Panduan Kesadaran dan Pencegahan Bunuh Diri untuk Sekolah

- Penulis

Selasa, 7 Maret 2023 - 11:08 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

hero blog Mental Health middle school photo iStock 1070709978 MicroStockHub scaled

hero blog Mental Health middle school photo iStock 1070709978 MicroStockHub scaled

Kesehatan mental merupakan isu penting bagi semua sekolah menengah dan atas. Secara nasional, bunuh diri adalah penyebab kematian kedua untuk usia 10 hingga 14 tahun dan penyebab kematian ketiga untuk usia 15 hingga 24 tahun. Di beberapa negara bagian, bunuh diri adalah penyebab utama kematian remaja dan dewasa muda. Bagaimana sekolah dapat menganggap bunuh diri sebagai masalah kesehatan dan keselamatan masyarakat?

Pusat Sumber Daya Pencegahan Bunuh Diri (SPRC) menyediakan seperangkat pedoman yang dapat diikuti sekolah untuk mengambil tindakan. Melalui pendekatan komprehensif yang menyelaraskan upaya untuk mengatasi berbagai aspek masalah, sekolah dapat menurunkan angka bunuh diri dan mendukung penyintas.

Mengembangkan Pendekatan Komprehensif

Meskipun sekolah dapat membekali guru dengan alat untuk mengenali tanda-tanda peringatan dan mencari dukungan tambahan, program apa pun yang berharga untuk mengatasi bunuh diri harus luas dan beragam. SPRC menyarankan proses enam langkah program pencegahan bunuh diri. Pemrograman pencegahan dilakukan dalam tim sekolah komprehensif, yang dapat mencakup konselor sekolah, administrator di tingkat sekolah atau distrik, profesional kesehatan mental, perawat sekolah, guru, dan pelatih. Sekolah atau distrik mungkin ingin mengembangkan program dan kegiatannya sendiri agar sesuai dengan komunitasnya atau menggunakan kurikulum yang sudah ada sebelumnya.

Sistem yang komprehensif harus meningkatkan kesadaran akan faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan bunuh diri. Meskipun pengetahuan tentang faktor-faktor ini dapat mendukung upaya pencegahan bunuh diri, tidak ada risiko tunggal atau faktor pelindung yang dapat sepenuhnya memprediksi atau menjelaskan ide bunuh diri.

Berikut ini adalah faktor risiko yang mungkin terjadi:

  • Upaya bunuh diri sebelumnya
  • Gangguan mental (terutama depresi/gangguan suasana hati)
  • Penggunaan dan penyalahgunaan alkohol atau obat-obatan
  • Akses ke sarana mematikan
  • Menjadi dekat dengan seseorang yang meninggal karena bunuh diri
  • Isolasi
  • Masalah kesehatan kronis
  • Kurangnya akses ke perawatan kesehatan mental

Faktor Protektif

Meskipun mengetahui faktor risiko itu penting, sangat penting untuk memperkuat faktor pelindung yang mengurangi kemungkinan bunuh diri. Sekolah dapat secara proaktif mendukung pencegahan bunuh diri dengan sistem pendukung yang disederhanakan dan membuat sumber daya lebih mudah diakses.

Pendidikan pencegahan: Kita dapat bekerja untuk menghilangkan stigma masalah kesehatan mental dan ide bunuh diri melalui pendidikan pencegahan seputar tanda-tanda peringatan, mengoreksi mitos, dan membangun pengetahuan di kalangan siswa. Pendidikan pencegahan dapat membantu siswa mengenali dan mengelola emosi mereka. Itu juga dapat meningkatkan perilaku pencarian bantuan bagi siswa yang sedang berjuang serta mengidentifikasi dan memperkuat pengetahuan tentang dukungan dan sumber daya.

Membangun keterampilan pelindung: Keterampilan hidup dan ketahanan adalah faktor pelindung utama dalam pencegahan bunuh diri. Keterampilan seperti berpikir kritis, manajemen stres, resolusi konflik, pemecahan masalah, koping, persepsi diri yang positif, dan optimisme semuanya tumpang tindih dengan kompetensi sosial dan emosional CASEL. Sering kali, sekolah sudah menerapkan ini dalam program kurikulum sosial dan emosional, intervensi perilaku atau rencana manajemen, dan praktik keadilan restoratif.

