Selama 14 tahun saya memulai kelas matematika SMA saya dengan cara yang sama setiap hari: dengan soal pemanasan.

Kebanyakan guru tahu latihannya. Saya akan berdiri di pintu, dengan gaya Harry Wong, dan menyapa siswa dengan menyebutkan namanya. Mereka akan masuk ke kelas, mengeluarkan materi mereka, dan mengarahkan pandangan mereka ke depan ruangan. Pertanyaan pemanasan saya akan menggelitik rasa ingin tahu mereka, dan mereka akan mulai bekerja. Pada saat saya masuk ke kelas, mereka akan memulai perjalanan matematika mereka untuk hari itu, dan kami akan langsung masuk ke pelajaran kami.

Kecuali itu tidak pernah berhasil seperti itu.

Yang sebenarnya terjadi adalah dari 30 siswa, mungkin lima di antaranya akan rajin mengerjakan soal. Sisanya akan menunda taktik mulai dari mengasah pensil hingga meraih beberapa kedipan ekstra. Saya akan masuk dan memiliki dua pilihan: membahas masalah pemanasan kurang dari 20 persen kelas—biasanya 20 persen yang tidak membutuhkannya sejak awal—atau membuang waktu untuk siswa yang sedang mengerjakan tugas dengan memberikan siswa yang kurang proaktif beberapa menit ekstra.

Dari Masalah Pemanasan hingga Cold Open

Pengajaran online mengacaukan rencana pelajaran saya; Saya pikir, “Mengapa tidak mencoba sesuatu yang baru?” Terinspirasi oleh Jessica Kirkland dan penggunaan “pertanyaan kehadiran” yang terkenal di Twitter, saya membuat rutinitas baru untuk memulai kelas.

Saya membuang masalah pemanasan demi pembukaan yang dingin.

Saya mengajar kelas delapan sekarang, dan kami sepenuhnya kembali ke kelas, tetapi saya belum kembali ke cara lama saya. Saya menyukai keterbukaan saya—yang selalu diikuti dengan pertanyaan terkait—dan murid-murid saya juga menyukainya.

Saya masih berdiri dengan Harry Wong di luar pintu, tersenyum dan berbicara dengan siswa. Saya lebih longgar dari sebelumnya, karena sekarang saya tidak khawatir tentang apakah mereka sedang bertugas di dalam ruangan. Mereka berjalan masuk dan melirik papan, yang terlihat seperti ini: Pesannya sedikit berubah dari hari ke hari, tapi selalu ada kalimat sekali pakai: “Rabu? Wow! Setengah jalan!” atau “Ujian minggu depan? Mungkin!” Sesuatu untuk menghasilkan percakapan tetapi tidak ada yang tidak bisa mereka lewatkan.

Seri ilustrasi guru matematika kelas 8

Saya masuk, dan alih-alih berdebat tentang memulai, saya hanya menggeser layar ke agenda singkat. Ini sengaja tidak jelas, dimaksudkan hanya untuk memberi mereka rasa hari ini tanpa menghambat kita. Saya belum memulai kelas matematika; kita masih harus melewati keterbukaan kita yang dingin.

Anda tahu tentang pembukaan dingin jika Anda pernah menonton Live Sabtu Malam atau Kantor. Yang terbaik, tempat terbuka yang dingin itu menghibur dan tidak sequitur. Pada SNL, itu terjadi sebelum tuan rumah tamu keluar; sama pada Kantor, itu sering tidak terhubung ke cerita yang lebih besar. Saya mencoba mengoperasikan kelas saya dengan cara yang sama: Pembukaan yang dingin tidak lebih dari pembuka percakapan yang menyenangkan.

Mungkin itu gambar anjing saya. Ini mungkin pertanyaan sepele tentang lima hewan darat tercepat. Ini mungkin model tata surya yang menunjukkan bagaimana kemiringan Bumi menghasilkan musim. Ini mungkin fakta tentang tanggal saat ini sepanjang sejarah. Mungkin gambar laba-laba yang saya temukan di luar gym.

Seri ilustrasi guru matematika kelas 8

Setelah percakapan mereda—dan mungkin berlangsung 5 detik atau 50 detik—saya beralih ke bagian pertanyaan kehadiran di pembukaan saya. Sejujurnya, saya sudah mengambil kehadiran dalam pikiran saya dan akan memasukinya nanti; Saya tidak akan menghentikan aliran kelas di sini. Namun, saya masih menyebutnya pertanyaan kehadiran, karena itulah yang kami sebut selama minggu pertama kelas—ketika saya menggunakannya untuk membantu mempelajari nama.

Memilih Pertanyaan Kehadiran

Paling-paling, pertanyaan kehadiran terhubung ke open cold, seperti pada hari gambar laba-laba. Ini memungkinkan saya berbagi sesuatu tentang diri saya dan membuka pintu bagi siswa saya untuk berbagi sedikit dengan saya. Jika saya menunjukkan gambar anjing saya, saya dapat bertanya tentang hewan peliharaan mereka. Jika saya bertanya tentang hewan darat tercepat, saya dapat memilih apakah mereka pikir Usain Bolt lebih cepat dari burung unta. (Peringatan spoiler: bahkan tidak dekat.)

Namun, terkadang, pertanyaan saya tidak ada hubungannya dengan keterbukaan yang dingin. Anda mendapatkan donat gratis atau sekantong keripik gratis: Apa yang Anda pilih? Menyanyi dan Nyanyikan 2: Itu film anak-anak tapi kamu diam-diam menyukainya, kan? Selai kacang: Luar biasa, menjijikkan, atau sedang? Untuk daftar pertanyaan kehadiran luar biasa yang dapat muncul dari eter, saya akan mengarahkan Anda lagi ke Jessica Kirkland.

Seluruh proses ini memakan waktu sekitar 5 menit. Kadang-kadang, seperti pada hari laba-laba, itu berlangsung sedikit lebih lama karena saya memiliki cerita yang luar biasa tentang pertemuan dengan laba-laba seukuran kepalan tangan saya. Tetapi saya menemukan bahwa hampir semua investasi dalam percakapan yang sebenarnya—apakah itu tentang donat atau laba-laba atau konsekuensi dari peringatan satu tahun penarikan AS dari Afghanistan—akan membuahkan hasil yang luar biasa dalam jangka panjang. Saat ini ketika saya memulai matematika, kami mulai berlari. Yang saya lewatkan hanyalah waktu ketika saya biasa membujuk mereka untuk “lakukan masalah pemanasan, tolong.”

Namun, saya telah menambahkan bagian yang bagus untuk pedagogi kelas saya: Saya mengenal siswa saya lebih baik daripada yang saya lakukan di tahun-tahun sebelumnya.

Siswa secara rutin memberi tahu saya bahwa pembukaan adalah bagian favorit mereka di kelas. Jika saya harus melewatkannya untuk beberapa alasan, mereka menangis busuk. Mereka menyarankan sedikit dan terkadang membantu dengan konten. Sebagai guru di kelas yang paling tidak disukai kebanyakan orang sepanjang masa—matematika kelas delapan, astaga!—Saya tidak menganggap enteng bahwa siswa mengatakan bahwa mereka menikmati kelas saya. Bagaimanapun, siswa yang bahagia jauh lebih mungkin untuk mengambil kata-kata saya bahwa persamaan linier mungkin penting bagi mereka suatu hari nanti.

Hal yang hebat tentang keterbukaan yang dingin adalah bahwa ia dapat ditempa dengan kepribadian guru. Kita semua melakukan hal-hal yang sedikit berbeda tetapi menuju tujuan yang sama: keterlibatan siswa. Saya akan meninggalkan Anda dengan salah satu pembukaan dingin terbaik saya: permainan kata-kata matematika yang mengerikan. Sama-sama.

Seri ilustrasi guru matematika kelas 8

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *