Pengertian Manajemen Biaya : Konsep, Prinsip, Tujuan, Manfaat dan Tahapan Proses Manajemen Biaya

- Penulis

Jumat, 15 Desember 2023 - 12:20 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Manajemen Biaya

Manajemen Biaya

Memahami Manajemen Biaya – Apa yang dimaksud dengan manajemen? Apa yang dimaksud dengan biaya? Apa tujuan utama akuntansi biaya? Apa yang dimaksud dengan penetapan biaya berdasarkan aktivitas? Apa itu manajemen biaya?

Baca Juga : Pengertian Manajemen Kinerja

Agar lebih memahaminya, kali ini kita akan membahas tentang pengertian manajemen biaya menurut para ahli, konsep dasar, prinsip, tujuan, manfaat, unsur dan tahapan proses manajemen biaya secara lengkap.


Isi

bersembunyi

1
Pengertian Manajemen Biaya (Cost Management)

2
Pengertian Manajemen Biaya Menurut Para Ahli

2.1
Deden Mulyana

2.2
Yudi Herliansyah

3
Konsep Dasar Manajemen Biaya

3.1
Konsep Nilai Tambah

3.2
Konsep Akuntansi Aktivitas

3.3
Konsep Biaya Target

4
Prinsip Manajemen Biaya

5
Tujuan Manajemen Biaya

6
Manfaat Manajemen Biaya

7
Elemen Manajemen Biaya

8
Jenis Manajemen Biaya

8.1
Biaya Bahan Baku Langsung dan Tidak Langsung

8.2
Biaya Tenaga Kerja Langsung dan Tidak Langsung

8.3
Biaya per Unit dan Biaya Marginal

8.4
Biaya Tetap dan Biaya Variabel

8.5
Biaya Tidak Langsung Lainnya

9
Langkah Optimasi Manajemen Biaya

10
Proses Manajemen Biaya

10.1
Rencanakan Manajemen Biaya

10.2
Perkiraan biaya

10.3
Tentukan Anggaran

10.4
Pengendalian biaya

Pengertian Manajemen Biaya (Cost Management)

Pengertian umum manajemen biaya adalah suatu sistem yang dirancang sedemikian rupa untuk memberikan informasi bagi manajemen organisasi untuk mengidentifikasi berbagai peluang yang nantinya akan digunakan dalam perencanaan strategis, perbaikan dan pengambilan keputusan operasional mengenai pengadaan dan penggunaan sumber daya yang diperlukan oleh organisasi. .

Pengertian Manajemen Biaya Menurut Para Ahli

Deden Mulyana

Pengertian manajemen biaya adalah suatu sistem yang dirancang untuk memberikan informasi baik finansial (pendapatan dan biaya) maupun non finansial (kualitas dan produktivitas) bagi manajemen organisasi untuk mengidentifikasi berbagai peluang perbaikan, perencanaan strategis, dan pengambilan keputusan operasional mengenai pengadaan dan penggunaan. sumber daya yang dibutuhkan oleh organisasi.


Yudi Herliansyah

Pengertian manajemen adalah suatu filosofi upaya perbaikan terus-menerus dalam meningkatkan pelayanan dengan biaya rendah yang ditunjukkan dengan sikap dasar proaktif bahwa setiap biaya produksi merupakan keputusan manajemen untuk menentukan dan mencapai tujuan organisasi.

Konsep Dasar Manajemen Biaya

Berikut ini adalah konsep-konsep manajemen biaya, antara lain:


Konsep Nilai Tambah

Manajer harus menjalankan berbagai aktivitas perusahaan yang mempunyai nilai tambah secara efisien dan juga menghilangkan aktivitas yang tidak mempunyai nilai tambah. Tujuannya adalah untuk mengoptimalkan biaya yang diperlukan untuk kegiatan operasional organisasi.

Konsep Akuntansi Aktivitas

Manajer bertugas mengumpulkan dan menelusuri apakah operasi yang dikeluarkan sudah sesuai dengan aktivitas yang dilakukan. Maka dalam konsep ini dikenal istilah Activity-Based Costing (ABC) yang merupakan metode pengukuran biaya dan kinerja, sumber biaya dan objek biaya.

Konsep Biaya Target

Manajer akan bertindak untuk menyempurnakan target biaya untuk mencapai pangsa pasar melalui biaya berbasis pasar. Target biaya disini adalah harga pasar untuk memperoleh pangsa pasar atau keuntungan yang diinginkan. Tujuan dari konsep target biaya ini adalah untuk mengurangi biaya yang dikeluarkan selama siklus hidup suatu produk tertentu.

Prinsip Manajemen Biaya

Berikut ini adalah prinsip-prinsip manajemen biaya, antara lain:


  • Penggunaan pengendalian internal yang hemat biaya.
  • Perbandingan antara biaya target dan biaya aktual.
  • Membebani biaya teknologi.
  • Pengumpulan berbagai biaya dalam siklus hidup produk.
  • Perkembangan pergerakan biaya untuk menunjukkan sebab dan akibat dari biaya dan aktivitas.
  • Peningkatan aliran biaya dengan sistem ABC.
  • Penentuan pusat biaya pada kelompok kegiatan yang homogen.
  • Pencarian biaya relevan dengan tujuan pelaporan biaya.
  • Pemeriksaan biaya aktivitas yang nilainya tidak meningkat.
  • Pengenalan biaya nilai tambah dan
    tidak ada nilai tambah.

Baca Juga: Pengertian Manajemen Administrasi

Tujuan Manajemen Biaya

Tujuan manajemen biaya dalam bisnis meliputi:

  • Membantu meningkatkan kinerja organisasi di masa depan.
  • Mengetahui efisiensi, efektivitas dan nilai ekonomi.
  • Identifikasi biaya kegiatan atau aktivitas bisnis.
  • Mencapai ketiga tujuan di atas secara langsung dalam lingkungan perubahan teknologi yang sedang terjadi.

Manfaat Manajemen Biaya

Manfaat, fungsi dan peran manajemen biaya dalam bisnis antara lain:

  • Sebagai penunjang dalam otomatisasi aktivitas manufaktur dan filosofinya.
  • Sebagai alat pengukuran kinerja.
  • Sebagai bentuk pengelolaan investasi yang lebih efisien.
  • Sebagai dasar pengambilan keputusan.
  • Sebagai bentuk optimalisasi kinerja siklus hidup suatu produk.
  • Sebagai upaya pengecekan biaya perusahaan secara intensif.
  • Sebagai bentuk perencanaan dan pengendalian usaha.

Elemen Manajemen Biaya

Elemen manajemen biaya berikut ini meliputi:

  • Manajemen Investasi.
  • Lingkungan manufaktur yang maju.
  • Pengukuran Kinerja.
  • Penetapan Biaya Berbasis Aktivitas (ABC).
  • Akuntansi Aktivitas (AA).
  • Manajemen Berbasis Aktivitas (ABM).
  • Manajemen Kualitas Total (TQM).
  • Tepat Waktu (JIT).

Jenis Manajemen Biaya

Berikut jenis-jenis manajemen biaya, antara lain:

Biaya Bahan Baku Langsung dan Tidak Langsung

Pengertian biaya bahan langsung adalah jenis biaya bahan baku produk atau benda lain (dikurangi diskon pembelian tetapi ditambah biaya transportasi dan hal-hal terkait lainnya).

Pengertian biaya bahan tidak langsung adalah jenis biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi tetapi bukan merupakan bagian dari produk jadi.

Biaya Tenaga Kerja Langsung dan Tidak Langsung

Yang dimaksud dengan biaya tenaga kerja langsung adalah biaya tenaga kerja yang digunakan untuk menghasilkan produk/jasa ditambah beberapa jam kerja tidak produktif yang normal dan tidak dapat dihindari, seperti jam istirahat, sholat dan waktu istirahat lainnya.

Pengertian biaya tenaga kerja tidak langsung adalah biaya pekerjaan yang meliputi pembersihan, pelatihan, waktu istirahat, staf kebersihan, penanganan bahan baku, pembelian dan penerimaan, inspeksi, pengendalian kualitas dan pengawasan.

Perlu diketahui bahwa elemen biaya tenaga kerja sering kali diklasifikasikan menjadi langsung atau tidak langsung, bergantung pada objek biayanya.

Biaya per Unit dan Biaya Marginal

Pengertian biaya per unit (unit cost) adalah total biaya produksi dibagi dengan jumlah unit output. Nama lain dari biaya ini adalah biaya rata-rata.

Biaya Tetap dan Biaya Variabel

Biaya tetap dan biaya variabel merupakan total biaya. Pengertian biaya tetap adalah bagian dari total biaya yang tidak berubah walaupun output mengalami perubahan dalam rentang yang signifikan.

Pengertian biaya variabel adalah perubahan total biaya yang berkaitan dengan setiap perubahan jumlah pemicu biaya. Biaya tetap mencakup banyak biaya tidak langsung yang tidak akan berubah seiring dengan produksi unit.

Namun, beberapa biaya tidak langsung bersifat variabel karena berubah seiring perubahan kuantitas dan unit yang diproduksi. Istilah biaya campuran digunakan untuk merujuk pada total biaya termasuk komponen biaya tetap dan variabel.

Biaya Tidak Langsung Lainnya

Kegunaan lain dari biaya tidak langsung adalah untuk menghasilkan suatu produk atau jasa. Biaya tidak langsung lainnya meliputi biaya fasilitas, penggunaan peralatan produksi produk atau jasa dan peralatan pendukung lainnya.

Baca Juga : Pengertian Manajemen Keuangan

Umumnya berbagai biaya tidak langsung ini digabungkan menjadi suatu kumpulan biaya yang disebut biaya overhead atau overhead pabrik.

Seringkali, biaya bahan langsung dan biaya tenaga kerja langsung digabungkan dan disebut biaya utama. Sedangkan biaya konversi merupakan gabungan antara biaya overhead dan biaya tenaga kerja langsung.

Langkah Optimasi Manajemen Biaya

Manajemen biaya merupakan suatu kegiatan untuk mengoptimalkan dana perusahaan melalui kegiatan yang menguntungkan, sehingga langkah pertama yang harus dilakukan manajer perusahaan untuk mencapai tujuan tersebut adalah dengan mengidentifikasi biaya penggerak (driving cost) sebagai biaya utama yang dikeluarkan oleh perusahaan. Biaya penggerak merupakan faktor yang dapat berimplikasi pada total biaya.

Manajer perlu mengelompokkan biaya-biaya yang dikeluarkan perusahaan berdasarkan kategori, seperti biaya operasional, biaya sumber daya dan biaya-biaya lain yang berkaitan dengan aktivitas perusahaan. Dasar pembedaan biaya-biaya tersebut adalah jenis biaya dan tanggung jawabnya.

Dalam manajemen biaya ada istilah pembebanan biaya atau pembebanan biaya sebagai proses penetapan elemen biaya ke kumpulan biaya. Seorang manajer dapat memiliki salah satu dari dua jenis biaya atau biaya alokasi dan pelacakan langsung.

Tujuan alokasi yang dimaksudkan adalah untuk membebankan biaya tidak langsung (biaya yang bersifat ekonomis dan tidak mudah dilacak), sedangkan tujuan penelusuran langsung adalah untuk membebankan biaya langsung (biaya yang mudah ditelusuri).

Proses Manajemen Biaya

Proses pembuatan manajemen biaya proyek, meliputi:

Rencanakan Manajemen Biaya

Manajemen biaya rencana adalah proses penentuan berbagai kebijakan, prosedur, dokumentasi perencanaan, pengelolaan, keluaran dan pengendalian biaya proyek. Proses ini berguna untuk memantau dan mengarahkan cara mengelola biaya proyek selama pelaksanaan proyek.

Perkiraan biaya

Perkiraan biaya adalah proses memperkirakan perkembangan sumber daya keuangan yang diperlukan untuk menyelesaikan kegiatan proyek. Keakuratan asumsi proyek akan meningkat seiring kemajuan proyek melalui siklus hidup proyek.

Tentukan Anggaran

Menentukan anggaran adalah proses menggabungkan perkiraan biaya untuk masing-masing aktivitas atau paket pekerjaan untuk menentukan dasar biaya. Manfaat utama menentukan anggaran adalah menentukan dasar biaya kinerja proyek yang dapat dipantau dan dikendalikan.

Pengendalian biaya

Pengendalian biaya adalah proses pengendalian biaya termasuk memantau kinerja pembiayaan, memastikan hanya perubahan yang sesuai yang dimasukkan dalam dasar biaya yang direvisi, memberi informasi kepada pemangku kepentingan bahwa perubahan dapat menyebabkan perubahan biaya.

Baca Juga: Manajemen Personalia

Artikel ini membahas tentang pengertian manajemen biaya menurut para ahli, konsep dasar, prinsip, tujuan, manfaat, unsur dan tahapan proses manajemen biaya secara lengkap. semoga bermanfaat


Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru