Sebuah Strategi untuk Mengajar Masalah Kata Matematika

- Penulis

Kamis, 2 Maret 2023 - 15:37 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

2D6CK71 crop scaled

2D6CK71 crop scaled

Masalah kata dalam matematika adalah alat yang ampuh untuk membantu siswa memahami dan bernalar dengan konsep matematika. Banyak siswa, bagaimanapun, bergumul dengan masalah kata karena berbagai tuntutan kognitif. Sebagai spesialis pengembangan profesional STEAM di seluruh distrik, kami telah menghabiskan banyak waktu berfokus untuk mendukung kolega dan siswa kami untuk memastikan kesuksesan mereka dengan masalah kata. Kami menemukan bahwa memilih masalah kata yang tepat, serta berfokus pada pemahaman konseptual daripada pengetahuan prosedural, memberi siswa kami pertumbuhan yang nyata.

Saat pemikiran kami berkembang, kami mulai menanamkan rutinitas yang mendukung pengajaran siswa untuk menyelesaikan dengan grit dengan menempatkan mereka di kursi pengemudi pemikiran. Di bawah ini Anda akan menemukan rutinitas yang menurut kami berhasil dalam membantu siswa mengatasi tantangan dalam memecahkan soal cerita.

Tidak semua masalah kata diciptakan sama

Sebelum instruksi apa pun, kami selalu mempertimbangkan kualitas tugas untuk mengajar dan belajar. Dalam proses kami, kami menggunakan masalah kata sebagai jalan menuju instruksi matematika. Saat memilih tugas matematika untuk siswa, kami selalu mempertimbangkan pertanyaan berikut:

  • Apakah tugas sejalan dengan tujuan dan standar pembelajaran?
  • Akankah tugas melibatkan dan menantang siswa pada tingkat yang sesuai, memberikan rasa pencapaian dan peluang lebih lanjut untuk pertumbuhan?
  • Apakah tugas terbuka atau tertutup? Tugas terbuka menyediakan banyak jalur untuk mendorong pemahaman yang lebih dalam tentang konsep dan keterampilan matematika. Tugas tertutup masih dapat memberikan pemahaman mendalam tentang konsep dan keterampilan matematika jika tugas tersebut membutuhkan tuntutan kognitif tingkat tinggi.
  • Apakah tugas mendorong pemikiran kritis dan keterampilan memecahkan masalah?
  • Akankah tugas memungkinkan siswa untuk melihat relevansi matematika dengan situasi dunia nyata?
  • Apakah tugas mempromosikan kreativitas dan mendorong siswa untuk membuat hubungan antara konsep matematika dan bidang lain dalam kehidupan mereka?
Baca Juga :  Rumus Kimia Asam Sulfat, Reaksi, dan Kegunaannya

Mengembangkan pemahaman konseptual

Setelah kami memilih tugas matematika yang kaya, mengembangkan pemahaman konseptual menjadi fokus instruksional kami. Kami menyajikan kepada siswa Soal Kata Tak Berjumlah dan sekaligus menggunakan kerangka soal kata untuk fokus pada analisis teks dan untuk membangun pemahaman konseptual, bukan sekadar menghafal rumus dan prosedur.

  • Pertama kita menghapus semua angka dan meminta siswa membaca soal dengan berfokus pada siapa atau tentang apa soal tersebut; mereka memvisualisasikan dan menghubungkan skenario dengan kehidupan dan pengalaman mereka.
  • Selanjutnya kami meminta siswa kami menulis ulang pertanyaan sebagai pernyataan untuk memastikan bahwa mereka memahami pertanyaan tersebut.
  • Kemudian kami meminta siswa kami membaca masalahnya lagi dan meminta mereka berpikir secara analitis. Mereka bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini: Apakah ada bagian? Apakah ada keseluruhan? Apakah hal-hal bergabung atau memisahkan? Apakah ada perbandingan?
  • Setelah itu selesai, kami mengungkapkan angka dalam soal. Kami meminta siswa membaca soal lagi untuk menentukan apakah mereka memiliki informasi yang cukup untuk mengembangkan model dan menerjemahkannya ke dalam persamaan yang dapat diselesaikan.
  • Setelah mereka menyelesaikan persamaan mereka, kami meminta siswa membandingkannya dengan model mereka untuk memeriksa jawaban mereka.

Kolaborasi dan ruang kerja adalah kunci untuk membangun pemikiran

Untuk membangun pemikiran yang diperlukan di kelas matematika, kami meminta siswa bekerja dalam kelompok kolaboratif acak yang terlihat (kelompok acak beranggotakan tiga orang untuk kelas 3 hingga 12, kelompok acak beranggotakan dua orang untuk kelas 1 dan 2). Dengan pengelompokan acak, kami menemukan bahwa siswa tidak memasukkan kelompok mereka dengan peran yang telah ditentukan sebelumnya, dan semua siswa berkontribusi dalam pemikiran.

Untuk peserta didik yang enggan, kami memastikan para siswa ini berfungsi sebagai juru tulis dalam kelompok yang mendokumentasikan kontribusi setiap anggota. Kami juga memastikan untuk menggunakan ruang kerja vertikal nonpermanen (papan tulis, jendela [using dry-erase markers], kertas bagan berperekat besar, dll.). Ruang kerja vertikal menyediakan aksesibilitas bagi pelajar kami yang beragam dan mendorong pemecahan masalah karena siswa kami memecah masalah kompleks menjadi langkah-langkah yang lebih kecil dan dapat dikelola. Ruang kerja vertikal juga memberikan cara visual yang menarik dan terorganisir bagi siswa kami untuk menunjukkan pekerjaan mereka. Kami telah menyaksikan bagaimana ruang kerja ini membantu mempertahankan perhatian mereka dan meningkatkan fokus mereka pada tugas yang ada.

Baca Juga :  Manfaat Dan Upaya Pelestarian Keanekaragaman Hayati

Memfasilitasi dan memberikan umpan balik untuk menggerakkan pemikiran bersama

Saat siswa bergulat dengan tugas, guru melayang di antara kelompok kolaboratif, memfasilitasi percakapan, dan memberikan umpan balik kepada siswa. Siswa didorong untuk melihat hasil kerja kelompok lain atau memberikan strategi atau model kedua untuk mendukung pemikiran mereka. Siswa mengambil kepemilikan dan memahami masalah, mencoba solusi, dan mencoba untuk mendukung pemikiran mereka dengan model, persamaan, bagan, grafik, kata-kata, dll. Mereka bekerja melalui masalah secara kolaboratif, membenarkan pekerjaan mereka dalam kelompok kecil mereka. Intinya, mereka membangun pengetahuan mereka dan bersiap untuk berbagi pekerjaan mereka dengan seluruh kelas.

Masalah kata adalah alat yang ampuh untuk mengajarkan konsep matematika kepada siswa. Mereka menawarkan pendekatan praktis dan relevan untuk pemecahan masalah, memungkinkan siswa untuk memahami relevansi matematika dalam situasi kehidupan nyata. Melalui soal cerita, siswa belajar menerapkan prinsip matematika dan penalaran logis untuk memecahkan masalah yang kompleks.

Selain itu, masalah kata juga meningkatkan pemikiran kritis, keterampilan analitis, dan kemampuan pengambilan keputusan. Memasukkan soal cerita ke dalam pelajaran matematika adalah cara yang efektif untuk membuat matematika menarik, bermakna, dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Viral

Jangan Ya Dek Ya Yang Viral Di Tiktok Asli

Rabu, 24 Jul 2024 - 06:53 WIB