Virus dalam Biologi: Pengertian, Karakteristik, Replikasi

- Penulis

Sabtu, 15 April 2023 - 08:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Virus dalam Biologi Pengertian Karakteristik Replikasi

Virus dalam Biologi Pengertian Karakteristik Replikasi

Apakah Anda ingat flu burung? Pada tahun 2003, penyakit ini ditemukan di Indonesia. Kemudian pada tahun yang sama ditemukan lagi kemunculannya Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) yang merupakan gejala penyakit pernapasan.

Apakah Anda tahu apa yang menyebabkan kedua penyakit ini? Ya benar, jawabannya adalah virus. Tentu anda juga pernah mendengar tentang virus HIV penyebab AIDS, virus campak, hepatitis, cacar, polio yang sedang mewabah. Lantas, apa sebenarnya yang dimaksud dengan virus?

Memahami Virus dalam Biologi

Virus tidak seperti makhluk hidup lainnya, mereka tidak memiliki sel sebagai unit kehidupannya. Namun, meskipun virus tidak memiliki ciri hidup seperti makhluk hidup lainnya, virus tetap memiliki ciri hidup yaitu memiliki materi genetik berupa DNA dan RNA. Virus juga mampu menggandakan diri dalam kondisi tertentu.

Virus sering dikatakan sebagai parasit karena merupakan organisme yang berbahaya. Namun, untuk saat ini, virus juga dapat digunakan sebagai organisme yang bermanfaat.

Mengapa seperti itu? Karena memiliki struktur yang sederhana dan memiliki daya menular yang baik. Oleh karena itu, virus itu sendiri dapat digunakan sebagai vektor atau pembawa gen dalam rekayasa genetika.

Virus adalah partikel yang mengandung bahan genetik (RNA atau DNA) dan protein yang dapat masuk atau menginfeksi sel hidup.

Bahan genetik yang diproduksi dalam viruslah yang mengendalikan dan menginfeksi sel hidup serta bagian lain dari virus.

Oleh karena itu semua virus disebut parasit obligat, artinya semua virus hanya dapat hidup sebagai parasit.

Ciri-Ciri Virus

Virus adalah mikroorganisme yang sangat kecil yang hanya dapat dilihat menggunakan mikroskop elektron.

Sebelumnya virus ini ditemukan oleh para ahli melalui penelitiannya dari ekstrak daun tembakau yang dapat menginfeksi daun tembakau lainnya, kemudian baru dapat dikatakan sebagai virus setelah ditemukannya mikroskop elektron pada tahun 1930.

  1. Ukuran Virus

Ukuran virus ini sangat kecil, yaitu antara 20 nanometer (nm) hingga 300 nanometer (nm).

Ukuran 1 nanometer = 1/1.0000.0000.0000 meter. Virus rata-rata lebih kecil dari bakteri sekitar 50 kali lebih kecil dari bakteri.

  1. Struktur Virus

virus hanya memiliki materi genetik (RNA atau DNA) yang dikelilingi oleh protein yang disebut kapsid.

Baca Juga :  4 Tips Agar Pusat Pembelajaran Berfungsi di Sekolah Menengah

Berikut adalah gambar struktur virus :

Virus dalam Biologi Pengertian Karakteristik Replikasi
Sumber: roboguru.ruangguru.com

Amplop virus yang terdiri dari pengiriman identik disebut capsomeres.

Kombinasi kapsomer akan membentuk kapsid (protein pelindung virus). Kehadiran capsomeres ini membuat virus mengkristal.

Contoh virus DNA yaitu influenza, herpes atau virus yang dapat membentuk kanker.

Sedangkan contoh virus RNA adalah Mosaik Tembakau (TMV) yang menyerang tembakau, virus polio, HIV yang menyebabkan AIDS.

Penyebaran atau Replikasi Virus

Virus dapat bereplikasi atau bereproduksi jika inangnya masih hidup. Telah terbukti bahwa virus dapat menembus sel inang dan kemudian memasuki materi genetiknya.

Selanjutnya, virus akan menginstruksikan sel inangnya untuk membentuk komponen virus baru. Untuk menjelaskan contoh perkembangbiakan virus, kami menggunakan contoh virus yang menyerang bakteriofag atau bakteri yang strukturnya dapat Anda lihat pada gambar berikut:

1681523894 448 Virus dalam Biologi Pengertian Karakteristik Replikasi
Sumber: learniseasy.com

Ada beberapa fase dalam proses perkembangbiakan virus ini yaitu melalui 7 fase antara lain :

  1. Virus menempel pada sel inang (adsorpsi)
  2. Penetrasi DNA virus ke dalam sel inang (injeksi)
  3. Pembentukan awal DNA dan DNA yang ada di sel inang dihancurkan
  4. Perbanyak DNA virus atau Replikasi
  5. Sintesis (pembuatan) protein untuk melindungi virus
  6. Partikel dalam virus baru kemudian berkumpul atau perakitan terjadi
  7. Pembebasan partikel virus dewasa dari sel inang dengan memecah (lisis) sel inang. Kemudian virus baru dilepaskan, lalu virus tersebut akan menginfeksi sel lain dan langkah di atas akan berulang.

DNA virus tidak diikuti dengan pembentukan virus baru. DNA virus juga tidak menyebabkan sel inang pecah, tetapi hanya menempel pada DNA bakteri dan menjadi bagian dari DNA bakteri.

DNA virus yang melekat pada DNA bakteri disebut profag. Hasil pembelahan bakteri terjadi akibat bakteri membelah dan profag juga membelah. Virus yang melewati fase ini disebut fase lisogenik.

Penyakit Yang Disebabkan Oleh Virus

Setelah mempelajari pengertian virus, untuk lebih memahaminya, berikut beberapa contoh penyakit yang disebabkan oleh virus pada manusia:

Nama Penyakit Virus Penyebab
Flu burung Orthomyxovirus tipe A subtipe H5N1
demam berdarah Ebola Virus Hemoragik Ebola
SARS Corona Paramyxovirus
Kedinginan virus Coryza; rhinovirus
Influensa Orthomyxovirus tipe A, B dan C
Herpes Herpes simpleks tipe 1 dan 2
Hepatitis Virus hepatitis
Polio Virus polio
Campak Paramyxovirus
Campak Jerman (Rubella) virus rubella
Penyakit Gondongan Paramyxovirus
Rabies Rhabdovirus
Demam berdarah Togavirus (Flavivirus)
Demam kuning Togavirus (Flavivirus)
Radang otak Virus Semliki Hutan
Pneumonia atipikal Paramyxovirus 1-3; Orthomyxovirus tipe A, B & C
Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS) HTLV III (LAV)

Bakteri, hewan dan tumbuhan atau manusia dapat diserang oleh virus. Virus dapat dibedakan berdasarkan inang yang diserangnya, yang dapat dikelompokkan menjadi virus tumbuhan, virus hewan, dan virus bakteri.

Baca Juga :  Rangkuman Masa Orde Lama 1959-1966, Terlengkap Mulai dari Pembentukan Hingga Jatuhnya Soekarno

Bagaimana Virus Bisa Menginfeksi Manusia?

Penyakit yang disebabkan oleh virus melalui dua cara, yang pertama melalui kemampuan menyebabkan pecahnya sel dan yang kedua melalui kemampuan menghasilkan toksin.

Pada fase litik, ketika virus berkembang biak, sel inang dihancurkan dan kemudian virus menginfeksi sel lain, menyebabkan penyakit.

Saat ini salah satu virus yang ditakuti masyarakat adalah virus HIV.Virus Imunodefisiensi Manusia)yang menyebabkan AIDS.

Mengapa demikian?

Karena di dalam virus HIV terdapat materi genetik yaitu RNA yang akan membentuk DNA yang dilengkapi dengan enzim reverse transcriptase. Jika virus HIV menginfeksi sel yaitu sel limfosit pada manusia yang mengandung DNA maka RNA virus akan membuat cetakan DNA baru yaitu DNA virus, kemudian DNA ini akan menempel pada DNA sel inang sehingga akan mengikuti proses perbanyakan. sel inang.

DNA virus yang melekat pada inangnya akan menjadi tidak aktif. Namun pada kondisi tertentu DNA virus yang menempel pada sel limfosit tersebut kemudian akan ditranslasikan menjadi RNA.

Selanjutnya dari RNA akan dibuat protein yang fungsinya untuk membentuk virus baru dan sel inang yaitu sel limfosit pada manusia akan mengalami lisis. Jika sel limfosit berperan sebagai pertahanan tubuh, maka gejala AIDS akan muncul.

Penderita AIDS memiliki gejala awal seperti pembesaran kelenjar getah bening, kemudian kondisi tubuh lemas, menggigil seperti: flu, berkeringat dan penurunan berat badan.

Dalam kondisi seperti itu, daya tahan tubuh akan menurun. Penderita AIDS akan sensitif terhadap infeksi meskipun sangat ringan.

Mutasi pada Virus & Munculnya Virus Baru

Faktanya, banyak virus yang muncul bukanlah virus baru, tetapi merupakan hasil mutasi dari virus lama yang memperluas wilayah inangnya dan memperluas penyebarannya sebagai akibat dari perkembangan virus tersebut.

Hal yang menyebabkannya dapat berupa perubahan lingkungan baru akibat ulah manusia, yang dapat meningkatkan lalu lintas virus dan menimbulkan penyakit baru.

Setelah mengetahui pengertian dari virus yang sudah dijelaskan di atas, pasti kamu sudah paham kan? Jika penyakit yang disebabkan oleh virus berbeda dengan bakteri. Semoga bermanfaat!

mejakelas.com

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Guru

Download Surat Edaran Piloting PPG Guru 2024

Minggu, 21 Jul 2024 - 13:08 WIB