Pengertian Pembuluh Darah : Letak, Fungsi, Macam Jenis dan Gangguan Pembuluh Darah Manusia

- Penulis

Minggu, 14 Januari 2024 - 19:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pembuluh Darah

Pembuluh Darah

Pembuluh Darah Dalam Sistem Sirkulasi – Apa yang dimaksud dengan pembuluh darah? Apa itu pembuluh darah dan fungsinya? Apa yang menyebabkan pembuluh darah pecah? Dimana letak pembuluh darah manusia? Apakah semua pembuluh balik vena mengangkut darah yang kaya karbon dioksida jelaskan? Apa gejala penyumbatan pembuluh darah?

Agar lebih memahaminya, kali ini kita akan membahas tentang pengertian pembuluh darah, letak, fungsi, jenis, gangguan dan penyakit pada pembuluh darah manusia secara lengkap.

Pengertian Pembuluh Darah

Pembuluh darah adalah bagian dari sistem peredaran darah yang mengangkut darah ke seluruh tubuh.

Pembuluh darah merupakan jalur untuk mengalirkan darah dari jantung ke seluruh jaringan tubuh begitu pula sebaliknya.

Berdasarkan buku Sistem Kardiovaskuler (2018) karya Riza Fikriana, pembuluh darah adalah bagian dari sistem peredaran yang mengedarkan darah ke seluruh bagian tubuh. Pembuluh darah mengedarkan sel-sel darah, nutrisi, dan oksigen ke jaringan tubuh serta mengangkut limbah.

Terdapat tiga jenis pembuluh darah, yaitu arteri yang berfungsi membawa darah dari jantung, selubung yang berfungsi sebagai tempat pertukaran sebenarnya udara dan bahan kimia antara darah dan jaringan dan vena, yang membawa darah dari kapiler kembali ke jantung. Pembuluh darah terbesar adalah aorta.

Letak pembuluh darah arteri dan vena berada di seluruh bagian tubuh mulai dari kepala, wajah, mata, hidung, hingga kaki.

Umumnya, letak pembuluh darah vena lebih dangkal dan tampak berwarna kehijauan/kebiruan di bawah kulit. Biasanya, ukuran pembuluh darah vena lebih besar tapi dindingya lebih tipis dan lembek dibandingkan pembuluh darah arteri. Pembuluh darah vena biasanya bertugas mengalirkan darah balik ke jantung.

Sedangkan, meletakkan pembuluh darah arteri lebih dalam, dapat menurunkan detak jantung dan normalnya mengikuti kecepatan denyut jantung. Pembuluh darah arteri mempunyai dinding yang lebih tebal dibandingkan vena. Secara umum, arteri berfungsi mengalirkan darah dari jantung ke seluruh tubuh.

Fungsi Pembuluh Darah

Secara umum, fungsi pembuluh darah adalah mengangkut plasma darah dan zat yang ada di dalamnya juga mengangkut sel-sel darah yang mengandung oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh. Pembuluh darah mengalirkan darah dari jantung ke seluruh tubuh lalu kembali ke jantung lagi.

Macam-Macam Pembuluh Darah

Pembuluh darah pada manusia dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu arteri, vena dan kapilet.

Pembuluh Darah Arteri

Pembuluh darah arteri atau disebut juga pembuluh nadi adalah jenis pembuluh darah yang aliran darahnya mengalir meninggalkan jantung. Fungsi pembuluh arteri adalah membawa darah dari jantung ke seluruh tubuh. Pembuluh darah dalam tubuh manusia yang mengandung banyak O2 merupakan pembuluh darah arteri. Dinding arteri terdiri atas tiga lapisan yaitu:

  • Endotelium, yaitu lapisan terdalam yang berupa sel-sel epitel.
  • Lapisan tengah, yaitu lapisan yang terdiri atas otot polos, fungsi lapisan tengah adalah aliran darah dan tekanan darah
  • Lapisan terluar, yaitu lapisan yang terdiri dari jaringan ikat yang kuat dan elastis. Elastisitas arteri ini juga membantu mempertahankan tekanan darah. Arteri yang lebih kecil (arteriola) memiliki dinding berotot polos. Otot polos berfungsi untuk menyesuaikan diameter pembuluh darah sehingga terkadang pembuluh darah tersebut membesar dan terkadang mengecil.

Terdapat dua jenis pembuluh arteri darah yaitu arteri pulmonalis dan aorta. Arteri pulmonalis berfungsi membawa darah yang mengandung banyak C02 dari jantung menuju paru-paru. Aorta berfungsi membawa darah yang mengandung banyak O2 dari jantung ke seluruh tubuh.

Baca Juga : Trombosit (Keping Darah)

Pembuluh darah arteri bercabang-cabang sehingga membentuk pembuluh darah yang berdiameter lebih kecil yang disebut arteriola. Arteriola bercabang-cabang lagi hingga membentuk saluran halus yang berhubungan langsung dengan jaringan yang disebut kaca.

yang mengangkut darah pembuluh darah arteri mengandung oksigen tinggi, kecuali arteri dalam paru-paru. Sehingga, darah tersebut disebut juga darah bersih.

Denyut pembuluh darah arteri terasa dan jika terjadi luka maka darahnya mengucur deras. Akan tetapi dinding pembuluh darah arteri kuat, tebal, dan elastis. Berdasarkan letaknya, pembuluh darah arteri berada di bagian dalam tubuh atau tersembunyi.

Baca Juga :  Majas Kontradiksi Interminus - Pengertian, Ciri

Ciri-ciri pembuluh darah arteri, diantaranya yaitu:

  • Memiliki dinding tebal.
  • Memiliki elastisitas yang tinggi.
  • Mengalirkan darah kaya akan oksigen, kecuali arteri pulmonalis.
  • Arah aliran meninggalkan jantung.
  • Letaknya agak jauh dari permukaan tubuh.
  • Detak jantung terasa.
  • Apabila terluka darah akan carut marut.

Pembuluh Darah Vena

Pembuluh darah vena atau disebut juga pembuluh balik adalah jenis pembuluh darah yang aliran darahnya mengalir kembali menuju jantung. Fungsi vena adalah membawa darah menuju jantung. Terdapat tiga macam vena yakni:

  • Vena kava superior, yaitu pembuluh vena yang berfungsi membawa darah yang mengandung banyak C02 dari tubuh bagian atas.
  • Vena kava inferior, yaitu pembuluh vena yang berfungsi membawa darah yang mengandung banyak C02 dari tubuh bagian bawah.
  • Vena pulmonalis, yaitu pembuluh darah vena yang berfungsi membawa darah yang kaya dengan oksigen dari paru-paru menuju atrium kiri lalu matiarkan ke seluruh tubuh melalui ventrikel kiri dan pembuluh arteri.

Sehingga bisa disimpulkan, darah di semua pembuluh darah vena banyak mengandung karbon dioksida kecuali vena pulmonalis. Pembuluh vena sering kali disebut pengangkut darah kotor.

Ciri-ciri pembuluh darah vena lebih mudah dilihat mata karena berada di lapisan atas dekat dengan permukaan kulit dan berwarna kebiruan. Pembuluh vena dimulai dari pembuluh darah kapiler. Dari kapiler, darah memasuki venula, pembuluh-pembuluh venula akan menyatu menuju pembuluh vena. Berdasarkan aliran darahnya, terdapat dua jenis pembuluh darah, yaitu:

Pembuluh darah yang meninggalkan jantung terdiri atas arteri, arteriola, dan kaca.
Pembuluh darah yang masuk ke jantung terdiri atas vena dan venula.

Lebih jelasnya, ciri-ciri pembuluh darah vena, diantaranya:

  • Memiliki dinding yang tipis.
  • Tingkat keelastisitasnya rendah.
  • Mengalirkan darah kaya akan karbon dioksida, kecuali vena pulmonalis.
  • Arah aliran menuju jantung.
  • Letaknya dekat dari permukaan tubuh.
  • Detak jantung tidak terasa.
  • Apabila terluka darah akan menetes.