Baca Juga :  Sholawat Syifa Gunanya untuk Apa? Manfaat Sholawat Tibbil Qulub

Membangun hubungan: Faktor pelindung lainnya adalah mempromosikan sistem keterhubungan sosial yang positif. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendefinisikan keterhubungan sebagai “sejauh mana seseorang atau kelompok secara sosial dekat, saling terkait, atau berbagi sumber daya dengan orang atau kelompok lain.” Namun, tidak semua hubungan sosial itu sehat atau positif. Fokus yang bertujuan untuk membangun hubungan dan hubungan yang kuat antara remaja dan orang dewasa yang positif, antara keluarga dan komunitas mereka, dan antara teman sebaya yang suportif adalah penting.

Praktik terbaik untuk berbicara tentang bunuh diri

Meskipun berbicara tentang bunuh diri adalah cara penting untuk mendobrak tabu dan mendukung mereka yang sedang berjuang, hal itu bisa menakutkan. Banyak orang khawatir mengatakan hal yang salah atau tidak tahu bagaimana mendekati subjek. Banyak orang juga percaya bahwa membicarakan atau menanyakan tentang bunuh diri dapat “memasukkan ide” ke dalam kepala seseorang. Penelitian telah membuktikan ini salah. Berbicara tentang bunuh diri atau menanyakan apakah seseorang berpikir untuk bunuh diri jauh lebih mungkin menyimpan kehidupan. Stigma tumbuh subur dalam diam. Cara terbaik untuk mengurangi stigma adalah bersandar pada situasi sulit dan secara aktif menghadapi stereotip Anda sendiri dan masyarakat. Berikut adalah beberapa praktik terbaik saat mendekati subjek.

Mengungkapkan status pelapor wajib: Bersikap terbuka tentang status pelapor wajib merupakan langkah pertama yang penting dalam diskusi kelas atau sekolah tentang bunuh diri. Ini menetapkan harapan dan transparansi yang jujur ​​yang membantu membangun kepercayaan bahkan ketika Anda tidak dapat menjaga kerahasiaan.

Tetap tenang: Siswa mengambil bagaimana perasaan pembicara tentang subjek mereka. Jika gugup dan tidak nyaman, siswa juga akan merasa tidak nyaman. Jika Anda dapat merangkul diskusi keras dengan kasih sayang dan kebaikan, siswa akan lebih mungkin untuk mengikutinya. Itu juga meningkatkan kepercayaan mereka pada Anda sebagai orang dewasa tepercaya dalam situasi sulit. Memproyeksikan sebagai tenang dan peduli bahkan ketika merasa gugup itu sulit tetapi penting.

Berikan peringatan pemicu: Berbicara secara terbuka tentang bunuh diri itu penting, tetapi memunculkan subjek pada orang yang tidak menaruh curiga dapat memicu kembali. Berikan peringatan pemicu kepada siswa dan/atau audiens ketika topik bunuh diri muncul. Misalnya, saat menghadapi bunuh diri dalam video atau bacaan, menambahkan peringatan pemicu sebelumnya akan bermanfaat. Saat mengajarkan program pencegahan bunuh diri, memberi siswa peta jalan dan peringatan pemicu juga sangat membantu.

Setelah memberikan peringatan pemicu, dukung tindakan mempertahankan diri dan menenangkan diri. Ini mungkin merupakan bagian dari rencana keselamatan seluruh sekolah, seperti pergi ke tempat yang aman bagi seseorang saat dipicu. Sering kali ini adalah strategi manajemen kelas Tingkat 1—misalnya, mengizinkan siswa berjalan-jalan atau istirahat minum air, mewarnai, menggunakan gelisah, atau “lolos” dalam diskusi, dan memberikan opsi menyisih dan opsi alternatif sesuai kebutuhan.

Baca Juga :  Pivot Table Excel (Pengertian, Fungsi, & Cara membuat)

Pilih bahasa Anda dengan hati-hati: Bahasa penting ketika berbicara tentang bunuh diri. Jangan pernah berbicara langsung tentang sarana atau tempat bunuh diri. Penelitian telah menunjukkan peningkatan kasus bunuh diri yang serupa ketika informasi spesifik itu dibagikan. Saat berbicara tentang bunuh diri, gunakan frasa seperti “meninggal karena bunuh diri” atau “percobaan bunuh diri” alih-alih bunuh diri “selesai”, “berkomitmen”, atau “gagal”. Tidak apa-apa untuk menjadi fakta: Bunuh diri itu fatal atau tidak. Itu tidak boleh dibicarakan sebagai berhasil atau gagal, karena itu mengirimkan pesan yang salah. Alih-alih mendeskripsikan seseorang sebagai “bunuh diri”, pertimbangkan “menghadapi bunuh diri”, “berpikir untuk bunuh diri”, atau “mengalami pikiran atau ide untuk bunuh diri”.

Tekankan harapan: Saat membahas ide bunuh diri, terus berputar kembali ke harapan. Ingatkan siswa bahwa orang yang bergumul dengan pikiran untuk bunuh diri dapat dan memang pulih. Ini jarang merupakan perbaikan cepat, tetapi dengan dukungan berkelanjutan, membangun ketahanan, hubungan sosial yang positif, dan kesehatan mental/intervensi medis, kebanyakan orang yang menghadapi ide bunuh diri merasa lebih baik dan bergerak melampaui pikiran bunuh diri mereka. Mengidentifikasi cara-cara agar siswa dapat mendukung teman. Ingatkan siswa bahwa tanggung jawab utama mereka adalah kesehatan dan keselamatan mereka sendiri. Saya suka menggunakan ungkapan “Anda bisa menjadi garis hidup tetapi Anda tidak pernah menjadi garis bawah seseorang.” Kenali orang dewasa tepercaya dan sumber daya untuk mereka dan/atau teman sebaya. Terakhir, hubungkan kembali ke faktor pelindung untuk membantu siswa mengambil langkah proaktif untuk kesehatan mental.

Sumber daya untuk guru, pelatih, dan mentor

Jika seorang siswa mendatangi Anda dengan masalah kesehatan mental atau memberi tahu Anda bahwa mereka ingin bunuh diri, rujuk mereka ke orang yang tepat di sekolah Anda. Jangan pernah setuju untuk merahasiakan pikiran bunuh diri atau merasa bahwa tugas Anda adalah membantu orang itu sendiri.

Guru sudah membuat perbedaan yang signifikan dalam mendukung siswa yang berjuang. Landasan dari semua pengajaran yang baik adalah membangun lingkungan yang aman di dalam kelas dan mengembangkan hubungan yang bermakna dengan siswa.

Sayangnya, banyak guru tidak pernah diberikan bimbingan atas pekerjaan yang sudah mereka lakukan untuk mendukung kesejahteraan siswa. Bagaimana kita menyiapkan guru, pelatih, dan mentor untuk sukses dalam pekerjaan yang sudah mereka lakukan? Ada beberapa sistem yang berbeda, seperti Pertolongan Pertama Kesehatan Mental atau Pertanyaan, Bujuk, Rujuk, untuk membantu sekolah merampingkan proses fakultas pendukung saat bekerja dengan siswa yang berjuang dengan masalah kesehatan mental. Sistem ini biasanya termasuk mengenali tanda-tanda peringatan, mengidentifikasi siswa yang kesulitan, dan merujuk mereka ke dukungan lebih lanjut.

Organisasi dengan sumber daya lebih lanjut

Berita Terkait

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya
Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka
Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..
Contoh Soal IPA Kelas 8 SMP MTs Kurikulum Merdeka Bab 2 Struktur dan Fungsi Tubuh Makhluk Hidup
Materi Biologi Kelas 11 Kurikulum Merdeka Lengkap
20 Soal Matematika Kelas 4 Semester 2 Kurikulum Merdeka
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 21:23 WIB

Bagaimana Cara Membuat Media Pembelajaran Interaktif? Begini Penjelasannya

Sabtu, 6 Juli 2024 - 17:04 WIB

Bagaimana Pembelajaran Yang Sesuai Dengan Tahap Perkembangan Siswa SD Menurut Piaget?

Kamis, 27 Juni 2024 - 11:03 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Rabu, 26 Juni 2024 - 20:15 WIB

Materi Bahasa Inggris Kelas 9 Semester 1 Kurikulum Merdeka

Senin, 24 Juni 2024 - 16:11 WIB

Dalam Rantai Makanan Tumbuhan Hijau Berfungsi Sebagai…..

Berita Terbaru

Viral

Jangan Ya Dek Ya Yang Viral Di Tiktok Asli

Rabu, 24 Jul 2024 - 06:53 WIB