Bagaimana Mendiskusikan Berita Yang Mengganggu Dengan Siswa

- Penulis

Kamis, 9 Maret 2023 - 18:13 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

hero blog middle school Mental Health illustration GettyImages 1396817522 Malte Mueller scaled

hero blog middle school Mental Health illustration GettyImages 1396817522 Malte Mueller scaled

Siswa sekolah menengah dan atas sangat menyadari apa yang terjadi di dunia, dan berita tentang peristiwa yang mengganggu dapat berdampak besar pada mereka. Penting bagi kita sebagai pendidik untuk menyadari bahwa reaksi dan perasaan khawatir, tertekan, atau marah siswa pada saat seperti ini kemungkinan akan hadir di kelas kita, apakah kita memutuskan untuk mendiskusikannya atau tidak.

Jika kita menyediakan ruang kelas yang berani dan suportif di mana siswa dapat mengungkapkan pikiran dan perasaan mereka secara konstruktif, kita dapat memupuk momen penyembuhan dan pengajaran yang kuat. Jika tidak, pikiran dan perasaan yang sama ini bisa menjadi mengganggu dan memecah belah, dengan potensi menyebabkan kerusakan dengan cara yang sama kuatnya.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat kami ambil untuk mengatasi peristiwa yang mengecewakan dengan cara yang mendukung siswa kami, di kelas kami, dan di luarnya.

Dipersiapkan

Waspadalah: Sebagai pendidik, kita perlu menyadari identitas sosial kita dan bagaimana mereka membentuk cara kita mengalami dunia. Perasaan kita tentang peristiwa dan reaksi mungkin berbeda dari siswa kita. Kita perlu mengenali lensa yang kita gunakan untuk melihat dunia, dan bias kita, yang perlu kita tantang lagi dan lagi.

Kenali siapa siswa Anda: Mengingat perbedaan latar belakang keluarga, sejarah, budaya, dan pengalaman hidup, siswa mungkin menanggapi situasi secara berbeda. Perhatikan bagaimana peristiwa dapat memicu pemikiran, perasaan, dan reaksi yang kuat, terutama bagi siswa yang pernah mengalami kekerasan sebelumnya.

Menyediakan struktur: Selama masa-masa sulit, sangat penting untuk melakukan beberapa pembangunan komunitas kelas sebelumnya dan untuk memberikan konsistensi dan struktur. Memiliki hubungan untuk mendukung dan meninjau kembali norma dan struktur kelas (seperti lingkaran bicara, berbagi pasangan, lab mikro, dan/atau ruang afinitas) dapat memberikan kepastian bagi anak-anak saat mereka merasa gelisah.

Hadir dan tersedia: Ketika hal-hal yang meresahkan terjadi di dunia, siswa perlu mengetahui bahwa orang dewasa dalam hidup mereka hadir, tersedia, dan siap memberikan dukungan.

Baca Juga :  Pengertian, Ciri-Ciri Dan Bentuk Reproduksi Jamur

Pandu percakapan dengan kepekaan

Undanglah siswa untuk berbagi perasaan, pemikiran, dan reaksi: Saat kita merasa khawatir atau kesal, mengetahui bahwa kita tidak sendiri akan sangat membantu. Mengalami rasa koneksi dan dukungan seringkali lebih meyakinkan daripada penjelasan mendetail tentang apa yang terjadi, terutama pada awalnya. Beri tahu siswa bahwa suara mereka diterima, tetapi mereka selalu dapat memilih untuk tidak membagikannya.

Awas bahwa kesedihan dan kemarahan bisa salah arah: Meskipun emosi-emosi ini adalah respons normal dan sehat terhadap kejadian-kejadian yang menjengkelkan, kadang-kadang bisa salah arah. Kita perlu menghentikan generalisasi yang dapat menyulut perasaan benci dan balas dendam. Akui dan sebutkan berbagai perasaan yang ada di ruangan tanpa menghakimi, tetapi pastikan untuk menantang bias dan stereotip.

Dengarkan dan parafrase: Di masa-masa sulit, siswa perlu tahu bahwa mereka didengarkan tanpa menghakimi. Mendengarkan, parafrase, dan mengakui apa yang siswa katakan memungkinkan mereka untuk memproses pikiran dan perasaan mereka dan mungkin bergerak untuk mengeksplorasi masalah dengan cara yang lebih dalam.

Menormalkan perasaan siswa: Beri tahu siswa bahwa perasaan khawatir, takut, marah, dan bingung adalah respons normal manusia terhadap situasi yang menjengkelkan. Air mata juga. Terlalu sering anak-anak diberitahu oleh orang dewasa yang peduli untuk tidak mengekspresikan emosi mereka, yang mencegah mereka menyelesaikan masalah dan dapat menyebabkan masalah di kemudian hari.

Mengenali perilaku sebagai komunikasi: Carilah anak-anak yang bertingkah di luar kebiasaan. Bahkan siswa yang tidak angkat bicara mungkin memiliki tanda-tanda perilaku yang menunjukkan bahwa mereka membutuhkan bantuan.

Gali lebih dalam dan ambil tindakan

Setelah kejutan awal peristiwa berlalu dan kami telah memproses reaksi kami, kami dapat mulai mengeksplorasi masalah mendasar dan mempertimbangkan untuk mengambil tindakan.

Berikan informasi yang akurat: Jangan biarkan misinformasi, bias, dan stereotip tidak terbantahkan. Perkenalkan beragam suara yang dapat membantu menjelaskan situasi yang lebih luas dan penyebabnya.

Baca Juga :  Alternatif Soal Pemanasan untuk Membangun Komunitas di Kelas Matematika

Menghasilkan pertanyaan: Mendorong siswa untuk mengajukan pertanyaan. Lingkungan kelas yang menekankan pertanyaan bagus daripada jawaban yang benar mempersiapkan siswa untuk kompleksitas dunia dan kekayaan informasi yang tersedia bagi mereka jika mereka tahu untuk mencarinya.

Perkecil: Peristiwa tidak terjadi secara terpisah. Mengenali pola masyarakat yang lebih luas. Menyentuh dinamika kekuatan historis dan institusional yang membawa kita ke tempat ini dalam waktu. Menyoroti kekuatan sistemik yang mendasari peristiwa yang mengecewakan (seperti rasisme institusional, seksisme, ketidakadilan historis, dan/atau kurangnya akses ke sumber daya saat ini).

berduka bersama: Temukan cara bagi siswa untuk menghormati mereka yang telah tersesat atau dirugikan. Pertimbangkan saat hening bagi mereka yang meninggal; membuat tugu peringatan; dan/atau berbagi harapan, keinginan, dan doa untuk para penyintas dan orang-orang terkasih. Kebersamaan dengan cara ini dapat meningkatkan solidaritas, dukungan, pemulihan sosial, dan penyembuhan.

Sorot aksi solidaritas: Tanyakan kepada siswa apa yang mereka dengar tentang tindakan solidaritas setelah acara tersebut. Bagaimana perasaan mereka? Apakah ada sesuatu mereka akan suka melakukan sesuatu di luar percakapan di kelas yang dapat membantu mereka dan orang lain merasa didukung?

Ambil tindakan kasih: Membangun kesadaran siswa akan keadilan sosial, dikombinasikan dengan aksi sosial seperti pengorganisasian komunitas, protes, kampanye, atau prakarsa pendidikan, dapat berkontribusi pada rasa harapan, optimisme, agensi, dan kesejahteraan siswa secara keseluruhan dalam menghadapi kekerasan dan kehancuran. . Para peneliti telah menemukan bahwa kesejahteraan kaum muda adalah fungsi dari kendali dan kekuasaan yang mereka miliki di sekolah dan komunitas mereka.

Siswa Anda mungkin tidak akan pernah lupa bagaimana, selama masa trauma dan kekacauan, mereka menemukan kenyamanan dalam kebersamaan satu sama lain, merasakan hubungan, dan mengambil tindakan penuh kasih bersama. Menanggapi dengan berani di saat-saat yang mengecewakan dapat membantu kita, siswa kita, dan komunitas kita pulih dan tumbuh dengan cara yang ampuh.

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Guru

Download Surat Edaran Piloting PPG Guru 2024

Minggu, 21 Jul 2024 - 13:08 WIB