Memikirkan Kelas Prasekolah Anda sebagai Guru Ketiga

- Penulis

Rabu, 1 Maret 2023 - 08:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

hero blog elementary photo Table Environment scaled

hero blog elementary photo Table Environment scaled

Apa yang Anda lihat ketika Anda masuk ke kelas atau ruang lain di sekolah Anda? Lihatlah secara objektif. Lihatlah dinding, lantai, dan di mana-mana di antaranya. Lingkungan kelas, lorong, dan lainnya penuh dengan kemungkinan untuk menampilkan dan membagikan karya dan suara anak-anak.

Dalam pendekatan Reggio Emilia, pendidik mengatakan lingkungan belajar adalah guru ketiga (setelah orang tua atau wali dan guru kelas). Ini berarti bahwa lingkungan belajar adalah ruang penting untuk menunjukkan rasa ingin tahu, rasa ingin tahu, ide, nilai, gambar, cerita, dll, yang diceritakan sehari-hari di lingkungan sekolah.

Seperti yang ditulis oleh pendidik Mary Ann Biermeier, “Guru ketiga adalah lingkungan—suatu latar yang dirancang tidak hanya fungsional tetapi juga indah dan mencerminkan pembelajaran anak. Hubungan anak dengan orang tua, guru, dan lingkunganlah yang memicu pembelajaran.”

Belajar Bisa Terjadi Dimana Saja

Setelah Anda melihat dan memperhatikan apa yang ada di dinding dan bagaimana ruang itu menampilkan dirinya, tanyakan bagaimana perasaan ruang Anda? Apakah itu terasa berantakan? Apakah terasa kosong? Apakah itu mencerminkan peserta didik di sekolah Anda? Apakah itu terasa aman? Tujuan Anda bukan hanya mendekorasi ruang yang indah tetapi juga menciptakan ruang yang memupuk keajaiban, keamanan, struktur, suara anak-anak, dan kegembiraan.

Aspek lain yang perlu dipertimbangkan saat memikirkan lingkungan belajar sebagai guru ketiga adalah menggunakan ruang lain yang bukan ruang kelas Anda. Idealnya, ruang kelas Anda bukan satu-satunya ruang belajar—lorong, ruang luar, dan kunjungan lapangan juga membantu siswa membangun pemahaman seputar pertanyaan yang ingin Anda tanyakan bersama. Ada saat-saat ketika Anda dapat keluar, bahkan selama lima menit, dan mendapatkan jawaban yang memicu pembelajaran dan pemahaman yang lebih dalam dibandingkan dengan mencari di buku atau tablet.

6 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Tentang Lingkungan Anda

1. Hapus kekacauan: Anak-anak ingin berada di ruang yang dapat mereka navigasikan dan memiliki tujuan. Saat bekerja di kamar Anda, pikirkan tentang tumpukan, keranjang, dan mainan yang tidak dimainkan, dan singkirkan atau atur untuk menciptakan ruang yang bersih dan terarah.

Baca Juga :  Pengertian Penempatan Kerja : Asas, Fungsi, Bentuk, Prinsip, Faktor dan Prosedur Penempatan Kerja Karyawan

2. Gantung: Mengenai apa yang ada di dinding, penting untuk menampilkan karya anak-anak, gambar mereka, dan cerita yang melibatkan mereka karena hal itu memberi tahu mereka bahwa hal-hal itu cukup penting untuk berada di atas sana dan Anda ingin berbagi karya mereka dengan orang lain.

3. Menginspirasi keajaiban dan pertanyaan: Bagaimana ruang Anda menunjukkan nilai-nilai yang penting bagi Anda dan sekolah Anda? Jika inkuiri itu penting, pastikan ruang Anda memiliki beberapa hal yang menyebabkan siswa Anda berhenti dan bertanya-tanya—mungkin sarang burung jika Anda mempelajari habitat, atau mungkin sinar-X hewan, atau air dan kerang jika Anda mempelajari air.

4. Bagaimana ceritanya? Saya menganggap diri saya seorang pendongeng ketika mengomunikasikan pekerjaan kami kepada orang lain, jadi saya sering bertanya pada diri sendiri, “Cerita apa yang diceritakan oleh lingkungan atau dokumentasi saya? Bagaimana mengajak anak-anak untuk terinspirasi dan menambah, memperdalam, atau mengubah cerita?”

Misalnya, satu tahun saya mengerjakan proyek tentang bagian yang longgar dengan siswa saya. Di papan di kamar saya, saya meletakkan pekerjaan saat kami berjalan sehingga menunjukkan proses proyek. Kami menempatkan jaring pemikiran kami, dan kutipan dari seorang siswa ketika dia mengatakan bahwa bagian lepas ada di mana-mana, dan kemudian saya memasang foto siswa membuat hal baru dengan bagian lepas lama. “Cerita” ini memberi siswa cara nyata untuk melihat karya dan ide mereka dan untuk mendapatkan gambaran tentang garis waktu proyek kami, serta tetap terinspirasi dan terlibat dengannya.

Baca Juga :  Manfaat Air dengan Kapasitas Panas Tinggi

5. Tawarkan pengalaman nyata: Anak-anak ingin dianggap serius, dan mereka menginginkan kesempatan untuk melakukan hal-hal nyata. Alat apa yang Anda miliki bagi anak-anak untuk menemukan makna dan tujuan di dunia sekitar mereka? Menyimpan materi berkualitas tinggi di kelas menunjukkan bahwa kami yakin anak-anak akan merawatnya dan menggunakannya untuk menjawab pertanyaan mereka.

Misalnya, mengisi stoples kaca dengan berbagai bahan (manik-manik, cat, spidol, dll.) menimbulkan pesan bahwa Anda yakin anak-anak dapat merawat barang-barang yang mudah pecah. Anda menyampaikan bahwa Anda memercayai mereka dan memercayai mereka.

6. Pastikan semua anak terlihat: Bagaimana perasaan semua siswa Anda dilihat dan dihargai di ruang Anda? Ini bukan tentang memiliki 18 kerajinan kucing yang digantung di dinding, melainkan kisah yang diceritakan tentang pengalaman yang Anda alami bersama sebagai satu kelas. Anda mungkin memiliki foto beberapa siswa, kutipan dari orang lain, dan karya orang lain—bersama-sama semuanya memberi tahu siswa mengapa dan bagaimana Anda memperdalam pembelajaran. Pastikan setiap siswa terlihat dengan cara tertentu sehingga mereka merasa dihargai dan terinspirasi.

Anak-anak menghabiskan banyak waktu di sekolah, jadi penting bagi mereka untuk berada di tempat yang mengundang dan ramah, dan mengatakan, “Aku melihatmu.” Anda dapat menciptakan ruang yang menggairahkan mereka dan berubah berdasarkan minat dan pemikiran mereka saat ini. Ruangan juga merupakan ruang untuk Anda, jadi pikirkan tentang ruang seperti apa yang Anda dan kolega Anda inginkan untuk bekerja. Renungkan cerita Anda dan siswa Anda—apa yang ingin Anda bagikan dan mengapa Anda ingin membagikannya ?

Pada akhirnya, karya ini adalah tentang berbagi suara anak-anak dan memberdayakan mereka sehingga mereka menganggap diri mereka penting, didengarkan, mampu, kompeten, dan kreatif.

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Viral

Jangan Ya Dek Ya Yang Viral Di Tiktok Asli

Rabu, 24 Jul 2024 - 06:53 WIB