Begini Penjelasan MenPAN-RB Terkait Nasib 2 Juta Lebih Honorer

- Penulis

Selasa, 28 Februari 2023 - 22:02 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Screenshot 20230107 224322 Chrome 2753056947

Screenshot 20230107 224322 Chrome 2753056947


JAKARTA | Sebanyak 2,3 juta tenaga honorer bergantung pada pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB).

Diketahui, MenPAN-RB, Abdullah Azwar Anas kini berusaha untuk tidak melakukan pemberhentian dengan hormat. Mengingat pekerja non-ASN dianggap berjasa.

Baca Juga: RESMI, Jadwal Pengumuman Seleksi Guru PPPK 2022 Akan Keluar, Simak Penjelasannya

Anas mengatakan, tenaga honorer telah banyak berkontribusi dan berkontribusi sesuai dengan perannya dalam proses pelayanan masyarakat dan penyelenggaraan pemerintahan.

“Kita sedang rumuskan agar ada opsi jalan tengah, yaitu pelayanan publik tetap berjalan maksimal, jangan terlalu menambah beban anggaran, dan sebisa mungkin tidak ada PHK, karena teman-teman non ASN ini berjasa,” kata Menteri Anas dikutip Selasa (28/2/2023).

Baca Juga: MPP Lampung Tengah Diresmikan

Demikian Anas, Pemerintah berjanji akan terus memikirkan solusi terbaik bagi tenaga honorer.

Diketahui, Presiden Jokowi telah memberikan arahan untuk menyelesaikan masalah TKI dengan solusi terbaik kepada MenPAN-RB.

MenPANRB mengatakan, pihaknya kini terus mencari solusi agar semuanya bisa terkendali. Pelayanan publik diharapkan tetap optimal tanpa menambah beban anggaran.

Baca Juga: Presiden RI Cek Harga Pangan di Pasar Tenguyun Kota Tarakan

Baca Juga :  Bocoran Soal Beserta Kunci Jawaban PTS Bahasa Inggris Kelas 5 SD Semester 1 Tahun 2023

Dilansir dari laman menpan.go.id, berdasarkan hal tersebut, pemerintah kini terus mencari solusi terbaik bagi tenaga honorer yang berjumlah 2,3 juta.

Anas mengatakan, tidak dapat dipungkiri bahwa beberapa tugas tidak dapat dilakukan oleh ASN tetapi dapat dilakukan oleh tenaga honorer.

“Fakta di lapangan, peran pegawai non-ASN sangat membantu dalam penyelenggaraan pelayanan publik. Itu tidak kita pungkiri,” ujarnya dalam Rakernas APPSI di Balikpapan, 24 Februari 2023.

Kini KemenPAN-RB terus berkoordinasi dengan DPR, DPD, Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI), Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI), Asosiasi

Baca Juga: Presiden RI Cek Harga Pangan di Pasar Tenguyun Kota Tarakan

Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI), serta BKN untuk menuntaskan masalah tenaga honorer.

Dilansir dari Kompas.com, terkait nasib 2,3 juta tenaga honorer, pemerintah membuka peluang untuk tidak mem-PHK pegawai negeri sipil (ASN) atau tenaga honorer.

MenPAN-RB menyebut ini merupakan salah satu opsi jalan tengah untuk menyelesaikan persoalan tenaga honorer.

“Presiden Jokowi sudah pesan, kita cari jalan tengah solusinya. Presiden prihatin dengan penataan personel non ASN,” kata Anas dalam siaran pers, Senin (27/2/2023).

Baca Juga :  Resep Risotto Menu Makanan Italia yang Wajib Dicoba

Baca Juga: Yuk Coba Resep Indomie Seblak Makaroni Enak dan Bikin Nagih

Menurut Anas, penataan personel non-ASN tidak bisa dilakukan oleh satu instansi. Namun, kerja kolektif dan kolaborasi antara lembaga pemerintah diperlukan.

“Kami mendengar suara daerah sebagai salah satu pengguna terbesar tenaga kerja non ASN,” kata Anas.

Berdasarkan berbagai analisis, terdapat alternatif pengaturan tenaga honorer dengan beberapa skema yang saat ini sedang didiskusikan dengan pemangku kepentingan.

Namun perlu diketahui, alternatif tersebut belum sepenuhnya final. Ia mengatakan akan tetap mencari jalan tengah terbaik bagi pekerja non-ASN.

Baca Juga: Penerapan Kurikulum Mandiri, Bersinergi Ciptakan Pembelajaran Berkualitas

Saat ini terdapat 2,3 juta tenaga honorer yang terdaftar di Badan Kepegawaian Negara (BKN).

Sebanyak 1,8 juta di antaranya telah dilengkapi surat pertanggungjawaban mutlak dari masing-masing pejabat pengawas kepegawaian.

“Semua opsi itu sudah kami analisis, mulai dari analisis strategis, finansial, hingga operasional, dan akan kami laporkan ke Presiden,” pungkasnya.

Artikel ini dihimpun dari berbagai sumber.

www.posflores.com

Berita Terkait

Ini Yang Harus Bapak/ibu Lakukan Jika sudah Terpanggil PPG Daljab 2024 di SIMPKB
Cara Melihat Penilaian Pengelolaan Kinerja PMM di E- Kinerja BKN Untuk Guru
Selamat untuk Guru Jateng, TPG TW 2 Akan Segera di Kirimkan ke Rekening Pertengahan Juli Ini
Bukan Tanggal 15 Juli, MenpanRB Targetkan Seleksi CPNS 2024 Tetap Dibuka Bulan Juli
Tenaga honorer Makin Rumit, Sekarang Gaji Akan di Potong 3% Untuk Tapera ?
Semua Honorer Yang Terdata di BKN Akan Diangkat Menjadi ASN, Begini Cara Melihat Terdata di BKN
Informasi Seleksi CPNS dan PPPK Kemenag 2024: Semua Honorer Jadi ASN, Berikut Formasinya
Mulai Meredup!! Nasib Tenaga Honorer Makin Tidak Jelas, Jadi di angkat PPPK Tahun 2024 ini ?
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 13:46 WIB

Ini Yang Harus Bapak/ibu Lakukan Jika sudah Terpanggil PPG Daljab 2024 di SIMPKB

Kamis, 18 Juli 2024 - 13:50 WIB

Cara Melihat Penilaian Pengelolaan Kinerja PMM di E- Kinerja BKN Untuk Guru

Rabu, 17 Juli 2024 - 05:24 WIB

Selamat untuk Guru Jateng, TPG TW 2 Akan Segera di Kirimkan ke Rekening Pertengahan Juli Ini

Minggu, 14 Juli 2024 - 10:59 WIB

Bukan Tanggal 15 Juli, MenpanRB Targetkan Seleksi CPNS 2024 Tetap Dibuka Bulan Juli

Sabtu, 13 Juli 2024 - 10:15 WIB

Tenaga honorer Makin Rumit, Sekarang Gaji Akan di Potong 3% Untuk Tapera ?

Berita Terbaru