Konsep Wellbeing Dalam Ekosistem Sekolah, Berikut Penjelasannya

- Penulis

Kamis, 20 Juni 2024 - 18:06 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

PUSAT DAPODIK – Konsep wellbeing dalam ekosistem sekolah merupakan suatu konsep yang fokusnya ada pada penciptaan dan pemeliharaan lingkungan pendidikan. Konsep ini diketahui mendukung perkembangan holistik siswa dan anggota komunitas sekolah.

Pentingnya konsep wellbeing dapat terlihat dalam pengembangan kurikulum secara holistik. Kurikulum tak hanya berfokus pada aspek akademik, melainkan juga mengintegrasikan pembelajaran terkait kesehatan, keterampilan hidup, serta pengembangan karakter.

Konsep Wellbeing dalam Ekosistem Sekolah

Konsep wellbeing dalam ekosistem sekolah merupakan suatu pendekatan yang fokusnya ada pada penciptaan dan pemeliharaan lingkungan pendidikan. Konsep ini dinilai mendukung perkembangan holistik siswa dan anggota komunitas sekolah.

Konsep bukan hanya terkait prestasi akademik, melainkan juga mencakup kesehatan fisik, mental, dan emosional, bahkan kesejahteraan sosial siswa, guru, serta staf.

  • Pertama, wellbeing dalam sekolah harus melibatkan pengembangan lingkungan fisik yang aman dan nyaman. Sekolah wajib memastikan bahwa fasilitasnya mendukung kesehatan fisik, diantaranya seperti ruang kelas yang bersih, ventilasi yang baik, serta akses ke air bersih. Tidak hanya itu, keberadaan area hijau dan ruang terbuka untuk dapat bermain dan berolahraga juga sangat penting. Tujuannya yaitu untuk dapat mendukung aktivitas fisik dan relaksasi siswa.
  • Kedua, wellbeing ini juga harus berfokus kepada kesehatan mental dan emosional. Hal ini mencakup dukungan untuk siswa yang menghadapi stres, kecemasan, dan masalah emosional lainnya. Sebagai gambaran, sekolah dapat menyediakan layanan konseling, program pendidikan emosional, serta pelatihan bagi guru. Tujuannya ahar mengenali tanda-tanda masalah kesehatan mental. Mendukung kesehatan mental juga artinya menciptakan budaya sekolah yang inklusif dan empatik, dimana setiap siswa merasa dihargai dan didengar.
  • Ketiga, kesejahteraan sosial merupakan suatu aspek penting dari wellbeing dalam ekosistem sekolah. Hal ini artinya membangun hubungan positif antara siswa, guru, dan staf. Sebagai gambaran, adanya program mentoring, kegiatan ekstrakurikuler, dan proyek kerjasama bisa memperkuat ikatan sosial dan menciptakan rasa kebersamaan.
Baca Juga :  Panduan Penggunaan Rencana Kerja dan Anggaran Madrasah Berbasis Elektronik e-RAKM

Rencana Mewujudkan Wellbeing dalam Ekosistem Sekolah

Berikut ini merupakan pembahasan lengkap mengenai beberapa rencana mewujudkan wellbeing dalam ekosistem sekolah.

1. Membangun Hubungan yang Positif dan Inklusif

Sangat penting bagi guru penggerak untuk dapat memahami bahwa wellbeing dalam ekosistem sekolah tak hanya tentang kondisi fisik saja, melainkan juga tentang kondisi emosional dan sosial. Salah satu langkah pentingnya yaitu membangun hubungan yang positif dan inklusif antara guru, siswa, serta staf sekolah.

2. Memperhatikan Kebutuhan dan Perasaan Siswa

Untuk dapat menciptakan hubungan yang positif, sangat penting untuk memperhatikan kebutuhan dan perasaan siswa. Hal ini artinya tidak hanya memperhatikan perkembangan akademik mereka saja, melainkan juga perhatian terhadap perasaan dan emosi mereka. Guru penggerak bisa melakukan hal ini dengan cara mengadakan pertemuan secara individu dengan siswa, mendengarkan perasaan mereka, serta memberikan dukungan yang sesuai.

3. Memberikan Dukungan dan Pengakuan Positif

Mengakui prestasi siswa serta memberikan dukungan positif merupakan suatu langkah penting dalam membangun hubungan yang baik. Hal ini mampu menciptakan rasa percaya diri dan motivasi pada siswa. Guru penggerak bisa memberikan pujian dan penghargaan kepada siswa yang berprestasi, dan dapat memberikan dukungan kepada siswa yang sedang menghadapi kesulitan.

4. Mendorong Partisipasi Siswa

Siswa yang merasa mempunyai peran aktif dalam kehidupan sekolah cenderung mempunyai rasa memiliki yang lebih besar terhadap sekolah. Sebagai guru penggerak, Anda bisa mendorong partisipasi siswa dengan beberapa cara efektif.

5. Mengadakan Kegiatan Ekstrakurikuler

Kegiatan ekstrakurikuler merupakan suatu cara yang bagus untuk dapat mendorong partisipasi siswa. Hal ini tidak hanya memberikan siswa kesempatan untuk dapat mengejar minat mereka di luar kurikulum, melainkan untuk berinteraksi dengan siswa lainnya dan membangun hubungan yang lebih kuat.

Baca Juga :  Latihan Soal Moderasi Beragama Tes Seleksi PPPK

6. Mengadakan Pertemuan Siswa

Pertemuan siswa merupakan suatu platform penting di mana siswa bisa berbicara tentang kebutuhan mereka, memberikan masukan, serta berpartisipasi dalam pengambilan keputusan. Guru penggerak bisa menjadi penghubung antara siswa erta staf sekolah dalam memfasilitasi pertemuan ini.

7. Memberikan Kesempatan untuk Berpartisipasi dalam Pengambilan Keputusan

Mengajak siswa untuk dapat berpartisipasi dalam pengambilan keputusan terkait hal-hal yang memengaruhi kehidupan sekolah mereka merupakan cara yang efektif untuk dapat mendorong partisipasi. Siswa yang merasa bahwa suara mereka didengar cenderung lebih merasa termotivasi untuk dapat berkontribusi pada kehidupan sekolah.

8. Memastikan Kebersihan dan Keamanan Lingkungan Sekolah

Mengawasi kebersihan dan keamanan lingkungan sekolah merupakan sebuah tanggung jawab penting. Hal ini mencakup pemeliharaan gedung sekolah, memastikan kebersihan kelas, serta mengawasi masalah keamanan. Lingkungan yang bersih dan aman mampu menciptakan rasa nyaman untuk semua orang yang berada di lingkungan sekolah.

Jika guru mengimplementasikan rencana-rencana tersebut di atas, guru penggerak mempunyai potensi besar untuk dapat menciptakan lingkungan sekolah yang mendukung dan mendorong kesejahteraan untuk semua pihak yang terlibat. Dengan memahami peran guru penggerak dalam mewujudkan wellbeing dalam ekosistem sekolah, maka Anda sebagai guru bisa menjadi agen perubahan yang memberikan dampak positif dalam dunia pendidikan.

Kesimpulan

Itulah di atas pembahasan lengkap terkait konsep wellbeing dalam ekosistem sekolah lengkap dengan rencana mewujudkannya. Demikian pembahasan kali ini, semoga informasi yang disampaikan di atas bermanfaat bagi guru penggerak.

Berita Terkait

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim
Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN
Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia
Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025
Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah
Contoh Modul Ajar Kurikulum Merdeka PAUD-TK Terbaru 2024
6 Daftar Kegiatan Ketika MPLS Bersama Peserta Didik Baru, Jangan Sampai Terlewatkan !
Ada Perlakuan Khusus untuk PPPK 2024, Semua Guru Akan Diberi Tunjangan Lebih Hingga 3 Juta
Berita ini 3 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 20 Juli 2024 - 10:33 WIB

Untuk Jenjang SMA Tahun Depan 2024/2025 Sudah tidak Ada Lagi Penjurusan, Ini Kebijakan Baru Dari Nadiem makarim

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:42 WIB

Pasti dari Jokowi, Tahun Depan tidak Ada Perbedaan Antara PNS dan PPPK, Semua Akan Satu Nama Menjadi ASN

Jumat, 12 Juli 2024 - 21:32 WIB

Contoh Doa Penutup MPLS 2024 Dalam Bahasa Indonesia

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:26 WIB

Contoh Materi MPLS SMP Kurikulum Merdeka Tahun Anggaran 2024/2025

Senin, 1 Juli 2024 - 16:57 WIB

Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional di Kelas dan Sekolah

Berita Terbaru