Bangun Keterampilan Kosakata Matematika yang Kuat Menggunakan Strategi Sederhana Ini

- Penulis

Sabtu, 29 Oktober 2022 - 03:31 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

hero curation illustration theispot a4227ir1498 AnnaGodeassi crop scaled

hero curation illustration theispot a4227ir1498 AnnaGodeassi crop scaled

pusat dapodik – Kelas matematika sepertinya bukan pilihan yang paling jelas untuk dinding kata, daftar glosarium, dan permainan kata hari ini. Tetapi pemahaman yang kuat tentang istilah matematika sangat penting untuk menguasai konsep—artinya strategi untuk membangun kosakata yang kuat sangat berguna.

Baru-baru ini, guru matematika sekolah menengah Kathleen Palmieri mulai bertanya-tanya seberapa baik siswanya memahami istilah kompleks yang digunakan dalam buku teks dan soal kata. Jadi dia melakukan beberapa “penelitian tindakan” dengan mengeluarkan 10 istilah kunci—termasuk eksponen, basis, ekuivalen, dan perkiraan—dan meminta siswa untuk mendefinisikan istilah tersebut menggunakan kata atau angka, tulisnya dalam artikel terbaru untuk MiddleWeb. Sekitar 40% anak-anaknya dapat menulis definisi dasar, memperlihatkan kesenjangan yang signifikan dalam kefasihan konseptual.

“Apa yang saya temukan dalam tanggapan siswa saya adalah bahwa mempelajari terminologi matematika lebih dari sekadar mempelajari daftar kata,” katanya, menyimpulkan bahwa latihan reguler dengan terminologi matematika baru memfasilitasi wacana dan pemahaman matematika. “Ini lebih dari arsitektur pembelajaran di mana konsep perlu dieksplorasi dan jalur pemahaman perlu dinyalakan sebelum istilah matematika dapat dilampirkan untuk membangun makna yang sebenarnya.”

Berikut adalah beberapa cara Palmieri dan guru lainnya “membenamkan siswa dalam bahasa matematika”—sambil menjaga keterlibatan siswa tetap tinggi.

Sebagai alternatif untuk penilaian dasar Palmieri, mintalah siswa mengeluarkan istilah-istilah kunci yang menurut mereka akan penting nanti. Spesialis literasi Rebecca Alber meminta murid-muridnya untuk membaca sekilas satu bab dari buku teks dan mengidentifikasi daftar kosakata mereka sendiri. Siswa kemudian menilai setiap istilah dengan apakah mereka “tahu”, “semacam tahu”, atau “tidak tahu sama sekali”. Setelah itu, mereka menulis definisi atau menebak arti istilah tersebut.

“Sebelum mereka menyerahkan grafik pra-membaca ini, pastikan untuk menekankan bahwa ini bukan tentang ‘menjadi benar,’” sarannya. “Mereka memberi Anda informasi untuk memandu langkah selanjutnya dalam pengajaran kosakata kelas.”

Demikian pula, Palmieri memberikan beberapa konteks pengantar dan meminta siswa untuk menambahkan glosarium yang berkembang. Penelitian sebagian besar telah menghilangkan praktik menulis definisi yang dihafal dari buku teks, jadi Palmieri mengambil taktik yang berbeda. Siswa mengambil peran aktif dalam menghasilkan definisi berdasarkan pembelajaran mereka. Saat siswa mempelajari lebih lanjut tentang istilah dan cara penggunaannya, mereka memperbarui definisi. Di akhir pelajaran, untuk mengkonsolidasikan pembelajaran, mungkin berguna untuk meninjau semua istilah sebagai kelas.

Baca Juga :  Soal dan Kunci UTS Sejarah Indonesia Kelas 11 Semester 2

2. Berkreasilah dengan dinding kata: Alih-alih menulis istilah di dinding kata dan menggantungnya untuk dilihat oleh siswa, Palmieri meminta siswa menulis istilah di Post-It berwarna-warni dan menempelkannya di papan buletin. Dia juga mendapatkan keterlibatan yang luar biasa dari membiarkan siswa menggunakan perlengkapan seni untuk secara kreatif menunjukkan apa yang telah mereka pelajari: “Huruf gelembung, contoh masalah dan definisi dengan grafik adalah kegiatan ‘matematika’ yang benar-benar menyenangkan,” jelasnya. “Siswa mempresentasikan dan menjelaskan istilah mereka dan kemudian dengan bangga menampilkan poster mereka di kelas.”

