PPDB Jateng Bikin Resah Orang Tua, Banyak CPD Terlantar karena Ribetnya Aplikasi

- Penulis

Kamis, 13 Juni 2024 - 05:12 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pusat Dapodik – Setiap tahun, Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menjadi momen yang ditunggu-tunggu oleh banyak orang tua dan calon peserta didik (CPD) di Jawa Tengah (Jateng). Namun, di balik harapan akan pendidikan yang lebih baik, PPDB Jateng kerap kali menimbulkan keresahan di kalangan orang tua. Banyak CPD yang terlantar karena rumitnya penggunaan aplikasi PPDB. Artikel ini akan membahas mengapa proses PPDB Jateng bisa membuat resah orang tua, dan bagaimana ribetnya aplikasi ini menyebabkan banyak CPD terlantar.

1. Mengapa PPDB Jateng Bikin Resah Orang Tua?

Proses PPDB Jateng tahun ini kembali membuat banyak orang tua merasa cemas dan khawatir. Beberapa faktor yang menyebabkan keresahan ini antara lain:

  • Persaingan Ketat: Setiap tahun, persaingan untuk mendapatkan kursi di sekolah favorit semakin ketat. Banyak orang tua khawatir anak mereka tidak mendapatkan sekolah yang diinginkan.
  • Sistem Zonasi: Implementasi sistem zonasi sering kali menjadi kontroversi. Beberapa orang tua merasa bahwa sistem ini tidak adil karena membatasi pilihan sekolah berdasarkan lokasi tempat tinggal.
  • Kurangnya Informasi: Banyak orang tua merasa kurang mendapatkan informasi yang memadai mengenai prosedur dan persyaratan PPDB, sehingga mereka kebingungan saat harus mendaftar.

2. Ribetnya Aplikasi PPDB

Salah satu keluhan terbesar dari orang tua adalah ribetnya aplikasi PPDB yang digunakan untuk mendaftar. Aplikasi ini sering kali dianggap tidak user-friendly dan membingungkan. Beberapa masalah yang sering dihadapi antara lain:

  • Tampilan Antarmuka yang Membingungkan: Banyak orang tua yang tidak terbiasa dengan teknologi merasa kesulitan saat harus mengisi formulir pendaftaran online. Tampilan antarmuka yang kurang intuitif membuat mereka bingung.
  • Error dan Bug: Tidak jarang aplikasi mengalami error atau bug saat proses pendaftaran berlangsung. Hal ini tentu sangat mengganggu dan menambah tingkat stres orang tua.
  • Koneksi Internet: Di beberapa daerah, koneksi internet yang lambat atau tidak stabil menjadi kendala tersendiri. Proses pendaftaran yang seharusnya cepat menjadi tertunda karena masalah teknis ini.

3. Dampak Negatif bagi CPD

Keribetan aplikasi PPDB membuat orang tua stres dan rusuh, tetapi juga berdampak negatif bagi CPD. Beberapa dampak yang dirasakan antara lain:

  • Terlambatnya Pendaftaran: Karena kesulitan dalam mengakses dan mengisi formulir, banyak CPD yang akhirnya terlambat mendaftar. Ini bisa mengakibatkan mereka kehilangan kesempatan untuk masuk ke sekolah yang diinginkan.
  • Ketidakpastian: Proses yang berlarut-larut membuat CPD merasa tidak pasti dengan masa depan pendidikan mereka. Ketidakpastian ini bisa mempengaruhi semangat belajar mereka.
  • Tekanan Psikologis: Tekanan untuk segera mendaftar dan ketakutan akan tidak diterima di sekolah favorit bisa menimbulkan stres dan kecemasan pada CPD.
Baca Juga :  Apk Bokeh Apa Saja Dan Semua Negara No VPN Tanpa Sensor

4. Kisah Orang Tua dan CPD yang Terlantar

Untuk memberikan gambaran lebih jelas, berikut beberapa kisah nyata dari orang tua dan CPD yang mengalami kesulitan dalam proses PPDB:

  • Ibu Rina dan Anaknya: Ibu Rina adalah seorang ibu rumah tangga yang tidak terlalu paham teknologi. Saat mencoba mendaftarkan anaknya, ia menghadapi banyak kesulitan dengan aplikasi PPDB yang ribet. Akibatnya, anaknya terlambat mendaftar dan tidak mendapatkan sekolah yang diinginkan.
  • Pak Budi dan Jaringan Internet: Pak Budi tinggal di daerah pedesaan dengan koneksi internet yang lambat. Saat mendaftar, aplikasi sering kali mengalami loading yang lama atau error. Ini membuatnya harus mencoba berulang kali hingga akhirnya terlambat mengumpulkan formulir.

5. Solusi untuk Mengatasi Keribetan Aplikasi PPDB

Melihat banyaknya masalah yang dihadapi, diperlukan solusi agar proses PPDB menjadi lebih mudah dan efisien. Beberapa langkah yang bisa diambil antara lain:

  • Pelatihan Teknologi untuk Orang Tua: Pemerintah atau sekolah bisa mengadakan pelatihan penggunaan aplikasi PPDB bagi orang tua. Hal ini akan membantu mereka lebih memahami cara kerja aplikasi dan mengurangi kebingungan.
  • Peningkatan Sistem Aplikasi: Pengembang aplikasi perlu terus memperbaiki dan mengoptimalkan sistem agar lebih user-friendly dan bebas dari bug. Uji coba aplikasi sebelum peluncuran juga penting untuk memastikan kelancaran proses pendaftaran.
  • Penyediaan Layanan Bantuan: Menyediakan layanan bantuan atau hotline yang bisa diakses oleh orang tua saat mengalami kesulitan dalam proses pendaftaran. Layanan ini bisa memberikan panduan dan solusi cepat.
Baca Juga :  5 Universitas Spesialis Gastroentero Hepatologi Terbaik di Indonesia, Unair Kalahkan Peringkat UGM

6. Peran Sekolah dalam Mendukung PPDB

Sekolah juga memiliki peran penting dalam mendukung kelancaran proses PPDB. Beberapa langkah yang bisa diambil oleh sekolah antara lain:

  • Sosialisasi Informasi: Sekolah harus aktif menyosialisasikan informasi mengenai prosedur dan persyaratan PPDB kepada orang tua dan CPD. Informasi ini bisa disampaikan melalui berbagai media, seperti website sekolah, media sosial, dan brosur.
  • Bimbingan Teknis: Sekolah bisa menyediakan bimbingan teknis bagi orang tua yang kesulitan dengan aplikasi PPDB. Misalnya, dengan mengadakan sesi konsultasi atau workshop.
  • Penggunaan Media Alternatif: Selain aplikasi online, sekolah juga bisa menyediakan alternatif pendaftaran melalui media lain, seperti formulir manual atau pendaftaran via telepon, untuk memfasilitasi orang tua yang kurang paham teknologi.

7. Harapan ke Depan

Harapan ke depan adalah agar proses PPDB Jateng bisa menjadi lebih baik dan tidak lagi membuat resah orang tua. Beberapa harapan tersebut antara lain:

  • Proses yang Lebih Transparan: Diharapkan proses PPDB bisa dilakukan dengan lebih transparan, sehingga orang tua dan CPD merasa lebih tenang dan percaya bahwa proses berjalan dengan adil.
  • Aplikasi yang Lebih Mudah Digunakan: Aplikasi PPDB harus terus diperbaiki agar semakin mudah digunakan oleh semua kalangan, termasuk orang tua yang kurang paham teknologi.
  • Dukungan Pemerintah: Pemerintah diharapkan bisa memberikan dukungan lebih, baik dalam bentuk pelatihan, infrastruktur teknologi, maupun layanan bantuan, untuk memastikan kelancaran proses PPDB.

Kesimpulan

PPDB Jateng yang rusuh memang sering kali menjadi sumber keresahan bagi orang tua dan CPD. Ribetnya aplikasi PPDB menambah tekanan dan stres dalam proses pendaftaran. Namun, dengan berbagai langkah perbaikan dan dukungan dari berbagai pihak, diharapkan proses PPDB bisa menjadi lebih lancar dan tidak lagi menimbulkan keresahan. Semoga ke depan, setiap anak bisa mendapatkan kesempatan pendidikan yang terbaik tanpa harus menghadapi kerumitan yang tidak perlu.

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Top 3 Formasi CPNS dan PPPK untuk Lulusan SMA SMK Paling Banyak di Minati, Cek Apakah ada Formasi Pilihan Kamu ?
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Sesuai Undang-undang, Guru-guru Dengan Kategori Berikut Berhak Mendapatkan Tunjangan dan Penghargaan Berikut
Guru PPPK Yang Sudah Mengabdi lebih Dari 2 Tahun Akan mendapatkan Tunjangan Dari nadiem Makarim
Berikut Daftar Instansi Pemerintah Yang Resmi Membuka Formasi CPNS dan PPPK Untuk Lulusan SMA/SMK
Selebgram Ambon Viral Lakukan Adegan Dewasa di Live Kontennya
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Sabtu, 20 Juli 2024 - 05:21 WIB

Top 3 Formasi CPNS dan PPPK untuk Lulusan SMA SMK Paling Banyak di Minati, Cek Apakah ada Formasi Pilihan Kamu ?

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Kamis, 18 Juli 2024 - 10:44 WIB

Sesuai Undang-undang, Guru-guru Dengan Kategori Berikut Berhak Mendapatkan Tunjangan dan Penghargaan Berikut

Rabu, 17 Juli 2024 - 13:34 WIB

Guru PPPK Yang Sudah Mengabdi lebih Dari 2 Tahun Akan mendapatkan Tunjangan Dari nadiem Makarim

Berita Terbaru