Menjaga Siswa Sekolah Menengah dan Menengah Tetap Terlibat Sepanjang Tahun

- Penulis

Jumat, 28 Oktober 2022 - 05:41 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

hero blog student engagement middle school high school photo istock 1430114048 SDI Productions crop scaled

hero blog student engagement middle school high school photo istock 1430114048 SDI Productions crop scaled

pusat dapodik – Lama setelah kilau memudar beberapa minggu pertama tahun ajaran baru, guru mencari strategi untuk membuat siswa tetap terlibat di kelas, percaya bahwa jika kita menemukan alat yang tepat, kita mungkin bisa menarik perhatian mereka.

Seringkali, respons kita terhadap pelepasan adalah dengan menciptakan aktivitas yang “menyenangkan”, menawarkan pilihan siswa, bermain game, belajar balik, atau istirahat otak yang dirancang untuk membuat siswa bersemangat atau siap untuk belajar, tetapi bagaimana jika kurangnya keterlibatan mereka berakar pada keyakinan bahwa mereka bukan bagian dari komunitas belajar? Meningkatnya ketidakhadiran, keterlambatan, dan masalah dengan penggunaan ponsel selama kelas menggarisbawahi siswa merasa terputus.

Dalam bukunya Komunitas: Struktur Kepemilikan, Peter Block menekankan bahwa “memperluas rasa memiliki bersama” sangat penting untuk membangun struktur sosial komunitas dan “terjadi dalam jumlah langkah kecil yang tak terbatas.” Kita harus berhenti mencari perhatian siswa dan sebaliknya berkomitmen untuk menyatukan siswa kita sebagai sebuah komunitas. Ketika kami mengundang siswa untuk belajar, memulai dengan kekuatan mereka, dan membangun dukungan tim, guru dapat melibatkan siswa dengan cara yang berarti sepanjang tahun.

Mengajak Siswa Belajar

Tindakan kecil ini membangun komunitas, tetapi apakah kita melakukannya setiap hari? Sebagai guru, kami bekerja untuk terhubung dengan semua siswa kami, tetapi apakah kami mengharapkan siswa kami untuk mengetahui nama satu sama lain dan membimbing mereka untuk saling menyapa di awal kelas? Ritual dan rutinitaslah yang membantu kita membangun kepercayaan dengan dan di antara siswa. Pola-pola ini juga memperkuat bahwa kami menginginkan dan mengharapkan siswa untuk menjadi bagian dari kain yang kami tenun bersama. Ketika siswa merasakan rasa memiliki, mereka memiliki alasan untuk terlibat.

Dimulai dengan Kekuatan

Memulai dengan kekuatan berarti bahwa sebelum menunjukkan kesalahan atau kekurangan yang kita lihat pada siswa kita atau pekerjaan mereka, kita menyebutkan sisi positif dan keberhasilannya. Siswa kami sering fokus pada kesalahan juga, yang dapat melumpuhkan. Dibutuhkan kerja yang disengaja untuk membentuk kebiasaan baru dalam menemukan titik terang ini, terutama ketika kekurangannya jelas dan keras.

Baca Juga :  Sekolah Inklusi, Apa Bedanya dengan SLB?

Selalu ada kekuatan untuk membangun—bahkan jika itu berarti mengatakan, “Cara tampil di hari Selasa pagi!” Menetapkan rutinitas yang mengarahkan kembali siswa untuk melihat kekuatan terlebih dahulu dapat membantu membangun kepercayaan diri yang diperlukan untuk bersandar pada pembelajaran.

Meminta siswa menunjukkan langkah mana dari masalah matematika yang mereka pahami tepat sebelum mereka bingung atau bertanya, “Apa yang berjalan dengan baik?” ketika pertama kali melakukan pembekalan suatu kegiatan, kondisikan mereka untuk melihat kemenangan kecil.

Titik masuk berbasis kekuatan lainnya untuk pembelajaran adalah meminta siswa untuk mengidentifikasi kekuatan yang mereka miliki bersama dengan teman sebayanya. Kelompok afinitas dapat membantu siswa belajar menghargai teman sekelas mereka sebagai orang yang berpengetahuan, terampil, dan membantu komunitas belajar. Sebagai alternatif, meminta siswa untuk mengenali kekuatan individu yang mereka bawa ke dalam kelompok dapat membantu mereka melihat kekuatan unik dalam diri mereka.

