan Anaerob
  7. Contoh Organisme yang Melakukan Respirasi Anaerob
  8. Signifikansi Respirasi Anaerob
  9. Gangguan pada Respirasi Anaerob
  10. Kesimpulan

Respirasi anaerob terjadi ketika sel-sel tidak dapat menghasilkan energi melalui proses respirasi aerobik. Proses ini terjadi pada saat kondisi lingkungan tidak memungkinkan oksigen untuk masuk ke dalam sel atau ketika sel tidak dapat menggunakan oksigen secara efektif. Respirasi anaerob juga terjadi pada saat sel membutuhkan energi yang lebih banyak daripada oksigen yang tersedia.

Dalam respirasi anaerob, glukosa dipecah menjadi dua molekul piruvat melalui proses glikolisis. Glikolisis terjadi di dalam sitoplasma sel dan tidak memerlukan oksigen. Setelah glikolisis, piruvat dapat mengalami fermentasi, yaitu proses pengubahan piruvat menjadi senyawa lain yang menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi juga menghasilkan produk samping seperti alkohol, asam laktat, atau senyawa organik lainnya.

Respirasi anaerob memiliki beberapa kelemahan dibandingkan dengan respirasi aerob. Pertama, respirasi anaerob hanya menghasilkan sedikit energi dalam bentuk ATP, yaitu hanya 2 ATP per molekul glukosa, sedangkan respirasi aerob dapat menghasilkan hingga 38 ATP per molekul glukosa. Kedua, produk samping dari respirasi anaerob dapat merusak sel dan jaringan. Misalnya, asam laktat yang dihasilkan dalam fermentasi asam laktat dapat menyebabkan keasaman dalam sel dan jaringan, yang dapat merusak fungsi sel dan jaringan tersebut.

Namun, respirasi anaerob memiliki keuntungan dalam situasi di mana oksigen tidak tersedia atau terbatas. Organisme yang melakukan respirasi anaerob dapat bertahan hidup dalam lingkungan yang tidak mengandung oksigen atau di tempat yang terisolasi dari pasokan oksigen. Selain itu, respirasi anaerob juga digunakan dalam industri makanan dan minuman sebagai proses fermentasi untuk menghasilkan produk seperti keju, bir, dan yoghurt.

Respirasi anaerob terdiri dari dua tahap utama yaitu glikolisis dan fermentasi. Berikut adalah penjelasan lebih detail mengenai tahap-tahap respirasi anaerob:

  1. Glikolisis
    Glikolisis adalah tahap pertama dalam respirasi anaerob dan aerobik. Proses ini terjadi di dalam sitoplasma sel dan tidak memerlukan oksigen. Pada tahap ini, molekul glukosa dipecah menjadi dua molekul asam piruvat melalui sepuluh reaksi kimia yang berbeda. Selama proses ini, beberapa molekul ATP juga dihasilkan sebagai sumber energi.

Tahap-tahap glikolisis adalah sebagai berikut:

  • Fase persiapan: Glukosa diaktivasi dengan menggunakan ATP dan diubah menjadi fruktosa-1,6-bifosfat.
  • Fase pemecahan: Fruktosa-1,6-bifosfat dipecah menjadi dua molekul asam piruvat melalui sepuluh reaksi kimia yang berbeda. Selama proses ini, beberapa molekul ATP juga dihasilkan sebagai sumber energi.
  1. Fermentasi
    Fermentasi adalah tahap kedua dalam respirasi anaerob. Pada tahap ini, molekul asam piruvat yang dihasilkan dari glikolisis diubah menjadi senyawa lain yang dapat menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi tidak memerlukan oksigen dan dapat terjadi di dalam sel atau di luar sel.

Beberapa jenis fermentasi yang umum terjadi pada organisme adalah:

  • Fermentasi alkoholik: Asam piruvat diubah menjadi etanol dan karbon dioksida (CO2). Proses ini terjadi pada beberapa jenis bakteri dan ragi, serta digunakan dalam pembuatan minuman beralkohol seperti bir dan anggur.
  • Fermentasi asam laktat: Asam piruvat diubah menjadi asam laktat. Proses ini terjadi pada beberapa jenis bakteri dan digunakan dalam pembuatan produk susu fermentasi seperti yoghurt dan keju.

Secara umum, tahap-tahap respirasi anaerob menghasilkan sedikit energi dibandingkan dengan respirasi aerobik. Namun, proses ini masih penting bagi organisme yang hidup di lingkungan yang tidak mengandung oksigen atau dalam situasi di mana oksigen terbatas. Selain itu, fermentasi juga digunakan dalam industri makanan dan minuman sebagai proses fermentasi untuk menghasilkan produk seperti keju, bir, dan yoghurt.

Glikolisis adalah proses metabolik yang mengubah molekul glukosa menjadi dua molekul piruvat. Proses ini terjadi di sitoplasma sel dan tidak memerlukan oksigen, sehingga disebut juga sebagai tahap anaerob dalam respirasi seluler. Glikolisis merupakan tahap pertama dari respirasi seluler dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Berikut adalah penjelasan lebih detail tentang tahap-tahap glikolisis:

  1. Fase persiapan
    Pada fase persiapan, glukosa diubah menjadi glukosa-6-fosfat melalui reaksi fosforilasi. Proses ini memerlukan energi dalam bentuk ATP dan dikatalis oleh enzim hexokinase atau glukokinase, tergantung pada jenis sel. Selanjutnya, glukosa-6-fosfat diubah menjadi fruktosa-6-fosfat melalui reaksi isomerisasi.
  2. Fase pemecahan
    Pada fase pemecahan, fruktosa-6-fosfat diubah menjadi fruktosa-1,6-bifosfat melalui reaksi fosforilasi yang memerlukan energi dalam bentuk ATP. Fruktosa-1,6-bifosfat kemudian dipecah menjadi dua molekul asam piruvat melalui sepuluh reaksi kimia yang berbeda. Selama proses pemecahan, sejumlah molekul ATP juga dihasilkan sebagai sumber energi.
  3. Hasil glikolisis
    Setelah tahap pemecahan selesai, hasil dari glikolisis adalah dua molekul asam piruvat, dua molekul ATP, dan dua molekul NADH. NADH adalah molekul pembawa elektron yang akan digunakan dalam tahap selanjutnya yaitu siklus Krebs. Selain itu, glikolisis juga menghasilkan air dan ion hidrogen (H+).

Glikolisis memiliki beberapa manfaat bagi sel dan organisme. Proses ini menghasilkan energi dalam bentuk ATP yang digunakan untuk menjalankan fungsi seluler yang penting seperti sintesis protein, kontraksi otot, dan transportasi membran. Selain itu, glikolisis juga penting dalam produksi senyawa organik lain seperti asam amino dan lipid. Proses ini juga penting dalam evolusi kehidupan karena merupakan salah satu jalur metabolisme awal yang digunakan oleh organisme awal untuk menghasilkan energi.

Fermentasi adalah proses metabolisme yang mengubah senyawa organik menjadi senyawa lainnya dengan menggunakan enzim sebagai katalisator. Proses ini terjadi pada sel-sel yang tidak memiliki akses terhadap oksigen atau ketika oksigen tidak tersedia dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan energi sel. Fermentasi tidak memerlukan oksigen dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Berikut adalah penjelasan lebih detail tentang tahap-tahap fermentasi:

  1. Produksi asam piruvat
    Fermentasi dimulai dengan produksi asam piruvat dari senyawa organik seperti glukosa atau laktosa melalui proses glikolisis. Pada tahap ini, molekul glukosa dipecah menjadi dua molekul asam piruvat melalui sepuluh reaksi kimia yang berbeda. Selama proses ini, beberapa molekul ATP juga dihasilkan sebagai sumber energi.
  2. Regenerasi NAD+
    Dalam tahap selanjutnya, NADH yang dihasilkan selama glikolisis diubah menjadi NAD+ melalui reaksi reduksi. NAD+ kembali ke tahap awal glikolisis untuk digunakan kembali sebagai molekul pembawa elektron.
  3. Produksi senyawa organik lain
    Asam piruvat kemudian diubah menjadi senyawa organik lain yang dapat menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Beberapa jenis fermentasi yang umum terjadi pada organisme adalah:
  • Fermentasi alkoholik: Asam piruvat diubah menjadi etanol dan karbon dioksida (CO2). Proses ini terjadi pada beberapa jenis bakteri dan ragi, serta digunakan dalam pembuatan minuman beralkohol seperti bir dan anggur.
  • Fermentasi asam laktat: Asam piruvat diubah menjadi asam laktat. Proses ini terjadi pada beberapa jenis bakteri dan digunakan dalam pembuatan produk susu fermentasi seperti yoghurt dan keju.

Fermentasi memiliki beberapa manfaat bagi sel dan organisme. Proses ini menghasilkan energi dalam bentuk ATP yang digunakan untuk menjalankan fungsi seluler yang penting seperti sintesis protein, kontraksi otot, dan transportasi membran. Selain itu, fermentasi juga penting dalam produksi senyawa organik lain seperti asam amino dan lipid. Proses ini juga digunakan dalam industri makanan dan minuman sebagai proses fermentasi untuk menghasilkan produk seperti keju, bir, dan yoghurt.

Ada beberapa jenis fermentasi yang umum terjadi pada organisme. Berikut adalah penjelasan lebih detail tentang jenis-jenis fermentasi:

  1. Fermentasi alkoholik
    Fermentasi alkoholik terjadi pada beberapa jenis bakteri dan ragi. Pada fermentasi ini, asam piruvat diubah menjadi etanol dan karbon dioksida (CO2). Proses ini terjadi pada tahap kedua respirasi anaerob dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi alkoholik digunakan dalam pembuatan minuman beralkohol seperti bir dan anggur.
  2. Fermentasi asam laktat
    Fermentasi asam laktat terjadi pada beberapa jenis bakteri. Pada fermentasi ini, asam piruvat diubah menjadi asam laktat. Proses ini terjadi pada tahap kedua respirasi anaerob dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi asam laktat digunakan dalam pembuatan produk susu fermentasi seperti yoghurt dan keju.
  3. Fermentasi asam butirat
    Fermentasi asam butirat terjadi pada beberapa jenis bakteri. Pada fermentasi ini, asam piruvat diubah menjadi asam butirat dan asetat. Proses ini terjadi pada tahap kedua respirasi anaerob dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi asam butirat digunakan dalam produksi asam butirat yang digunakan sebagai bahan bakar, bahan kimia, dan bahan pangan.
  4. Fermentasi propionat
    Fermentasi propionat terjadi pada beberapa jenis bakteri. Pada fermentasi ini, asam piruvat diubah menjadi asam propionat dan asetat. Proses ini terjadi pada tahap kedua respirasi anaerob dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi propionat digunakan dalam produksi propionat yang digunakan sebagai bahan pengawet dan bahan kimia.
  5. Fermentasi butanol
    Fermentasi butanol terjadi pada beberapa jenis bakteri. Pada fermentasi ini, asam piruvat diubah menjadi butanol dan karbon dioksida (CO2). Proses ini terjadi pada tahap kedua respirasi anaerob dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi butanol digunakan dalam produksi butanol yang digunakan sebagai bahan bakar dan bahan kimia.
  6. Fermentasi asam asetat
    Fermentasi asam asetat terjadi pada beberapa jenis bakteri. Pada fermentasi ini, asam piruvat diubah menjadi asam asetat dan CO2. Proses ini terjadi pada tahap kedua respirasi anaerob dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi asam asetat digunakan dalam produksi asam asetat yang digunakan dalam industri makanan dan minuman.
Baca Juga :  Cara Mengisi E-Kinerja Melalui PMM terbaru 2024

Pemilihan jenis fermentasi yang dipilih oleh organisme tergantung pada jenis sumber energi yang tersedia dan kondisi lingkungan di sekitarnya. Selain itu, fermentasi juga digunakan dalam industri makanan dan minuman sebagai proses fermentasi untuk menghasilkan produk seperti keju, bir, dan yoghurt.

Respirasi aerob dan anaerob adalah dua jenis respirasi seluler yang berbeda dalam cara mereka menghasilkan energi dan memerlukan atau tidaknya oksigen. Berikut adalah penjelasan lebih detail tentang perbedaan respirasi aerob dan anaerob:

  1. Kebutuhan Oksigen
    Pada respirasi aerob, oksigen diperlukan sebagai akseptor elektron terakhir dalam rantai transport elektron. Oksigen adalah molekul yang paling elektro-negatif dalam rantai transport elektron sehingga mampu menarik elektron yang berada pada molekul-molekul yang lebih positif. Sementara itu, pada respirasi anaerob, oksigen tidak diperlukan dan senyawa-senyawa lain seperti nitrat, sulfat, atau karbon dioksida dapat digunakan sebagai akseptor elektron terakhir.
  2. Kuantitas Energi yang Dihasilkan
    Respirasi aerob menghasilkan lebih banyak energi daripada respirasi anaerob. Pada respirasi aerob, molekul glukosa dipecah menjadi CO2 dan H2O dengan menghasilkan sekitar 38 molekul ATP. Sementara itu, pada respirasi anaerob, molekul glukosa dipecah menjadi senyawa organik lain dan menghasilkan hanya sekitar 2 hingga 36 molekul ATP.
  3. Lokasi Terjadinya
    Respirasi aerob terjadi di mitokondria sel, sedangkan respirasi anaerob terjadi di sitoplasma sel.
  4. Efisiensi Penggunaan Sumber Energi
    Respirasi aerob lebih efisien dalam penggunaan sumber energi daripada respirasi anaerob karena dapat menghasilkan lebih banyak ATP dari satu molekul glukosa. Hal ini disebabkan oleh keberadaan rantai transport elektron di mitokondria, yang memungkinkan penggunaan oksigen sebagai akseptor elektron terakhir dan menghasilkan lebih banyak ATP.
  5. Produk Akhir
    Respirasi aerob menghasilkan CO2 dan H2O sebagai produk akhir, sedangkan respirasi anaerob menghasilkan senyawa organik lain seperti asam laktat, asam asetat, atau etanol sebagai produk akhir.

Dalam kebanyakan organisme, respirasi aerob adalah proses utama yang digunakan untuk menghasilkan energi. Namun, respirasi anaerob juga penting dalam situasi di mana oksigen tidak tersedia atau jumlahnya terbatas. Beberapa organisme seperti bakteri dan ragi juga menggunakan respirasi anaerob sebagai sumber energi utama. Perbedaan antara respirasi aerob dan anaerob dapat mempengaruhi kondisi lingkungan dan keberlangsungan hidup organisme.

Respirasi anaerob terjadi pada beberapa jenis organisme yang hidup di lingkungan dengan ketersediaan oksigen yang terbatas atau tidak sama sekali. Beberapa contoh organisme yang melakukan respirasi anaerob adalah sebagai berikut:

  1. Bakteri anaerob
    Bakteri anaerob adalah organisme yang dapat hidup dan berkembang biak di lingkungan tanpa oksigen. Beberapa contoh bakteri anaerob adalah Clostridium tetani, Clostridium botulinum, dan Lactobacillus acidophilus. Bakteri anaerob melakukan fermentasi untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi yang dilakukan oleh bakteri anaerob termasuk fermentasi asam laktat, fermentasi alkoholik, dan fermentasi asam asetat.
  2. Protozoa anaerob
    Protozoa anaerob adalah organisme bersel satu yang hidup di lingkungan tanpa oksigen atau dengan ketersediaan oksigen yang terbatas. Beberapa contoh protozoa anaerob adalah Trichomonas vaginalis dan Giardia lamblia. Protozoa anaerob melakukan fermentasi untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Fermentasi yang dilakukan oleh protozoa anaerob termasuk fermentasi asam laktat, fermentasi asam asetat, dan fermentasi etanol.
  3. Fungi anaerob
    Beberapa jenis fungi seperti ragi dan beberapa jenis jamur dapat melakukan respirasi anaerob. Respirasi anaerob pada fungi biasanya terjadi saat ragi digunakan dalam pembuatan roti atau dalam pembuatan minuman beralkohol seperti anggur dan bir. Fungi anaerob melakukan fermentasi alkoholik untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP.
  4. Vertebrata anaerob
    Beberapa jenis vertebrata juga dapat melakukan respirasi anaerob ketika oksigen tidak tersedia dalam jumlah yang cukup. Contohnya adalah ikan yang hidup di air yang kekurangan oksigen dan manusia yang melakukan aktivitas fisik intensitas tinggi seperti sprint atau angkat beban. Pada kondisi ini, mereka melakukan respirasi anaerob dengan menggunakan energi dari glikogen dan menghasilkan asam laktat sebagai produk sampingan.

Respirasi anaerob terutama terjadi pada organisme yang hidup di lingkungan dengan ketersediaan oksigen yang terbatas atau tidak sama sekali. Organisme yang melakukan respirasi anaerob menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP.

  1. Energi
    Respirasi anaerob memungkinkan organisme untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP ketika oksigen tidak tersedia atau jumlahnya terbatas. Organisme yang melakukan respirasi anaerob menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Proses ini memungkinkan organisme untuk tetap hidup meskipun lingkungan tidak mendukung respirasi aerob.
  2. Industri
    Fermentasi, yang merupakan salah satu bentuk respirasi anaerob, digunakan dalam industri untuk menghasilkan produk seperti keju, bir, dan yoghurt. Proses fermentasi pada industri makanan dan minuman memungkinkan produksi dalam jumlah besar dengan biaya yang relatif rendah.
  3. Lingkungan
    Respirasi anaerob juga memiliki dampak pada lingkungan. Beberapa organisme anaerob dapat menghasilkan senyawa yang dapat mempengaruhi kualitas air dan tanah. Contohnya, beberapa jenis bakteri anaerob dapat menghasilkan senyawa sulfat yang dapat merusak struktur tanah dan menghasilkan gas beracun seperti hidrogen sulfida.
  4. Kesehatan
    Respirasi anaerob juga memiliki konsekuensi kesehatan pada manusia. Beberapa kondisi kesehatan seperti asidosis laktat dan gangguan metabolisme glikogen dapat terjadi ketika tubuh melakukan respirasi anaerob secara berlebihan. Asidosis laktat terjadi ketika produksi asam laktat berlebihan dan tidak dapat dihilangkan dari tubuh dengan cepat.
  5. Evolusi
    Respirasi anaerob juga memiliki peran dalam evolusi kehidupan di Bumi. Pada masa awal evolusi kehidupan, lingkungan Bumi tidak memiliki oksigen di atmosfer. Oleh karena itu, organisme pertama yang muncul melakukan respirasi anaerob. Respirasi anaerob membuka jalan bagi evolusi seluler dan akhirnya menghasilkan organisme yang melakukan respirasi aerob.

Dalam kesimpulannya, respirasi anaerob memiliki signifikansi yang penting dalam kehidupan organisme dan lingkungan. Proses ini memungkinkan organisme untuk menghasilkan energi dalam kondisi lingkungan yang tidak mendukung respirasi aerob dan memungkinkan produksi produk industri dalam jumlah besar dengan biaya yang relatif rendah. Namun, respirasi anaerob juga dapat memiliki dampak yang negatif pada lingkungan dan kesehatan manusia jika tidak diatur dengan baik.

Respirasi anaerob adalah proses metabolik yang penting bagi organisme yang hidup di lingkungan dengan ketersediaan oksigen yang terbatas atau tidak tersedia sama sekali. Namun, gangguan pada respirasi anaerob dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan organisme. Berikut adalah beberapa contoh gangguan pada respirasi anaerob:

  1. Asidosis laktat
    Asidosis laktat terjadi ketika produksi asam laktat berlebihan dan tidak dapat dihilangkan dari tubuh dengan cepat. Kondisi ini dapat terjadi ketika tubuh melakukan respirasi anaerob secara berlebihan, terutama pada saat aktivitas fisik yang intensitas tinggi. Gejala asidosis laktat termasuk sakit kepala, mual, pusing, kelemahan, dan kram otot.
  2. Gangguan metabolisme glikogen
    Gangguan metabolisme glikogen adalah kelainan genetik yang menyebabkan tubuh tidak dapat memecah glikogen menjadi glukosa dengan benar. Kondisi ini menyebabkan produksi energi dalam bentuk ATP yang tidak adekuat dan dapat menyebabkan kekurangan energi pada otot dan organ tubuh. Beberapa contoh gangguan metabolisme glikogen adalah penyakit Pompe, penyakit McArdle, dan penyakit Von Gierke.
  3. Keracunan karbon monoksida
    Keracunan karbon monoksida terjadi ketika seseorang terpapar gas karbon monoksida yang tidak dapat dihirup oleh tubuh. Gas ini dapat mengikat hemoglobin dalam darah dan menghambat transport oksigen ke seluruh tubuh, sehingga memaksa tubuh untuk melakukan respirasi anaerob. Kondisi ini dapat menyebabkan sakit kepala, mual, pusing, dan bahkan kematian.
  4. Hipoksia
    Hipoksia terjadi ketika tubuh kekurangan oksigen yang cukup untuk melakukan respirasi aerob. Kondisi ini dapat terjadi ketika seseorang berada di ketinggian yang tinggi atau saat terjadi gangguan pernapasan. Hipoksia dapat menyebabkan kekurangan energi pada sel tubuh dan dapat mempengaruhi fungsi organ tubuh yang penting seperti otak dan jantung.
  5. Gangguan pernapasan
    Gangguan pernapasan dapat menyebabkan jumlah oksigen yang tidak mencukupi untuk melakukan respirasi aerob. Beberapa contoh gangguan pernapasan adalah asma, bronkitis kronis, dan emfisema. Kondisi ini dapat menyebabkan kekurangan energi pada sel tubuh dan dapat mempengaruhi fungsi organ tubuh yang penting seperti otak dan jantung.
Baca Juga :  Pendaftaran Beasiswa Pendidikan Indonesia 2024 Dibuka, Diperluas Hingga S3: Simak Syarat dan Jadwalnya

Dalam kesimpulannya, gangguan pada respirasi anaerob dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan organisme. Beberapa kondisi yang terjadi karena gangguan pada respirasi anaerob termasuk asidosis laktat, gangguan metabolisme glikogen, keracunan karbon monoksida, hipoksia, dan gangguan pernapasan. Oleh karena itu, penting untuk menjaga kesehatan sistem pernapasan dan memperhatikan gejala gangguan pernapasan yang mungkin muncul.

Soal Pilihan Ganda:

  1. Organisme yang melakukan respirasi anaerob menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron untuk menghasilkan energi dalam bentuk apa?
    a. Oksigen
    b. CO2
    c. ATP
    d. Glukosa
    Jawaban: c. ATP

Pembahasan: Respirasi anaerob pada organisme menghasilkan energi dalam bentuk ATP dengan menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron.

  1. Fermentasi pada respirasi anaerob terjadi pada kondisi lingkungan yang tidak mendukung respirasi aerob, yaitu:
    a. Ketersediaan oksigen yang terbatas
    b. Ketersediaan oksigen yang banyak
    c. Suhu yang rendah
    d. pH yang tinggi
    Jawaban: a. Ketersediaan oksigen yang terbatas

Pembahasan: Fermentasi pada respirasi anaerob terjadi pada kondisi lingkungan yang tidak mendukung respirasi aerob, yaitu pada kondisi ketersediaan oksigen yang terbatas.

  1. Bakteri anaerob dapat melakukan fermentasi untuk menghasilkan energi dalam bentuk:
    a. ATP
    b. Glukosa
    c. Oksigen
    d. CO2
    Jawaban: a. ATP

Pembahasan: Bakteri anaerob dapat melakukan fermentasi untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP.

  1. Contoh organisme yang melakukan respirasi anaerob adalah:
    a. Ikan
    b. Burung
    c. Katak
    d. Ular
    Jawaban: a. Ikan

Pembahasan: Beberapa jenis ikan dapat melakukan respirasi anaerob ketika oksigen tidak tersedia dalam jumlah yang cukup.

  1. Hipoksia dapat terjadi ketika tubuh kekurangan oksigen yang cukup untuk melakukan respirasi:
    a. Aerob
    b. Anaerob
    c. Fermentasi
    d. Oksidatif
    Jawaban: a. Aerob

Pembahasan: Hipoksia terjadi ketika tubuh kekurangan oksigen yang cukup untuk melakukan respirasi aerob.

  1. Salah satu contoh protozoa anaerob adalah:
    a. Amoeba
    b. Paramecium
    c. Euglena
    d. Trichomonas vaginalis
    Jawaban: d. Trichomonas vaginalis

Pembahasan: Trichomonas vaginalis adalah contoh protozoa anaerob.

  1. Organisme pertama yang muncul melakukan respirasi anaerob karena:
    a. Oksigen belum tersedia di atmosfer
    b. Organisme belum berkembang
    c. Organisme belum membutuhkan oksigen
    d. Organisme belum menemukan cara untuk melakukan respirasi aerob
    Jawaban: a. Oksigen belum tersedia di atmosfer

Pembahasan: Organisme pertama yang muncul melakukan respirasi anaerob karena oksigen belum tersedia di atmosfer pada masa awal evolusi kehidupan.

  1. Gas beracun yang dapat dihasilkan oleh beberapa jenis bakteri anaerob adalah:
    a. Oksigen
    b. Nitrogen
    c. Karbon monoksida
    d. Hidrogen sulfida
    Jawaban: d. Hidrogen sulfida

Pembahasan: Beberapa jenis bakteri anaerob dapat menghasilkan gas beracun seperti hidrogen sulfida.

  1. Fungi anaerob dapat melakukan respirasi anaerob dengan menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron dan menghasilkan energi dalam bentuk:
    a. ATP
    b. CO2
    c. Oksigen
    d. Glukosa
    Jawaban: a. ATP

Pembahasan: Fungi anaerob dapat melakukan respirasi anaerob dengan menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron dan menghasilkan energi dalam bentuk ATP.

  1. Kondisi kesehatan yang terjadi ketika tubuh melakukan respirasi anaerob secara berlebihan adalah:
    a. Asidosis laktat
    b. Hipertensi
    c. Kolesterol tinggi
    d. Diabetes
    Jawaban: a. Asidosis laktat

Pembahasan: Kondisi kesehatan yang terjadi ketika tubuh melakukan respirasi anaerob secara berlebihan adalah asidosis laktat.

Soal Essay:

  1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan respirasi anaerob dan bagaimana proses ini terjadi pada organisme.
    Jawaban: Respirasi anaerob adalah proses metabolik yang terjadi pada organisme ketika ketersediaan oksigen terbatas atau tidak tersedia sama sekali. Pada respirasi anaerob, organisme menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP. Proses ini terjadi melalui beberapa tahap, seperti glikolisis dan fermentasi. Pada tahap glikolisis, glukosa dipecah menjadi piruvat dan menghasilkan sedikit energi dalam bentuk ATP. Selanjutnya, pada tahap fermentasi, piruvat diubah menjadi senyawa lain seperti asam laktat, alkohol, atau asam asetat. Proses fermentasi menghasilkan energi dalam bentuk ATP dan memungkinkan organisme untuk tetap hidup meskipun lingkungan tidak mendukung respirasi aerob.
  2. Jelaskan signifikansi respirasi anaerob bagi organisme dan lingkungan.
    Jawaban: Respirasi anaerob memiliki signifikansi yang penting bagi organisme dan lingkungan. Pertama, respirasi anaerob memungkinkan organisme untuk menghasilkan energi dalam kondisi lingkungan yang tidak mendukung respirasi aerob dan memungkinkan produksi produk industri dalam jumlah besar dengan biaya yang relatif rendah. Kedua, respirasi anaerob juga memiliki dampak pada lingkungan. Beberapa organisme anaerob dapat menghasilkan senyawa yang dapat mempengaruhi kualitas air dan tanah. Ketiga, respirasi anaerob juga memiliki konsekuensi kesehatan pada manusia. Beberapa kondisi kesehatan seperti asidosis laktat dan gangguan metabolisme glikogen dapat terjadi ketika tubuh melakukan respirasi anaerob secara berlebihan. Keempat, respirasi anaerob juga memiliki peran dalam evolusi kehidupan di Bumi. Pada masa awal evolusi kehidupan, lingkungan Bumi tidak memiliki oksigen di atmosfer. Oleh karena itu, organisme pertama yang muncul melakukan respirasi anaerob untuk menghasilkan energi yang dibutuhkan untuk bertahan hidup.
  3. Jelaskan perbedaan antara respirasi anaerob dan respirasi aerob dalam hal sumber energi, produk, dan efisiensi energi.
    Jawaban: Respirasi anaerob dan respirasi aerob memiliki perbedaan dalam hal sumber energi, produk, dan efisiensi energi. Respirasi anaerob menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP, sedangkan respirasi aerob menggunakan oksigen sebagai akseptor elektron. Produk akhir dari respirasi anaerob dapat berupa asam laktat, alkohol, atau asam asetat, sedangkan produk akhir dari respirasi aerob adalah air dan CO2. Efisiensi energi pada respirasi aerob lebih tinggi dibandingkan respirasi anaerob karena respirasi aerob dapat menghasilkan lebih banyak ATP daripada respirasi anaerob. Efisiensi energi pada respirasi aerob dapat mencapai sekitar 38 ATP, sedangkan efisiensi energi pada respirasi anaerob tergantung pada jenis organisme dan kondisi lingkungan.
  4. Jelaskan gangguan yang dapat terjadi pada respirasi anaerob dan dampaknya pada kesehatan manusia.
    Jawaban: Beberapa gangguan yang dapat terjadi pada respirasi anaerob adalah asidosis laktat, gangguan metabolisme glikogen, keracunan karbon monoksida, hipoksia, dan gangguan pernapasan. Asidosis laktat terjadi ketika produksi asam laktat berlebihan dan tidak dapat dihilangkan dari tubuh dengan cepat. Kondisi ini dapat terjadi ketika tubuh melakukan respirasi anaerob secara berlebihan, terutama pada saat aktivitas fisik yang intensitas tinggi. Gangguan metabolisme glikogen adalah kelainan genetik yang menyebabkan tubuh tidak dapat memecah glikogen menjadi glukosa dengan benar. Kondisi ini menyebabkan produksi energi dalam bentuk ATP yang tidak adekuat dan dapat menyebabkan kekurangan energi pada otot dan organ tubuh. Keracunan karbon monoksida terjadi ketika seseorang terpapar gas karbon monoksida yang tidak dapat dihirup pada lingkungan yang terkontaminasi. Gas ini dapat menghambat fungsi respirasi seluler dan menyebabkan kerusakan pada jaringan tubuh. Hipoksia terjadi ketika tubuh kekurangan oksigen yang cukup untuk melakukan respirasi aerob atau anaerob. Kondisi ini dapat terjadi pada kondisi lingkungan yang rendah ketersediaan oksigen atau pada kondisi medis tertentu yang mempengaruhi kemampuan tubuh untuk mengambil oksigen. Gangguan pernapasan juga dapat mempengaruhi respirasi anaerob karena organisme membutuhkan oksigen untuk melakukan respirasi anaerob. Dampak dari gangguan respirasi anaerob pada kesehatan manusia dapat berupa kelelahan, rasa sakit pada otot, sesak napas, dan gangguan fungsi organ tubuh penting seperti jantung dan paru-paru.

Respirasi anaerob merupakan proses metabolik yang terjadi pada organisme ketika tidak tersedia oksigen yang cukup untuk melakukan respirasi aerob. Proses ini memungkinkan organisme untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP dengan menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron. Respirasi anaerob memiliki peran penting dalam evolusi kehidupan di Bumi, dan juga memiliki dampak pada lingkungan dan kesehatan manusia. Beberapa gangguan dapat terjadi pada respirasi anaerob dan dapat menyebabkan gangguan kesehatan pada manusia.

  1. Apa perbedaan antara respirasi anaerob dan respirasi aerob?
    Respirasi anaerob menggunakan senyawa lain sebagai akseptor elektron untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP, sedangkan respirasi aerob menggunakan oksigen sebagai akseptor elektron. Produk akhir dari respirasi anaerob dapat berupa asam laktat, alkohol, atau asam asetat, sedangkan produk akhir dari respirasi aerob adalah air dan CO2.
  2. Apa saja contoh organisme yang melakukan respirasi anaerob?
    Beberapa contoh organisme yang melakukan respirasi anaerob adalah bakteri anaerob, fungi anaerob, protozoa anaerob, dan beberapa jenis ikan.
  3. Apa dampak respirasi anaerob pada lingkungan?
    Beberapa organisme anaerob dapat menghasilkan senyawa yang dapat mempengaruhi kualitas air dan tanah, serta dapat mempengaruhi kondisi lingkungan.
  4. Apa dampak respirasi anaerob pada kesehatan manusia?
    Beberapa gangguan dapat terjadi pada respirasi anaerob dan dapat menyebabkan gangguan kesehatan pada manusia seperti asidosis laktat, gangguan metabolisme glikogen, keracunan karbon monoksida, hipoksia, dan gangguan pernapasan.
  5. Bagaimana respirasi anaerob memainkan peran dalam evolusi kehidupan di Bumi?
    Pada masa awal evolusi kehidupan, lingkungan Bumi tidak memiliki oksigen di atmosfer. Oleh karena itu, organisme pertama yang muncul melakukan respirasi anaerob untuk menghasilkan energi yang dibutuhkan untuk bertahan hidup. Respirasi anaerob memainkan peran penting dalam evolusi kehidupan di Bumi karena memungkinkan organisme untuk tetap hidup pada kondisi lingkungan yang tidak mendukung respirasi aerob.

www.bospedia.com

Berita Terkait

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Alhamdulillah!! Tenaga Honorer Yang Mengabdi Lebih dari 20 Tahun Akan Langsung Ditetapkan NIP Pegawai
Urutan Prosedur Penilaian Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan adalah
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Sabtu, 29 Juni 2024 - 16:30 WIB

Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024

Kamis, 27 Juni 2024 - 18:28 WIB

6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !

Berita Terbaru