Sifat Koligatif Larutan: Pengertian, Sifat, Contoh Soal

- Penulis

Kamis, 9 Februari 2023 - 01:46 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sifat Koligatif Larutan Pengertian Sifat Contoh Soal

Sifat Koligatif Larutan Pengertian Sifat Contoh Soal

Apakah Anda pernah membuat es batu?

Saat membuat es berputar, es yang dicampur dengan garam digunakan sebagai pendingin.

Mengapa demikian? Hal ini akan terjawab ketika kita mempelajari materi sifat koligatif larutan.

Mari kita pelajari lebih lanjut tentang sifat koligatif larutan.

Definisi Sifat Koligatif Larutan

Sifat koligatif larutan adalah sifat fisik larutan yang hanya bergantung pada jumlah partikel zat terlarut.

Sebelum mempelajari lebih lanjut, kita harus mengetahui jenis-jenis konsentrasi larutan terlebih dahulu, karena perhitungannya akan melibatkan banyak rumus konsentrasi.

Berikut adalah beberapa jenis konsentrasi larutan.

1. Molaritas (M), adalah jumlah mol zat terlarut dalam 1 liter larutan.

Molaritas 1

2. Molalitas (m), adalah jumlah mol zat terlarut dalam 1 kg pelarut.

Molaritas 2

3. Fraksi mol (X), adalah perbandingan mol bagian dengan mol semua komponen.

Fraksi mol pelarut (Xps)

Fraksi mol pelarut

Fraksi mol terlarut (XT)

Fraksi Mole Terlarut

Xps +XT = 1

Sifat koligatif larutan meliputi empat sifat, yaitu:

  1. Penurunan tekanan uap (∆P)
  2. Kenaikan titik didih (∆Tb)
  3. Depresi titik beku (∆Tf)
  4. Tekanan osmotik (π)

Selanjutnya, mari kita bahas satu per satu.

Baca juga Konfigurasi elektron.

Penurunan Tekanan Uap (∆P)

Tekanan uap cairan murni bergantung pada jumlah molekul yang meninggalkan fase cair menjadi fase uap.

Banyaknya partikel zat terlarut yang ditambahkan ke dalam cairan murni akan menjadi penghalang bagi molekul cairan murni yang akan meninggalkan fase cair sehingga tekanan uap cairan murni (P⁰) lebih besar daripada tekanan uap larutan (P).

Hal ini menandakan telah terjadi penurunan tekanan uap (∆P).

Jika Larutan Non Elektrolit Jika Larutan Elektrolit
∆P = P⁰ – P ∆P = P⁰ – P
P=Xps . P⁰ P=Xps . P⁰ . Saya
∆P = XT . P⁰ ∆P = XT . P⁰ . Saya

Dimana i = 1 + (n-1)α yang merupakan faktor Van’t Hoff

dengan derajat disosiasi, α =Derajat Disosiasidan n = jumlah koefisien ion.

Baca Juga :  Bola: Rumus Luas Permukaan, Rumus Volume, Contoh

Kenaikan Titik Didih (∆Tb)

Jika partikel zat terlarut ditambahkan ke dalam suatu pelarut, maka akan menyebabkan kenaikan titik didih (∆Tb), dimana titik didih larutan (Tblarutan) lebih besar dari titik didih pelarut (Tbpelarut).

Jika Larutan Non Elektrolit Jika Larutan Elektrolit
∆Tb = Tflarutan – Tfpelarut ∆Tb = Tflarutan – Tfpelarut
∆Tb = m . Kb ∆Tb = m . Kb. Saya

Di mana :

  • m = molal
  • Kb = konstanta titik didih
  • i = faktor Van’t Hoff

Depresi Titik Beku (∆Tf)

Jika suatu zat terlarut ditambahkan ke dalam suatu pelarut, maka akan menyebabkan penurunan titik beku (∆Tf), dimana titik beku pelarut (Tfpelarut) lebih besar dari titik beku larutan (Tflarutan).