Untuk lebih memungkinkan untuk fokus pada kekuatan, pertimbangkan dampak dari memeriksa kembali praktik penilaian. Dengan menghilangkan poin, memberikan umpan balik, atau menawarkan kesempatan kepada siswa untuk menilai diri sendiri atau refleksi diri, guru dapat memiringkan beberapa fokus dari mendapatkan nilai huruf ke pembelajaran. Memulai dengan kekuatan menciptakan lingkungan yang positif dan mendukung yang layak untuk diikuti.

Membangun Lingkungan Tim yang Mendukung

Membangun lingkungan tim yang mendukung di seluruh kelas berarti kita perlu menantang siswa kita untuk tidak hanya bekerja dengan satu sama lain tetapi mulai memahami nilai bekerja untuk satu sama lain. Siswa yang duduk dalam barisan dan menyelesaikan tugas individu tidak pernah benar-benar perlu mengenal atau mengandalkan satu sama lain—lebih jauh mengisolasi diri dari rekan-rekan mereka.

Kita dapat membangun rasa tim di dalam kelas kita dengan memperkenalkan norma-norma. Beberapa norma yang dibuat oleh guru dimaksudkan untuk menegakkan kepatuhan atau ekspektasi perilaku atau mungkin merupakan salah satu pandangan tentang seperti apa seharusnya kelas itu.

Baca Juga :  Membimbing Siswa Sekolah Menengah untuk Membangun Jaringan Profesional untuk Mempersiapkan Masa Depan

Norma-norma kelas yang berorientasi pada tim, di sisi lain, adalah kesepakatan kerja yang mendukung budaya masyarakat yang mendukung. Mereka dinamis dan ditulis bersama dengan masukan siswa. Norma-norma ini harus mencakup harapan untuk mendukung anggota masyarakat, menghormati perbedaan, dan mempraktikkan empati. Misalnya, “Kamu berhak untuk meminta bantuan dan kewajiban untuk membantu” atau “Kita saling membutuhkan” menetapkan harapan bahwa di kelas ini, kita akan bekerja sama dan saling mendukung saat kita belajar.

Belajar dalam lingkungan tim juga mencakup kolaborasi. Tugas layak kelompok membantu siswa belajar untuk mengandalkan satu sama lain sebagaimana diperlukan dan menghargai rekan satu tim yang bekerja menuju tujuan bersama. Alih-alih memberikan tugas kelompok yang mudah diselesaikan oleh satu siswa, tambahkan peran yang memerlukan saling ketergantungan dan akuntabilitas—misalnya, mengizinkan hanya satu siswa untuk mengajukan pertanyaan kepada guru atau menugaskan satu siswa sebagai pramuka untuk mengunjungi kelompok lain dan melaporkan kembali.

Kerja kelompok yang lebih kompleks mungkin termasuk menugaskan setiap anggota kelompok lensa kritis yang berbeda (filosofis, ekonomi, sejarah) yang digunakan untuk menyelidiki suatu masalah atau menghilangkan pandangan atau kemampuan satu anggota kelompok untuk berbicara selama tantangan tim tertentu.

Pengalaman bersama sebagai seluruh kelas atau dalam tim mengajarkan siswa untuk bergantung satu sama lain.

Mendorong siswa untuk menetapkan tujuan untuk kelompok mereka atau memberikan pekerjaan rumah untuk diri mereka sendiri sehingga mereka siap untuk diskusi hari Senin meningkatkan kepemilikan siswa terhadap tugas dan ketergantungan mereka satu sama lain. Memikirkan tentang keberhasilan kelompok dan bagaimana mereka secara individu berkontribusi pada keberhasilan itu membantu siswa untuk mengenali upaya komunal untuk belajar. Ketika siswa merasa bertanggung jawab kepada kelompok, mereka lebih mungkin untuk muncul.

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 1 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru