Teknik Analisis Data Kualitatif – Pendekatan & Tekniknya…

- Penulis

Rabu, 24 Januari 2024 - 08:52 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

teknik analisis data kualitatif

teknik analisis data kualitatif

Teknik Analisis Data Kualitatif – Analisis data secara prosedural dan pokok sangat berbeda dengan teknik analisis data kuantitatif.

Proses pengumpulan data kualitatif yang biasanya menitikberatkan pada wawancara dan observasi partisipan, melakukan analisis data berupa analisis teks dari transkrip atau catatan lapangan yang tidak terstruktur.

Berbeda dengan penelitian kuantitatif yang data mentahnya tampak siap untuk dianalisis, teknik analisis data kualitatif biasanya menggunakan data yang belum siap untuk dianalisis. Oleh karena itu, perlu digunakan proses yang sistematis dalam pengolahan data.

Teknik analisis data kualitatif yang disajikan di sini menggunakan teknik umum yang disederhanakan dengan metode yang ditulis oleh pakar penelitian sosial Alan Bryman.

Saya akan mengulas secara singkat contoh-contoh untuk memudahkan pemahaman Anda tentang analisis data kualitatif.

Namun sebelum saya masuk ke bidang teknis, saya harus menyebutkan terlebih dahulu beberapa prinsip utama dalam menganalisis data kualitatif, seperti pendekatan dasar dan fungsinya.

Pemahaman, meskipun prinsip-prinsip utama ini pada pandangan pertama begitu penting sehingga penerapan langkah-langkah teknis yang diambil kemudian tidak berbeda dengan prinsip-prinsip ilmiah.

teknik analisis data kualitatif

Pendekatan Teknik Analisis Data Kualitatif

Secara umum, setidaknya ada dua pendekatan dalam menganalisis data kualitatif, yaitu induksi dan grounded. Model ground sering disalahartikan dengan model deduktif, padahal keduanya tidak selalu sama.

Saya mengutip Alan Bryman yang membedakan analisis kualitatif pada kedua pendekatan ini karena cukup mudah untuk dipahami. Berikut penjelasan singkat keduanya:

Analisis Induksi

Analisis menggunakan pendekatan ini didasarkan pada hipotesis yang telah ditetapkan peneliti sebelum penempatan lapangan. Mirip dengan pendekatan kuantitatif saat ini, namun lebih terbuka terhadap hasil lapangan.

Setelah memasuki lapangan, peneliti memeriksa apakah data yang diperoleh membenarkan atau menyangkal hipotesis.

Jika data lapangan menemukan kasus-kasus yang menyangkal hipotesis, peneliti mempunyai 2 pilihan: mendefinisikan kembali hipotesis, mengecualikan (menyangkal) kasus-kasus yang menyimpang, atau merumuskan kembali hipotesis.

Jika Anda mendefinisikan ulang hipotesis dan mengecualikan hasil yang menyimpang, proses analisis selesai.

Sedangkan perumusan hipotesis kembali mengarah pada pengujian atau pengumpulan data di lapangan.

Penelitian yang dilakukan misalnya mengenai “konsumsi literatur Islam oleh generasi muda ibu kota yang memutuskan untuk hijrah”.

Peneliti mengisi pertanyaan penelitian untuk mengetahui jenis literatur Islam apa saja yang dikonsumsi generasi muda yang memilih hijrah.

Ada dugaan bahwa generasi muda perantau di ibu kota cenderung mengonsumsi literatur Islam yang ditulis atau diproduksi oleh kelompok yang berafiliasi dengan organisasi Islam Indonesia seperti NU dan Muhammadiyah.

Hasil wawancara dan observasi menunjukkan bahwa mereka yang hijrah cenderung mengkonsumsi buku-buku Islam terjemahan ulama Timur Tengah.

Oleh karena itu, data tidak mendukung hipotesisnya. Proses analisis induksi menawarkan kesempatan kepada peneliti untuk mendefinisikan kembali hipotesis mereka atau merumuskannya kembali.

Penelitian kualitatif selalu terbuka terhadap hasil di lapangan, sehingga proses analisis data hampir tidak pernah berhenti pada titik tertentu.

Baca Juga :  SE Menpan-RB Nomor 3 Tahun 2023 Tata Cara Penetapan Kinerja Pegawai ASN

Selanjutnya saya akan mendalami teknik analisis data kualitatif dengan pendekatan teori.

Pendekatan ini memakan waktu lebih lama dan lebih sering digunakan dalam banyak penelitian kualitatif.

Analisis Beralas

Analisis kualitatif dengan grounded theory banyak digunakan di kalangan peneliti sosial. Definisi teori yang beralasan sangat berbeda.

Di sini saya tidak perlu mengatakannya, karena memakan terlalu banyak ruang.

Menurut saya, visi pemahaman ini cukup untuk mengikuti kontribusi tersebut dan mempertimbangkan teori sebagai hipotesis nol dalam proses penelitian awal.

Perlu dicatat, ini tidak berarti bahwa hipotesis tidak dapat dikembangkan.

Singkatnya, peneliti mengajukan pertanyaan penelitian tanpa memikirkan hipotesis terlebih dahulu.

Namun peneliti tetap melakukan penelusuran literatur atau penelusuran literatur untuk mengetahui teori mana saja yang digunakan dalam penelitian pada topik terkait.

Pengetahuan teoritis yang diperoleh dari penelitian yang ada digunakan untuk menerapkan sampel teoritis.

Apa itu pengambilan sampel teoritis? Menurut Glaser Strauss (1967), sampel teoritisnya adalah:

“Proses pengumpulan data untuk menghasilkan teori dimana peneliti mengumpulkan, mengkodifikasi dan menganalisis data serta memutuskan data apa yang akan dikumpulkan dan di mana mengembangkan teori yang akan dikembangkan. Proses pengumpulan data didorong oleh teori-teori yang pada dasarnya telah Anda kembangkan atau kembangkan secara formal. “

Definisi ini menunjukkan bahwa pengambilan sampel teoritis adalah proses yang berkelanjutan dan bukan hasil akhir.

Setelah pemilihan teoritis, pendekatan yang ditetapkan mengarahkan para peneliti untuk mengumpulkan data lapangan.

Proses selanjutnya setelah pengumpulan data adalah enkripsi.

Pengkodean adalah salah satu langkah kunci dalam menerapkan teknik analisis data kualitatif.

Kedua pendekatan yang dikaji di atas menunjukkan perbedaan dalam analisis penelitian kualitatif.

Seperti yang telah dijelaskan di atas, artikel ini akan menjelaskan cara menggunakan teknik analisis data kualitatif.

Saya akan menjelaskan langkah demi langkah dengan sebuah contoh. Saya akan mencoba menyederhanakan prosedur Bryman untuk menyederhanakan pemahaman.

Teknik Analisis Data Kualitatif

Mari kita mulai dengan pengkodean. Pengkodean adalah langkah mendasar dalam analisis data kualitatif. Sampai pada tahap coding, artinya (pertama) data dikumpulkan di lapangan. Meski demikian, dia tidak menutup kemungkinan peneliti kembali turun ke lapangan untuk mengumpulkan data kembali. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif yang cenderung memodelkan proses sirkulasi dalam analisisnya.

Pengkodean

Pengkodean dapat dilakukan secara manual atau dengan kata lain menggunakan software dalam analisis data kualitatif seperti Atlas.ti atau Nvivo.

Proses pengkodean disebut juga pengindeksan. Peneliti memasukkan kode-kode dalam teks atau narasi yang ditemukan (data). Misalnya, wawancara transkrip imajiner menunjukkan cerita berikut:

  • Pewawancara : Apakah ada buku Islam yang mengubah cara berpikir Anda dan Anda memutuskan untuk pindah agama?
  • Informan: Saya senang membaca tulisan-tulisan cendekiawan Islam Barat kontemporer seperti John L. Esposito dan Tariq Ramadan. Namun yang membuat saya membaca buku itu adalah ketika saya diminta mengulas Ikhwanul Muslimin. Saya mencari tahu siapa Hasan Al Banna dan bagaimana dia mampu membangun organisasi yang hebat. Salah satu buku yang saya baca dalam dua jilid adalah Hasan Al Banna, seorang intelektual Mesir. Dari buku ini terlintas dalam pikiranku, padahal apa yang aku lakukan sebelumnya penuh dengan dosa.
Baca Juga :  Alkana dan Turunannya: Pengertian, Sifat, Kegunaan, Contoh Soal

Misalnya, peneliti mungkin menyandikan teks dalam “Sastra Timur Tengah”. Atau bisa juga dituliskan dalam kode dengan “pernyataan karena saya suka membaca”.

Ada berbagai kemungkinan pengkodean untuk memungkinkan analisis sistematis.

Penelitian yang kami lakukan selalu sama seperti contoh di atas, yaitu mengenai “konsumsi literatur Islam”.

Contoh yang digunakan disini hanyalah contoh khayalan untuk keperluan pembelajaran daring.

Sampel teoritis yang dikembangkan menunjukkan bahwa literatur Islam yang diproduksi oleh organisasi yang berafiliasi dengan NU dan Muhammadiah, sebagian besar didistribusikan di toko buku dan menjadi konsumsi masyarakat.

Namun generasi muda yang memilih hijrah biasanya tidak mengonsumsi literatur tersebut.

Buat Konsep

Hasil pengkodean data menunjukkan bahwa buku-buku Islam terjemahan penulis asing banyak menginspirasi generasi muda yang mengkonsumsinya untuk merantau.

Peneliti perlu memeriksa kembali data di lapangan atau bahkan mengumpulkan lebih banyak data untuk menentukan apakah diperlukan data baru.

Jika data dianggap jenuh, maka hasil pengkodeannya dapat dijadikan sebuah konsep.

Sastra Timur Tengah adalah sebuah konsep. Peneliti dapat menafsirkan berdasarkan data lapangan apa yang dimaksud dengan sastra Timur Tengah, apa yang dimaksud dengan sastra NU yaitu sastra Muhammadiyah dan sastra lainnya.

Buat Kategori

Setelah konsep yang digunakan jelas, peneliti dapat mengatur kategori. Misalnya, buatlah daftar pernyataan informatif yang termasuk dalam “Sastra Timur Tengah”, “Sastra Lokal”, dan seterusnya.

Membuat kategori atau kategorisasi tidaklah kaku. Peneliti dapat melakukan hal ini dengan mendiskusikan istilah-istilah lain yang disebutkan oleh pelapor dalam wawancara.

Misalnya “buku Islam populer”, “buku Islam radikal” dan sebagainya. Pada langkah selanjutnya, peneliti akan menguji hubungan masing-masing kategori dan memastikan bahwa data (biasanya berbentuk teks atau narasi) masuk dalam kategori yang sesuai.

Buat Hipotesis

Dari kategori yang telah disusun, peneliti dapat merumuskan hipotesis. Misalnya, “generasi muda yang merantau ke ibu kota lebih memilih membaca literatur Timur Tengah dibandingkan literatur Islam dari PBB atau Muhammadiyah.”

Hipotesis ini menunjukkan bahwa buku-buku karya penulis lokal tidak mendorong masyarakat untuk beremigrasi atau hanya dibaca oleh generasi muda yang belum beremigrasi. Hipotesis ini harus diperiksa terlebih dahulu.

Dapatkan Hasil Analisis

Seperti disebutkan, analisis data kualitatif hampir selalu non-linier.

Peneliti di lapangan lagi di lapangan dan seterusnya, untuk mencapai hasil yang berkualitas tinggi.

Penelitian kualitatif menekankan pada kualitas hasil penelitian, bukan kuantitas. Setelah menguji suatu hipotesis, peneliti dapat memvalidasi teori yang sudah ada, mengembangkan teori, atau membuat teori baru.

Hasil analisis merupakan hasil kajian yang dapat diuji dan dipresentasikan kepada masyarakat.

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Guru

Download Surat Edaran Piloting PPG Guru 2024

Minggu, 21 Jul 2024 - 13:08 WIB