Jika Larutan Non Elektrolit Jika Larutan Elektrolit
∆Tf = Tfpelarut – Tflarutan ∆Tf = Tfpelarut – Tflarutan
∆Tf = m . Kf ∆Tf = m . Kf. Saya

Di mana :

  • m = molal
  • Kf = tetapan titik beku
  • i = faktor Van’t Hoff

Tekanan Osmotik (π)

Osmosis adalah peristiwa perpindahan pelarut dari larutan yang lebih encer ke larutan yang lebih pekat melalui membran semipermeabel.

Jika Larutan Non Elektrolit Jika Larutan Elektrolit
π = M . R.Q π = M . RQ i

Di mana :

  • π = tekanan osmotik (atm)
  • M = molaritas
  • R = konstanta gas ideal = 0,082 L.atm/mol.K
  • T = Suhu Kelvin
  • i = faktor Van’t Hoff

Berdasarkan tekanan osmotik larutan, larutan dibedakan menjadi tiga, yaitu:

  1. Larutan isotonik adalah larutan yang memiliki tekanan osmotik yang sama.
  2. Larutan hipertonik, adalah larutan yang memiliki tekanan osmotik lebih besar.
  3. Larutan hipotonik adalah larutan yang memiliki tekanan osmotik lebih rendah.

Baca juga Ikatan Hidrogen.

Contoh Sifat Koligatif Larutan

1. Diketahui bahwa tekanan uap air murni adalah 100 mmHg. Jika fraksi mol NaCl adalah 10%, maka penurunan tekanan uapnya adalah…

Jadi, tekanan uap turun 10 mm Hg.

2. Larutan yang isotonis dengan C6H12HAI6 0,3 M adalah …

  • KI 0,1 M
  • CaCl2 0,1 juta
  • FeCl2 0,2 juta

Diskusi

Larutan isotonik adalah larutan yang memiliki tekanan osmotik yang sama. Jadi pertama-tama kita temukan tekanan osmotik (π) dari C6H12HAI6 0,3 M (larutan non-elektrolit).

πC6H12HAI6 = M . R.Q

πC6H12O6 = 0,3 . 0,082 . Q

π C6H12O6 = 0,0246 T

Selanjutnya kita mencari solusi yang memiliki π yang sama dengan πC6H12HAI6yang sama dengan 0,0246 T.

KI 0,1 M (larutan elektrolit kuat, maka α = 1)

KI → K+ + saya

n = 2

πKI = M . RQ i

πKI = 0,1 . 0,082 . P. (1+(n-1)α)

πKI = 0,0082 T . (1+(2-1)1)

πKI = 0,0164 T

CaCl2 0,1 M (larutan elektrolit kuat, jadi α=1)

CaCl2 → Ca2+ + 2Cl

n = 3

πCaCl2 = M . RQ i

πCaCl2 = 0,1 . 0,082. P. (1+(n-1)α)

π CaCl2 = 0,0082 T . (1+(3-1)1)

π CaCl2 = 0,0246 T

FeCl2 0,2 M (larutan elektrolit kuat, jadi α=1)

FeCl2 → Fe2+ + 2Cl

n = 3

πFeCl2 = Pak . Q.i

πFeCl2 = 0,2 . 0,082 . P. (1+(n-1)α)

π FeCl2 = 0,0164 T . (1+(3-1)1)

π FeCl2 = 0,0492 T

Jadi, larutan yang isotonis dengan C6H12HAI6 0,3 M adalah larutan CaCl2 0,1 juta

3. Tekanan uap jenuh air pada suhu 28⁰C adalah 100 mmHg. Jika 30 gram urea (Mr=60) dilarutkan dalam 2 mol air, tekanan uap larutan tersebut pada suhu yang sama adalah … mmHg.

Diskusi

P⁰ air = 100 mm Hg

Mr urea = 60 gram/mol

Massa urea = 30 gram

N. air = 2 mol

P = … ?

P = Xp . P⁰

Sifat Koligatif Larutan

P=Xps . P⁰

P = 0,8 . 100 mmHg

P = 80 mm Hg

Jadi, tekanan uap larutan urea adalah 80 mm Hg.

Demikian pembahasan tentang sifat koligatif larutan. Semoga bermanfaat. Baca juga Solusi Penyangga.

rumuspintar.com

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 3 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru