PusatDapodik
Home Guru Pembelajaran Rumus Kimia Air Kapur dan Kegunaannya

Rumus Kimia Air Kapur dan Kegunaannya

kali ini kami akan menjelaskan tentang air kapur, meliputi pengertian air kapur dan juga rumus kimia air kapur, serta kegunaan air kapur untuk industri dan kehidupan sehari-hari.

Pengertian Air Kapur

Air kapur adalah nama umum untuk larutan kanji Kalsium hidroksida adalah senyawa kimia dengan rumus kimia Ca(OH)2. Kalsium hidroksida dapat berupa kristal tidak berwarna atau bubuk putih. Kalsium hidroksida dihasilkan oleh reaksi kalsium oksida (CaO) dengan air. Senyawa ini juga dapat diproduksi dalam bentuk endapan dengan mencampurkan larutan kalsium klorida (CaCl2) dengan larutan natrium hidroksida (NaOH).

Kalsium hidroksida Ca(OH)2 tidak terlalu larut dalam air (1,5 g dm−3 pada 25 °C.[1]) Air kapur murni jernih dan tidak berwarna, dan dengan sedikit bau tanah yang memiliki rasa pahit karena adanya kalsium hidroksida.

Air jeruk nipis disiapkan dengan mengibaskan kelebihan kalsium hidroksida dalam air suling, dan menyaring kelebihannya Ca(OH)2 yang tidak larut. jika kelebihan kalsium hidroksida ditambahkan ke air kapur, akan terbentuk partikel kalsium hidroksida yang mengambang dan kemudian memberikan tampilan keputihan seperti susu dan kemudian diberi istilah susu jeruk nipis

kalsium hidroksida
kalsium hidroksida

Dalam bahasa Inggris, kalsium hidroksida juga dikenal sebagai kapur mati, atau kapur terhidrasi. Nama mineral Ca(OH)2 adalah portlandite, karena senyawa ini dihasilkan melalui proses pencampuran air dengan semen portland.

Suspensi partikel halus kalsium hidroksida dalam air disebut milk of lime (bahasa Inggris: milk=milk, lime=lime). Larutan Ca(OH)2 Ini disebut air kapur dan merupakan salah satu basis kekuatan sedang. Solusinya bereaksi hebat dengan berbagai asam, dan bereaksi dengan banyak logam dengan adanya air.

Larutan menjadi keruh ketika karbon dioksida melewatinya, karena mengendapkan kalsium karbonat. Pada 512 °C, kalsium hidroksida terurai menjadi kalsium oksida dan air.

Formula Kimia Air Kapur

Ca(OH)2

Karbon dioksida melalui air kapur, kemudian memberikan larutan keputihan. Ini disebabkan oleh pelampung kalsium karbonat yang tidak larut yang terbentuk:

Ca(OH)2(ak) + CO2(g) → CaCO3(p) + H2O(c)

Jika CO2 ditambahkan lagi, reaksi berikut akan terjadi:

CaCO3(p) + H2O(c) + CO2(g) → Ca(HCO3)2(ak)

Karakteristik kimia di atas biasanya digunakan untuk memverifikasi keberadaan gas karbon dioksida di laboratorium sekolah, dan proses pemurnian gula yang disebut karbonasi.

Fungsi Kalsium Hidroksida

Karena sifatnya yang basa kuat, kalsium hidroksida sering digunakan sebagai a

  • Flokulan dalam air, pengelolaan tanah masam dan pengolahan limbah
  • Bahan alkali dapat digunakan untuk menggantikan natrium hidroksida
  • Reagen kimia
  • Pestisida digunakan untuk mengobati efek serangan kutu kebul

Kegunaan Air Kapur

Gas sisa dari industri yang mengandung belerang dioksida dapat dibersihkan dengan buih dalam air kapur, sebuah proses yang dikenal sebagai sulfasi, di mana belerang dioksida beracun terperangkap sebagai akibat dari:

Ca(OH)2(ak) + SO2(g) → CaSO3(p) + H2O(c)

Ini juga digunakan secara industri sebagai agen penetral dalam pengolahan air limbah.

Dalam seni lukis lukisan dinding, air kapur digunakan sebagai pelarut warna untuk diaplikasikan pada plester. Ini juga disebut cat kapur.

Air kapur juga banyak digunakan oleh penjaga laut sebagai suplemen utama kalsium dan alkalinitas di akuarium karang. Itu juga digunakan untuk membuat manuskrip kulit

itulah penjelasan tentang air kapur atau nama umum larutan jenuh kalsium hidroksida, semoga bermanfaat

Comment
Share:

Ad