Pembuluh Darah Kapiler

Pembuluh kaca adalah pembuluh darah kecil dengan struktur halus, memiliki dinding yang tipis dan berpori. Pembuluh darah kapiler merupakan bagian cabang yang ada di ujung pembuluh arteri dan vena. Pembuluh darah kapiler menghubungkan pembuluh arteri dan pembuluh vena dengan sel-sel dalam tubuh.

Pembuluh darah berkilau ini berasal dari arteriol (cabang pembuluh darah arteri kecil) menuju ke venula (cabang kecil yang mengumpulkan darah dari organ ke pembuluh darah vena).

Di dalam pembuluh darah perifer terjadi pertukaran oksigen dan karbondioksida. Akan tetapi pembuluh darah di dalamnya mengandung banyak oksigen.

Ciri-ciri pembuluh darah kapiler, diantaranya :

  • Memiliki dinding yang sangat tipis, hanya tersusun atas satu lapis sel.
  • Sifatnya sangat rapuh dan mudah pecah.
  • Menghubungkan pembuluh darah arteri dan vena di jaringan tubuh.

Tabel perbedaan antara pembuluh darah arteri dan vena

TIDAK. Perbedaan Arteri Vena
1 dinding Tebal dan elastis Tipis dan kurang elastis
2 Katup Satu, terdapat pada pangkal aorla Banyak, terdapat sepanjang vena
3 Letak Dibagian dalam tubuh Di permukaan tubuh
4 Tekanan Kuat, jika terpotong darah merusak Lemah, jika terpotong darah menetes
5 Arah aliran darah Keluar dari jantung Masuk jantung

Gangguan dan Penyakit pada Pembuluh Darah

Berikut ini gangguan dan penyakit yang bisa terjadi pada pembuluh darah, diantaranya:

Pembuluh Darah Pecah

Pembuluh darah pecah dapat menyebabkan pendarahan lalu menyebar ke jaringan sekitarnya, kondisi ini dapat menyebabkan kematian. Ada banyak faktor penyebab pecahnya pembuluh darah seperti cedera, infeksi virus dan bakteri serta kondisi kesehatan. Kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan pembuluh darah pecah, antara lain:

Vaskulitis

Vaskulitis adalah peradangan yang terjadi pada pembuluh darah sehingga pembuluh darah mengalami perubahan mulai dari pelemahan, penebalan hingga penipisan dinding pembuluh darah yang menyebabkannya rentan pecah.

Hipertensi

Hipertensi atau tekanan darah tinggi disebabkan oleh tekanan darah yang tinggi di dalam arteri. Kondisi ini dapat menyebabkan dinding pembuluh darah rusak lalu kaku dan mengalami penyempitan. Jika terjadi terus menerus pembuluh darah akan melemah lalu terjadi aneurisma yang bisa sewaktu-waktu pecah dan berakibat pendarahan dalam yang fatal.

Baca Juga :  Cara Download Absen Siswa Didapodik Versi 2024

Hipertensi terjadi bila nilai ambang tekanan sistolik antara 140-200 mmHg atau lebih, dan nilai ambang tekanan diastolik antara 90-110 mmHg atau lebih. Gejala hipertensi seperti sakit kepala, nafas pendek, dan penglihatan kabur. Penyebab penyakit ini berkaitan dengan umur, kegemukan, dan keturunar Kondisi hipertensi memang tidak bisa disembuhkan, tetapi dapat dikendalikan melalui pola hidup yang sehat, misalnya tidak merokok, tidak minum minuman beralkohol, diet rendah garam dan rendah lemakolahraga secara teratur, serta istirahat apabiia lelah atau tegang.

Varises

Varises merupakan pelebaran pembuluh balik (vena). Varises biasanya terjadi di kaki terutama di bagian betis. Sementara itu, varises yang terjadi di sekitar anus disebut ambeien. Varises dan ambeien terjadi karena katup-katup pada pembuluh darah balik tidak dapat menutup dengan sempurna dan lemahnya dinding pembuluh darah. Varises atau ambeien yang sudah parah, perlu ditangani melalui operasi. Hindari berdiri atau duduk yang terlalu lama agar tidak mengalami varises. Hindari mengejan saat buang air besar dan perbanyaklah mengonsumsi makanan berserat seperti buah dan sayuran untuk mencegah ambeien.

Sklerosis

Arteri bersifat elastis, untuk itu ketika tekanan darah dalam keadaan maksimal, arteri mengembang untuk mengimbangi tekanan darah. Namun, seiring dengan bertambahnya usia, dinding arteri kehilangan elastisitasnya karena adanya penimbunan zat kapur. Ini disebut Keadaan arteriosklerosis. Hilangnya elastisitas juga terjadi karena adanya kolesterol. Ini disebut Keadaan Aterosklerosis. Lebih lengkapnya, aterosklerosis adalah kondisi dimana pembuluh darah arteri mengalami pengerasan yang disebabkan oleh menggumpalnya plak pada pembuluh darah sehingga terjadi penyempitan jalan darah bahkan tertutup.

Arteriosklerosis dan aterosklerosis akan mempengaruhi volume darah yang mengalir dan jumlah oksigen yang meninggal. Arteriosklerosis dan aterosklerosis dapat mengakibatkan hal-hal berikut, antara lain:

  • Kekurangan oksigen pada organ-organ tertentu. Apabila kekurangan oksigen terjadi pada jantung maka sebagian sel otot jantung akan mati sehingga dapat mengganggu kerja jantung.
  • Meningkatkan tekanan darah secara keseluruhan. Ketika mencapai tingkat tertentu, tekanan darah yang tinggi dapat mengakibatkan pecahnya lapisan darah. Jika pembuluh darah yang pecah tersebut terjadi di otak, sebagian sel otak akan mengalami gangguan akibat pasokan udara dan glukosa yang terhambat. Selanjutnya dapat terjadi stroke.
  • Penumpukan lemak di arteri koroner dapat menghambat aliran sel-sel darah. Akibatnya akan memicu pembekuan darah. Pembekuan darah di arteri koroner disebut jantung koroner.

Perdarahan Subkonjungtiva

Kondisi umum yang dapat menyebabkan pembuluh darah kecil pecah di mata diantaranya batuk hebat, bersin yang kuat, saring dan muntah. Pecahnya pembuluh darah pada mata bisa juga karena cedera mata akibat trauma dan menggosok mata dengan kasar.

Petechiae dan Purpura

Kondisi ini merupakan pendarahan pada kulit yang biasanya terjadi akibat cedera, reaksi alergi, infeksi darah, gangguan autoimun, kelahiran, memar, efek samping pengobatan, kemoterapi dan radiasi serta proses penuaan.

Cara Mengobati dan Mengobati Pembuluh Darah Pecah

Pasien penderita pendarahan otak akibat pembuluh darah pecah harus segera ditangani agar tidak berakibat fatal. Diperlukan waktu berbulan-bulan untuk pemulihan, dan kebanyakan pasien sembuh dari pembuluh darah pecah di otak akan mengalami masalah sensorik, sakit kepala, kejang, sulit tidur juga masalah mengingat. Sembuh pun, pasien perlu mendapatkan terapi tambahan seperti terapi bicara dan fisioterapi.

Pencegahan terjadinya pembuluh darah bisa dilakukan dengan menjaga kesehatan pembuluh darah, misalnya dengan berhenti merokok, mengonsumsi makanan rendah lemak dan berkolestrol rendah, rutin berolahraga juga tetap menjaga berat badab agar tetap ideal.

Demikian artikel pembahasan tentang pengertian pembuluh darah, letak, fungsi, jenis, gangguan dan penyakit pada pembuluh darah manusia secara lengkap. Semoga bermanfaat

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 6 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Viral

Jangan Ya Dek Ya Yang Viral Di Tiktok Asli

Rabu, 24 Jul 2024 - 06:53 WIB