Tidak seperti dinding kata statis, strategi ini melibatkan prinsip-prinsip konstruktivisme, teori belajar aktif dan sosial di mana peserta didik membangun pengetahuan sebelumnya dan menciptakan pembelajaran baru sendiri. Saat siswa mempelajari konsep baru, mereka dapat mendefinisikan istilah secara real-time, membuat penyesuaian saat konsep semakin dalam, dan menggantungnya di sekitar kelas untuk dipelajari orang lain.

3. Buatlah permainan: Pelajaran matematika tidak harus menjemukan, kata Palmieri. Anda dapat memperkenalkan permainan kata yang sudah dikenal seperti Pictionary, di mana siswa menggambar petunjuk dan yang lain mencoba menebak konsepnya. Dia juga memainkan permainan yang disebut “What’s My Term?” di mana “siswa secara lisan memberikan petunjuk saat orang lain mendengarkan.”

Demikian pula, pakar bahasa dan dosen Harvard, Rebecca Rolland, menyarankan sebuah permainan di mana para siswa menunjukkan bahwa mereka tahu apa arti istilah dengan membuat daftar “non-contoh” dari hal-hal yang mereka pelajari. Contohnya, sudut lancip bisa terlihat ‘tajam’ tapi tidak ‘melengkung’ atau ‘bergelombang’ atau ‘persegi’,” katanya. Mintalah siswa untuk memunculkan non-contoh kreatif dan menjelaskan proses berpikir mereka. “Sudut lancip yang sama mungkin terlihat seperti pintu yang sebagian tertutup, tetapi tidak seperti senyuman atau awan.”

Baca Juga :  Psikologi Pendidikan Anak Sekolah Dasar

Yang lain lagi memainkan permainan mencocokkan dengan kartu indeks menghadap ke bawah di atas meja, atau mendorong siswa untuk membuat definisi yang berima atau sesuai dengan musik. Dalam kasus ini, permainan itu sendiri mungkin kurang penting daripada tindakan melibatkan siswa untuk memasukkan istilah ke memori.

4. Kata hari ini: Untuk memperkuat konsep-konsep tertentu, Palmieri meminta kelas membuat kata hari atau minggu, tergantung pada durasi pelajaran. Siswa menghitung seberapa sering kata itu digunakan dan dalam konteks apa (misalnya, dalam masalah kata, selama diskusi kelas, dalam kegiatan kelompok kecil).

Terinspirasi oleh penelitian yang telah dia lakukan yang menyarankan siswa perlu menggunakan kata antara enam dan 30 kali untuk benar-benar mempelajarinya, guru kelas enam Megan Kelly mulai memilih tiga kata untuk fokus selama sehari dan meninjau istilah di awal kelas. Selama kelas, dia menekankan kata-kata itu sendiri, dan meminta siswa untuk menggunakan kata-kata itu sebanyak yang mereka bisa dengan pasangannya.

“Saya menggunakan kata-kata itu banyak untuk mengarahkan saya dan membuat masalah besar setiap kali saya mendengar seorang siswa mengucapkan salah satu kata tujuan kami,” katanya. “Semua orang ingin ikut bersenang-senang, jadi setiap kali saya memuji seseorang karena menggunakan kata itu, ada peningkatan orang lain yang menggunakannya juga.”

5. Uraikan masalah kata: Masalah kata terkenal sulit, terutama ketika bahasa yang menantang mengaburkan maksud pertanyaan. Sebelum siswa memecahkan masalah kata secara numerik, Palmieri meminta seluruh kelas melakukan pembacaan dekat untuk pemahaman. Bersama-sama mereka mengeluarkan kata-kata kunci dan membuat tanggapan tertulis. Mengerjakan masalah kata sebagai sebuah kelompok adalah strategi yang mapan. Guru di CVES di New York City menggunakan protokol 3-baca: Pertama, mereka membaca kata masalah dengan lantang ke kelas tanpa angka, kemudian siswa membaca masalah lengkap sendiri dan mengeluarkan istilah kunci sebelum membacanya bersama-sama sebagai kelas. Protokol 3-baca menjelaskan “apa yang mereka baca dan membantu membangun kefasihan mereka,” kata Blair Pacheco, seorang guru yang telah menggunakan strategi tersebut dengan murid-muridnya.

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Teknologi

Sxxxoxxxe lyrics 2023 Youtube Playlist Video Viral Indonesia

Selasa, 16 Jul 2024 - 22:23 WIB

Viral

Isna Amsikan Viral 2 Jari, Ini Link Video Viral MP4 nya

Selasa, 16 Jul 2024 - 17:19 WIB